Diplomat Top AS Blinken Akan Kunjungi India, Kuwait

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken

Washington | EGINDO.co – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken akan melakukan perjalanan ke India minggu depan, Departemen Luar Negeri mengatakan pada hari Jumat (23 Juli), dalam kunjungan pertama diplomat tinggi AS ke negara demokrasi terbesar di dunia dan sekutu penting AS di Asia.

Blinken juga akan mengunjungi Kuwait dan bertemu pejabat senior di sana pada akhir perjalanan 26-29 Juli.

Amerika Serikat melihat India sebagai mitra penting dalam upaya untuk melawan perilaku China yang semakin asertif.

Perjalanan Blinken akan menyusul kunjungan Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman ke China dan bertepatan dengan kunjungan Menteri Pertahanan Lloyd Austin ke Asia Tenggara.

Di New Delhi pada Rabu, Blinken akan bertemu dengan Perdana Menteri India Narendra Modi dan Menteri Luar Negeri Subrahmanyam Jaishankar.

Di antara topik dalam agenda adalah “keterlibatan Indo-Pasifik, kepentingan keamanan regional bersama, nilai-nilai demokrasi bersama, dan mengatasi krisis iklim” serta tanggapan terhadap pandemi virus corona, kata sebuah pernyataan.

Blinken kemungkinan akan membahas rencana pertemuan langsung dari negara-negara kelompok Quad – India, Jepang, Australia dan Amerika Serikat – yang dipandang sebagai perlawanan terhadap meningkatnya pengaruh China.

Pertemuan akhir tahun ini diharapkan akan fokus pada cara-cara untuk mengembangkan infrastruktur regional dalam menghadapi Inisiatif Sabuk dan Jalan China yang masif.

Amerika Serikat menjadi tuan rumah pertemuan puncak virtual negara-negara Quad pada bulan Maret di mana mereka sepakat bahwa pembuat obat India Biological E akan memproduksi setidaknya satu miliar dosis vaksin virus corona pada akhir tahun 2022, terutama untuk negara-negara Asia Tenggara dan Pasifik.

Namun, India, produsen vaksin terbesar di dunia, kemudian dilanda gelombang bencana infeksi COVID-19 dan menghentikan ekspor vaksin di tengah kritik keras terhadap upaya vaksinasi domestik Perdana Menteri Modi.

Baca Juga :  Warga Hong Kong Bisa Jadi Warga Negara Inggris

Washington mengirim bahan baku untuk vaksin, peralatan medis, dan alat pelindung ke India setelah lonjakan.

Sumber mengatakan kepada Reuters bulan ini bahwa India diperkirakan akan menerima dosis vaksin COVID-19 buatan luar negeri melalui program berbagi vaksin global COVAX untuk pertama kalinya, dengan 3-4 juta dosis dari perusahaan AS Pfizer dan suntikan Moderna berpotensi tiba pada Agustus.

November lalu, India, Amerika Serikat, Jepang dan Australia melakukan latihan angkatan laut bersama terbesar mereka dalam lebih dari satu dekade sebagai bagian dari upaya untuk menyeimbangkan kekuatan militer dan ekonomi China yang tumbuh di kawasan itu.

Sumber : CNA/SL