Di Aceh Kapal Penangkap Ikan Nelayan Asing, Dimusnahkan

2125594827p-600x400

Banda Aceh, | EGINDO.co  – Kejaksaan Negeri Banda Aceh memusnahkan dua kapal kayu penangkap ikan asing yang merupakan barang bukti perkara penangkapan ikan ilegal dengan terpidana warga negara Thailand. Pemusnahan kapal tersebut dipusatkan di Pelabuhan Perikanan Samudra Lampulo Banda Aceh, Kamis. Dua kapal tersebut dimusnahkan dengan cara dibakar.

Selain kapal, kejaksaan juga memusnahkan peralatan pendukung penangkapan ikan ilegal berupa alat komunikasi dan GPS atau alat menentukan posisi serta jaring. Peralatan tersebut dimusnahkan dengan cara dipotong menjadi dua bagian yang dipusatkan di Pelabuhan Penyeberangan Ulee Lheue, Banda Aceh. Sedangkan jaring, dimusnahkan dengan cara dibakar. “Barang bukti dua kapal kayu beserta peralatannya yang dimusnahkan tersebut perkaranya sudah inkrah atau memiliki kekuatan hukum tetap,” kata Kepala Kejaksaan Negeri Banda Aceh Edi Ermawan.

Edi Ermawan mengatakan dua kapal tersebut yakni dengan nama KHF 2598 berbobot 64,19 gross ton (GT) serta KHF 1980 GT 63,74. Kedua kapal penangkap ikan tersebut berbendera Malaysia. “Pemusnahan kedua kapal tersebut berdasarkan putusan Pengadilan Negeri Banda Aceh yang sudah memiliki hukuman tetap atau inkrah. Kedua kapal ini dengan awak warga negara Thailand dan nakhoda kapal sudah diputus bersalah,” kata Edi Ermawan.

Dua kapal penangkap ikan berbendera Malaysia tersebut ditangkap kapal pengawas Kementerian Kelautan Perikanan (KKP) Hiu 012 karena menangkap ikan secara ilegal di Zona Ekonomi Eksklusif atau ZEE Indonesia, perairan Selat Malaka pada 2 Februari 2019. Saat ditangkap, petugas kapal pengawas KKP Hiu 012 mengamankan seorang nakhoda dan empat anak buah kapal yang semuanya juga warga negara Thailand dari kapal KHF 2598.

Begitu juga di kapal KM KHF 2598, petugas juga mengamankan seorang nakhoda dan empat anak buah kapal yang semuanya juga warga negara [email protected]

ant/TimEGINDO.co