Di China, Orang Belajar Hidup Dengan Covid-19

Belajar Hidup Dengan Covid-19 di Shanghai
Belajar Hidup Dengan Covid-19 di Shanghai

Shanghai | EGINDO.co – Hanya beberapa minggu yang lalu guru China positif COVID-19 Yang Zengdong dan suaminya mungkin akan berakhir di pusat karantina darurat dengan pemanas yang tidak merata, tempat tidur yang jarang, dan toilet yang kewalahan, tetapi hari ini mereka diisolasi di rumah.

Hidup di China pasca “nol-COVID”, meskipun ada kecemasan tentang infeksi dan kasus yang meningkat pesat, tidak terlalu buruk, kata Yang.

“Saya tidak terlalu khawatir (ketika kami dinyatakan positif), saya cukup siap dengan makanan dan obat-obatan,” katanya.

Yang, suami manajer TI-nya Hong Ruwei, 41, putri tertua Xichen, 11, dan orang tua Hong semuanya menjalani kehidupan, pekerjaan, dan sekolah mereka sambil mengisolasi diri di apartemen mereka di pusat kota Shanghai setelah dinyatakan positif COVID-19. Putri bungsu Zixi, 5, sejauh ini berhasil menghindari infeksi.

Baca Juga :  IMF : Fragmentasi Rugikan Ekonomi Global Hingga 7% Dari PDB

Meskipun hidup dengan COVID-19 telah menjadi norma bagi sebagian besar negara di dunia tahun ini, ini menandai perubahan mendadak bagi China, yang menghabiskan sebagian besar tahun 2022 untuk mencoba mencegah virus dengan penguncian yang keras dan pengujian PCR massal yang hampir konstan.

Kasus positif dan kontak dekat mereka secara rutin dibawa ke pusat karantina sementara, tetapi Yang dan keluarganya menghindari nasib itu dengan tertular virus setelah pembatasan dicabut pada 7 Desember.

“Ketika saya memikirkan situasi ini, perasaan saya hanya, wow, kami sangat beruntung karena sekarang kami dapat mengisolasi diri di rumah,” kata Yang.

Sekarang, meskipun mereka sakit ringan karena virus yang mereka takuti selama bertahun-tahun, keluarga percaya bahwa yang terburuk ada di belakang mereka.

Baca Juga :  Taiwan Kutuk China Atas Latihan Tempur Terbaru Dekat Pulau

“Gelombang ini adalah sesuatu yang harus kita hadapi, karena tidak mungkin untuk tetap tertutup selamanya,” kata Yang.

“Ini mungkin berdampak pada ekonomi dan menyebabkan beberapa masalah dalam kehidupan masyarakat, tetapi banyak dari kita melihat harapan di depan kita sekarang.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :