Dipimpin Oleh Musk, Silicon Valley Sedikit Ke Sayap Kanan

Elon Musk
Elon Musk

Washington | EGINDO.co – Sejak pengambilalihan Twitter yang penuh gejolak, Elon Musk tanpa malu-malu beralih ke sayap kanan secara politik, menentang ortodoksi bahwa Silicon Valley adalah benteng kaum liberal kaya yang terikat pada Partai Demokrat.

Sudah lama dianggap tidak dapat diidentifikasi secara ideologis, politik Musk sekarang adalah sayap kanan garis keras ketika ia menggunakan platformnya, yang sekarang disebut X, untuk mengobarkan tema-tema yang dijunjung oleh Fox News, radio bincang-bincang konservatif, dan gerakan sayap kanan di seluruh Barat.

Dalam contoh terbaru, yang mengulangi teori konspirasi dari ruang obrolan sayap kanan, Musk pekan lalu memposting bahwa Presiden AS Joe Biden mengimpor migran untuk mendapatkan suara, sehingga meletakkan dasar bagi “sesuatu yang jauh lebih buruk daripada 9/11”.

Namun di luar postingan tersebut, pertanyaan yang ada di benak semua orang adalah apakah orang terkaya kedua di dunia ini akan menaruh perhatian dan kekayaannya pada upaya mantan presiden AS Donald Trump untuk merebut kembali Gedung Putih.

Rumor tersebut semakin berkembang ketika The New York Times melaporkan bahwa kedua pria tersebut bertemu, bersama dengan donor Partai Republik lainnya, di Florida minggu lalu.

Trump benar-benar tertinggal dari Biden dalam penggalangan dana kampanye, bahkan jika ia berhasil maju menuju pencalonan Partai Republik untuk menjadi presiden AS, dan Musk bisa saja menutupi kekurangan tersebut.

Baca Juga :  Regenerasi SDM Industri Kurir dan Logistik Butuh Anak Muda

Musk beralih ke X untuk menegaskan bahwa “untuk lebih jelasnya, saya tidak menyumbangkan uang kepada salah satu kandidat Presiden AS”.

Namun pendanaan pemilu AS tidak jelas dan rumit, dan para pendukung Biden khawatir Musk akan berubah pikiran atau mendanai komite politik yang mendanai Trump, atau mencari cara lain untuk membantu perjuangan Partai Republik.

“Teknologi-Optimis”

Musk tidak sendirian: Para pakar Silicon Valley lainnya juga membela tujuan-tujuan konservatif, membuat keributan di wilayah yang secara elektoral tetap menjadi kubu liberal; pada tahun 2020, perolehan suara Trump di Silicon Valley kurang dari 25 persen.

Beberapa taipan berusaha membangun gerakan politik yang, meskipun tidak secara langsung mendukung Trump, menganut tujuan konservatif, mata uang kripto, dan bertentangan dengan arus California.

Salah satu yang paling menyuarakan perubahan ini adalah Marc Andreessen, taipan internet awal yang mendirikan Netscape dan kini ikut menjalankan Andreessen Horowitz, sebuah perusahaan modal ventura terkemuka.

Andreessen, yang dulunya adalah tokoh teknologi sayap kiri-tengah dan memiliki hubungan dekat dengan mantan wakil presiden Al Gore, sekarang berjuang keras melawan prioritas sayap kiri, terutama apa yang disebut pertimbangan “terbangun” tentang kesetaraan atau inklusivitas di tempat kerja.

Tahun lalu, dalam “manifesto optimis teknologi” yang terdiri dari 5.200 kata, Andreessen memaparkan visi tekno-utopis untuk masa depan yang mencantumkan pemerintahan terkooptasi, peraturan, dan kekhawatiran tentang diskriminasi atau kesetaraan sebagai musuh.

Baca Juga :  Gejolak Twitter, Eksodus Staf Perburuk Masalah Keamanan

Seperti banyak investor sayap kanan lainnya, perusahaan Andreessen banyak berinvestasi dalam mata uang kripto dan tahun lalu meluncurkan kampanye perang politik untuk membuat masalah bagi anggota parlemen, baik dari Partai Demokrat atau Republik, yang menginginkan industri yang baru lahir ini dikontrol lebih ketat.

Bagi analis teknologi Carolina Milanesi, sikap blak-blakan yang baru muncul ini mungkin bukan sekedar meniru Musk, melainkan kekhawatiran dari para pendukung lama bahwa status quo akan lenyap.

“Saat orang-orang berbicara tentang kesadaran, ketika Anda berbicara tentang keberagaman, kesetaraan dan inklusi, atau Anda berbicara tentang keberlanjutan, semua hal tersebut pada dasarnya merupakan ancaman terhadap status quo,” katanya.

Kekesalan terhadap apa yang disebut Musk sebagai “virus pikiran yang terbangun” inilah yang mendorong munculnya podcast populer berjudul “All-In”, di mana empat petinggi teknologi, beberapa teman Musk, berpendapat tentang dunia dan perkembangan teknologi terkini.

Pembawa acaranya antara lain David Sacks, salah satu anggota mafia PayPal, sekelompok orang yang mencakup Musk, yang bekerja di perusahaan rintisan tersebut pada akhir tahun 1990-an dan sejak itu menjadi perwakilan faksi sayap kanan yang kecil namun terus berkembang di Silicon Valley.

Baca Juga :  Elon Musk Coba Peluncuran Starship Pada Bulan Maret

Veteran PayPal lainnya adalah investor Peter Thiel, seorang konservatif kelahiran Jerman yang mengasosiasikan dirinya dengan Trump ketika ia menjabat di Gedung Putih.

Setelah penyerangan di Gedung Capitol AS pada tahun 2021, Thiel mengatakan dia tidak akan terlibat dalam politik dan sejak itu menjadi semacam raja filsuf sayap kanan Lembah Silikon yang tetap tidak ikut campur.

AI “Jauh Kiri”

Kekuatan pertahanan baru ini mulai terasa ketika perusahaan-perusahaan teknologi yang berpikiran keberagaman berada dalam posisi yang tidak menguntungkan atas kritik bahwa San Francisco dipenuhi dengan narkoba dan kejahatan atau bahwa AI generatif sudah terlalu “terbangun”.

CEO Google Sundar Pichai bulan lalu mendapat kecaman, dan harga saham perusahaannya terpuruk, setelah diketahui bahwa aplikasi Gemini AI yang baru saja diluncurkan telah menghasilkan gambar pasukan Nazi pada Perang Dunia II yang beragam etnis dan kesalahan ahistoris lainnya.

“Orang-orang yang menjalankan Google AI menyelundupkan preferensi dan bias mereka, dan bias tersebut sangat liberal,” kata Sacks dalam segmen podcast All-In yang bertajuk “Bencana AI yang Bangkit dari Google”.

Sebagai tanda meningkatnya pengaruh konservatif, Pichai dari Google menyebut snafu AI “sama sekali tidak dapat diterima” dan pendirinya Sergey Brin mengatakan “kami benar-benar melakukan kesalahan” dalam menghasilkan citra “paling kiri” seperti itu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :