Disengat Pandemi, Menlu G20 Desak Kerja Sama Ditingkatkan

Menlu G20 Desak Kerja Sama Ditingkatkan
Menlu G20 Desak Kerja Sama Ditingkatkan

Matera, Italia | EGINDO.co – Para menteri luar negeri G20 pada Selasa (29/6) menyerukan penyembuhan multilateral untuk krisis global seperti pandemi COVID-19 dan darurat iklim pada pertemuan tatap muka pertama mereka dalam dua tahun.

Pertemuan satu hari di kota selatan Matera yang bermandikan panas itu berfokus pada bagaimana meningkatkan kerja sama, menghidupkan kembali ekonomi dunia setelah pandemi, dan mendorong pembangunan di Afrika.

“Pandemi telah menyoroti perlunya tanggapan internasional terhadap keadaan darurat yang melampaui batas-batas nasional,” kata Menteri Luar Negeri Italia Luigi Di Maio kepada para menteri dari Kelompok 20 ekonomi utama.

Anggota G20 menyumbang lebih dari 80% produk domestik bruto dunia, 75% perdagangan global, dan 60% populasi planet ini.

Mereka yang berada di Matera termasuk diplomat top Amerika Serikat, Jepang, Inggris, Prancis, Jerman, dan India.

Namun, para menteri luar negeri China, Brasil, dan Australia memilih mengikuti diskusi melalui tautan video, sementara Rusia dan Korea Selatan mengirimkan wakil menteri.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan dia menyesalkan tidak adanya rekan langsung dari Beijing dan Moskow.

“Saat kumpul, juga harus saling bicara. Kita butuh dialog dengan Rusia dan China,” ujarnya saat rehat.

Menjelang pertemuan, Maas mengatakan dia akan mengungkapkan ketidakbahagiaannya atas cara dia berpikir China dan Rusia telah menawarkan vaksin COVID untuk meningkatkan posisi mereka dengan negara-negara tertentu. “(Ini) bukan tentang mencapai keuntungan geostrategis jangka pendek,” katanya.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menegaskan kembali perlunya mengirimkan lebih banyak vaksin ke negara-negara miskin, yang sejauh ini menerima dosis yang jauh lebih sedikit daripada negara-negara kaya.

“Untuk mengakhiri pandemi, kita harus mendapatkan lebih banyak vaksin ke lebih banyak tempat,” katanya, seraya menambahkan bahwa G20 akan membantu negara-negara berpenghasilan rendah mengatasi “kerentanan utang yang signifikan” yang telah diperburuk oleh virus corona.

MULTILATERALISME PERTAMA

Blinken dijadwalkan terbang kembali ke Washington pada hari Selasa, mengakhiri tur ke Jerman, Prancis dan Italia, di mana ia telah menggarisbawahi keinginan pemerintahan Presiden Joe Biden untuk merangkul kerja sama internasional, berbeda dengan Presiden sebelumnya Donald Trump, yang menggembar-gemborkan Pesan “Amerika Pertama”.

“Kita perlu bekerja sama, dan kita perlu melakukannya secara efektif. Multilateralismelah yang memungkinkan hal itu,” kata Blinken dalam sambutannya di konferensi tersebut, dikelilingi oleh lembaran perspex untuk mencegah kemungkinan infeksi dari sesama delegasi.

Italia, yang merupakan rumah bagi badan pangan dan pertanian PBB, mengundang para menteri pembangunan untuk menghadiri pertemuan tersebut dan mendorong ketahanan pangan global ke garis depan.

Mengingat berbagai negara di G20, mendapatkan kesepakatan bisa sulit, tetapi analis mengatakan fakta bahwa para menteri telah melanjutkan pertemuan langsung dan menyerukan seruan untuk kerja sama yang lebih besar adalah penting.

“Sulit untuk mengharapkan hasil nyata dari Matera,” kata Antonio Villafranca, direktur studi di Institut Studi Kebijakan Internasional yang berbasis di Milan.

“Tetapi menegaskan kembali komitmen dan pemahaman multilateral tentang isu-isu yang dapat disatukan oleh negara-negara, dalam iklim ketegangan internasional yang meningkat, akan menjadi hasil yang tidak boleh diremehkan.”

Sumber : CNA/SL