Diplomat China Bahas Taiwan Dengan Penasihat Keamanan AS

Menlu China Wang Yi dengan Penashat Keamanan AS Jake Sullivan
Menlu China Wang Yi dengan Penashat Keamanan AS Jake Sullivan

Bangkok | EGINDO.co – Diplomat terkemuka Tiongkok Wang Yi akan membahas Taiwan dengan Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan selama pembicaraan di Thailand minggu ini, kata Beijing pada Jumat (26 Januari), ketika kedua negara berupaya meningkatkan hubungan setelah ketegangan selama bertahun-tahun.

Beijing dan Washington telah berselisih dalam beberapa tahun terakhir mengenai isu-isu penting mulai dari teknologi dan perdagangan hingga hak asasi manusia, serta mengenai pulau yang memiliki pemerintahan sendiri dan persaingan klaim di Laut Cina Selatan.

Dalam upaya untuk memperbaiki beberapa hubungan terburuk dalam beberapa dekade, Presiden Joe Biden bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping di San Francisco pada bulan November untuk melakukan pembicaraan yang kedua belah pihak gambarkan sebagai keberhasilan yang berkualitas.

“Wang Yi akan menyatakan posisi Tiongkok mengenai hubungan Tiongkok-AS, Taiwan, dan isu-isu lainnya, dan akan bertukar pandangan dengan AS mengenai isu-isu internasional dan regional yang menjadi perhatian bersama,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin pada konferensi pers reguler pada hari Jumat.

Baca Juga :  AS Tidak Dukung Kemerdekaan Taiwan, Kata Presiden Biden

Sebelumnya Beijing mengatakan Wang akan bertemu Sullivan di ibu kota Thailand dan akan tinggal di negara tersebut hingga Senin.

AS mengatakan perundingan akan berlangsung pada hari Jumat dan Sabtu.

Tiongkok dan Filipina sepakat untuk meningkatkan komunikasi terkait perbedaan pendapat mereka mengenai Laut Cina Selatan. Hal ini terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antar negara setelah beberapa bentrokan di wilayah yang disengketakan…lihat lebih lanjut

“Pertemuan ini melanjutkan komitmen kedua belah pihak pada KTT Woodside November 2023 antara Presiden Biden dan Presiden Xi untuk menjaga komunikasi strategis dan mengelola hubungan secara bertanggung jawab,” kata Gedung Putih.

Pada hari Jumat, Sullivan bertemu dengan Perdana Menteri Thailand Srettha Thavisin dan pejabat tinggi lainnya di Bangkok, kata kedua negara.

Baca Juga :  Taiwan Dakwa 9 Orang Atas Perdagangan Manusia Di Kamboja

Mereka membahas “masalah regional dan global, termasuk upaya untuk mengatasi krisis yang memburuk di Burma”, di mana pertempuran berkobar antara junta Myanmar dan kelompok etnis bersenjata di bagian utara negara itu, kata Gedung Putih.

Sumber Ketegangan

Berbicara di Beijing bulan ini, Wang mengatakan bahwa meskipun hubungan kedua negara menghadapi “kesulitan serius”, hubungan kedua negara telah “stabil” tahun lalu.

Namun penilaian Wang yang menggembirakan ini menyangkal sumber ketegangan yang terus berlanjut, dimana kedua negara baru-baru ini saling berselisih dalam pemilihan umum di pulau Taiwan, yang diklaim oleh Beijing.

Delegasi anggota parlemen AS mengunjungi pulau itu minggu ini, bertemu dengan Presiden terpilih Lai Ching-te dan menegaskan kembali dukungan Washington terhadap demokrasi.

Baca Juga :  Mantan Laksamana Muda Taiwan Ditahan, Penyelidikan Spionase

Menjelang pemilu baru-baru ini, para pejabat Tiongkok mengecam Lai sebagai seorang separatis berbahaya yang akan membawa Taiwan ke “jalan jahat” menuju kemerdekaan.

Dan menyusul surat resmi Washington yang memberikan ucapan selamat atas terpilihnya dia, Beijing mengatakan pihaknya “sangat menyesalkan” pernyataan tersebut, dan memperingatkan Amerika Serikat terhadap dukungan apa pun terhadap apa yang mereka sebut sebagai “kekuatan separatis” di pulau tersebut.

Di Beijing, Kementerian Luar Negeri pada hari Kamis mengeluh bahwa Washington telah “melakukan serangkaian kata-kata dan perbuatan negatif” sejak terpilihnya Lai.

Juru Bicara Wang Wenbin mendesak Amerika Serikat untuk “segera menghentikan tindakan yang melanggar dan provokatif” dan “berhenti menimbulkan masalah bagi perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :