Deutsche Bank Perkirakan Penurunan Suku Bunga Akan Terjadi Di Seluruh Dunia

FMario Draghi (C), presiden Bank Sentral Eropa (ECB) , Luis de Guindos, wakil presiden Bank Sentral Eropa (ECB), dan Christine Graeff, direktur jenderal komunikasi ke media di markas ECB 7 Maret 2019 di Frankfurt, Jerman.
FMario Draghi (C), presiden Bank Sentral Eropa (ECB) , Luis de Guindos, wakil presiden Bank Sentral Eropa (ECB), dan Christine Graeff, direktur jenderal komunikasi ke media di markas ECB 7 Maret 2019 di Frankfurt, Jerman.

Jakarta | EGINDO.co – Pemotongan suku bunga diperkirakan terjadi di seluruh dunia mengikuti arahan  dari Bank Sentral Eropa dan Federal Reserve AS, menurut analis di Deutsche Bank.

Presiden ECB Mario Draghi dapat merevisi panduan ke depan bank sentral pada hari Kamis untuk memberi sinyal penurunan suku bunga September, dan pasar mengkalkulasi pemotongan 25 basis poin dari The Fed setelah pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) pekan depan.

Ahli strategi Deutsche memproyeksikan bahwa sejumlah bank sentral pasar berkembang (EM) akan mengikuti, karena mereka bersiap untuk memberikan stimulus tambahan dan “mengandung penyebaran guncangan perdagangan.” Biaya pendanaan yang lebih rendah dari bank sentral umumnya ditujukan untuk merangsang pertumbuhan ekonomi dengan mendorong bisnis untuk meminjam dan berinvestasi. Dikutip dari CNBC.com.

Dalam sebuah catatan yang diterbitkan Rabu, ahli strategi Deutsche Bank Quinn Brody, Himanshu Porwal dan Jim Reid merevisi turun perkiraan pertumbuhan pasar negara berkembang pada tahun 2019, menunjukkan bahwa aktivitas manufaktur EM “sekarang menunjukkan pola kelemahan yang terus-menerus” seperti yang terjadi di pasar maju.

Karena itu mereka memperkirakan pemotongan di Rusia, Afrika Selatan, Turki, India, Indonesia, Filipina, Vietnam, Brasil, dan Chili.

“Ekonomi Asia sedang terbebani oleh guncangan kebijakan perdagangan yang terus-menerus,” kata catatan itu, menambahkan bahwa di Amerika Latin, ekspektasi pertumbuhan untuk Brasil dan Meksiko terus memburuk untuk 2019.

South African Reserve Bank pekan lalu mengumumkan pemangkasan suku bunga pertama kalinya dalam setahun, menurunkan suku bunga 25 basis poin menjadi 6,5%, karena ekonomi industri paling Afrika menangani inflasi rendah dan kontraksi paling tajam selama lebih dari satu dekade pada kuartal pertama 2019.

Bank sentral Turki diperkirakan akan memangkas suku bunga acuan pada hari Kamis, setelah Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan memecat mantan gubernur Murat Çetinkaya bulan ini, mengkritiknya karena menolak permintaan pemerintah untuk penurunan suku bunga.

Analis Deutsche menentukan, bagaimanapun, bahwa latar belakang makro untuk Eropa Tengah dan Timur, Timur Tengah dan Afrika telah memburuk lebih sedikit daripada di negara-negara berkembang lainnya, dengan negara-negara CEEMEA yang paling tidak tertekan.

Ini adalah “terlepas dari masalah kewajiban kontinjensi di Afrika Selatan, sanksi yang sedang berlangsung di Rusia dan potensi untuk tindakan serupa di Turki,” catatan itu menambahkan. (hh)