Diplomasi Bambu Vietnam Kini Semakin Maju

President Vo Van Thuong
President Vo Van Thuong

Hanoi | EGINDO.co – Vietnam yang dikuasai Partai Komunis telah meningkatkan hubungan dengan negara-negara besar di dunia, termasuk mantan musuhnya, Tiongkok dan Amerika Serikat, sebagai bagian dari “diplomasi bambu”, yang telah dilakukan secara proaktif sejak tahun 2021 untuk mengatasi meningkatnya ketegangan global.

Setelah serangkaian kesepakatan pada tahun ini dan tahun lalu, mitra utama negara Asia Tenggara ini adalah Amerika Serikat, Tiongkok, India, Korea Selatan, dan Rusia, yang selama beberapa dekade telah memasok sebagian besar peralatan militer Vietnam.

Di bawah ini adalah rincian pendekatan kebijakan luar negeri Vietnam yang semakin dinamis dan perjanjian diplomatik terpentingnya selama 12 bulan terakhir.

Apa Itu “Diplomasi Bambu”?

Sebagai pusat manufaktur regional, Vietnam merupakan pemain yang semakin strategis dalam rantai pasokan global.

Untuk memperkuat posisi ini, tokoh paling berpengaruh di negara tersebut, Sekretaris Jenderal Partai Komunis Nguyen Phu Trong, pada tahun 2021 menggunakan gambaran “akar yang kuat, batang yang kokoh, dan cabang yang fleksibel” dari tanaman bambu untuk menggambarkan pendekatan kebijakan luar negeri Vietnam yang memiliki “lebih banyak teman, lebih sedikit musuh”.

CINA

Vietnam dan Tiongkok awal bulan ini sepakat untuk membangun komunitas dengan “masa depan bersama” dalam kunjungan Presiden Tiongkok Xi Jinping ke Hanoi, yang merupakan kunjungan pertamanya ke negara Asia pada tahun ini.

Baca Juga :  Chengdu Mengambil Kembali Dua Bidang Tanah Dari Evergrande

Kedua negara menandatangani 36 dokumen kerja sama di berbagai bidang seperti infrastruktur transportasi, perdagangan, keamanan dan ekonomi digital, serta menerbitkan deklarasi bersama dengan komitmen yang luas.

Tiongkok adalah mitra dagang terbesar Vietnam dan sumber impor penting bagi sektor manufakturnya, namun kedua negara komunis tersebut telah bertahun-tahun terlibat dalam perselisihan di Laut Cina Selatan – yang terakhir terjadi pada bulan Mei. Ketegangan telah mereda baru-baru ini karena perhatian Beijing terfokus pada penggugat lain di jalur air tersebut, yaitu Filipina.

Amerika Serikat

Vietnam dan Amerika Serikat pada bulan September meningkatkan hubungan mereka ke Kemitraan Strategis Komprehensif, yang merupakan tingkat tertinggi dalam peringkat Vietnam, dan mengumumkan kerja sama yang lebih erat di bidang semikonduktor dan mineral penting selama kunjungan Presiden AS Joe Biden ke Hanoi.

Amerika Serikat, yang merupakan importir utama barang-barang Vietnam, mendorong peningkatan ini sebagai bagian dari strateginya untuk mengamankan akses tanpa gangguan terhadap rantai pasokan global dan untuk membendung Tiongkok di Laut Cina Selatan.

Baca Juga :  Thailand Dan Vietnam Menaikkan Harga Beras Di Pasar Global

Jepang

Vietnam dan Jepang pada bulan November meningkatkan hubungan mereka ke tingkat tertinggi Vietnam selama kunjungan Presiden Vietnam Vo Van Thuong ke Tokyo, sepakat untuk meningkatkan kerja sama keamanan dan ekonomi.

Perusahaan multinasional Jepang, termasuk Canon, Honda, Panasonic dan Bridgestone, merupakan beberapa investor asing terbesar di Vietnam.

Korea Selatan

Vietnam dan Korea Selatan meningkatkan hubungan mereka ke Kemitraan Strategis Komprehensif pada bulan Desember 2022 selama kunjungan Presiden Vietnam saat itu Nguyen Xuan Phuc ke Seoul, dengan fokus pada perdagangan, investasi, pertahanan dan keamanan.

Korea Selatan adalah sumber investasi asing terbesar di Vietnam, dan Samsung Electronics menjadi investor asing terbesar di negara tersebut, tempat Samsung merakit setengah dari ponsel pintarnya.

Pada bulan Juni kedua negara menandatangani 17 perjanjian tambahan, termasuk mengenai keamanan dan mineral penting selama kunjungan Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol ke Vietnam.

Vatican City

Vietnam dan Vatikan pada bulan Juli sepakat untuk menempatkan perwakilan kepausan pertama pascaperang di Hanoi selama kunjungan Presiden Vietnam Vo Van Thuong untuk bertemu Paus Fransiskus. Perwakilan tersebut ditunjuk pada bulan Desember.

Baca Juga :  RESMI, MSC Gelar Offline di Malaysia

Vietnam yang merupakan rumah bagi hampir 7 juta umat Katolik, memutuskan hubungan dengan Vatikan setelah Komunis mengambil alih negara yang bersatu kembali tersebut pada akhir Perang Vietnam pada tahun 1975. Pembicaraan untuk menunjuk perwakilan kepausan telah dimulai pada tahun 2009.

Pusat Perdagangan

Vietnam adalah bagian dari persatuan ekonomi Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan Uni Eropa, Inggris, Chili dan Korea Selatan. Pada bulan Juli, mereka menambahkan Israel ke dalam daftar mitra perdagangan bebasnya.

Negara ini juga merupakan anggota pakta perdagangan yang lebih luas, termasuk Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP), yang mencakup Kanada, Australia, dan Meksiko, serta Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) yang mencakup Tiongkok dan Jepang.

Siapa Yang Berikutnya ?

Pada tahun 2024, Vietnam diperkirakan akan meningkatkan hubungan dengan Australia menjadi Kemitraan Strategis Komprehensif.

Kunjungan Presiden Prancis Emmanuel Macron ke negara itu tahun depan juga sedang dipertimbangkan, seiring upaya negara bekas kolonial tersebut untuk meningkatkan hubungan di bidang keamanan dan pembangunan infrastruktur.

Sumber; CNA/SL

Bagikan :