Derek Tiba Untuk Bersihkan Puing Jembatan Baltimore

Derek untuk bersihkan puing Jembatan Baltimore
Derek untuk bersihkan puing Jembatan Baltimore

Baltimore | EGINDO.co – Tiga derek apung angkat berat tiba di pelabuhan Baltimore pada hari Jumat (29 Maret) untuk memulai apa yang digambarkan oleh gubernur Maryland sebagai “operasi yang sangat rumit” untuk membersihkan balok-balok yang roboh dari jembatan yang runtuh yang dirobohkan oleh kapal kontainer yang salah.

“Jika melihatnya dari dekat, Anda akan menyadari betapa beratnya tugas ini,” kata Gubernur Maryland Wes Moore pada konferensi pers setelah mengunjungi lokasi bencana dengan menggunakan perahu.

Sementara itu, kelompok migran memberikan penghormatan kepada enam pekerja konstruksi asal Latin yang kehilangan nyawa mereka ketika kapal kontainer Dali menabrak Jembatan Francis Scott Key jauh sebelum fajar pada hari Selasa, menjatuhkannya dengan kecepatan yang mencengangkan. Keenamnya merupakan bagian dari tim perbaikan lubang.

“Saya di sini untuk mengatakan bahwa kami para imigran sangatlah penting,” kata Erika Aleman, seorang pekerja konstruksi dari Honduras yang tinggal di Baltimore.

Baca Juga :  Asuransi Hadapi Kerugian Multi-Miliar Dolar Setelah Tragedi Baltimore

Lalu lintas kapal melalui Pelabuhan Baltimore yang sibuk telah ditangguhkan tanpa batas waktu, menyebabkan gangguan terhadap perdagangan di seluruh dunia, dan Moore memperingatkan bahwa pemulihan akan memakan waktu lama.

“Kami tidak dapat membangun kembali jembatan sampai kami membersihkan puing-puingnya,” kata Moore. “Ini akan menjadi jalan yang panjang.”

Kompleksitas pemulihan ini membuat kecewa pihak-pihak yang terlibat.

“Kita harus memikirkan rencana yang tepat untuk dapat memecah jembatan itu menjadi potongan-potongan berukuran tepat yang dapat kita angkat,” kata Laksamana Muda Penjaga Pantai AS Shannon Gilreath.

Rangka jembatan memutar seberat ribuan ton masih menjerat kapal kontainer yang rusak.

Chesapeake, tongkang derek berkapasitas angkat 1.000 ton, dan dua tongkang derek yang lebih kecil tiba di pelabuhan Baltimore, kata Angkatan Laut, dan tongkang derek keempat akan tiba minggu depan.

Pekerjaan membersihkan berton-ton puing baja dari perairan dalam Sungai Patapsco menjadi lebih rumit karena empat jenazah pekerja belum ditemukan.

Baca Juga :  Pengiriman Baltimore Dilanjutkan April, Kapasitas Penuh Akhir Mei

Keempat pekerja yang hilang tersebut diyakini tewas ketika kapal Dali yang berbendera Singapura sepanjang 300m kehilangan tenaga dan berbelok ke tiang penyangga jembatan.

Menghapus Pusat

Pemerintah federal telah menyetujui dana darurat sebesar US$60 juta untuk operasi pembersihan dan pemulihan, sementara biaya pembangunan jembatan baru pada akhirnya bisa mencapai US$1 miliar.

Operasi ini kemungkinan akan berlangsung dalam tiga tahap: rangka jembatan dilepas untuk memungkinkan lalu lintas satu arah masuk dan keluar pelabuhan; ruas jembatan pada kapal diangkat sehingga kapal dapat dipindahkan; dan kemudian puing-puing baja dan beton dari dasar sungai dibersihkan.

Proyek ini kemungkinan akan memakan waktu berbulan-bulan, meskipun seorang analis mengatakan kepada US Naval Institute bahwa saluran tersebut dapat dibuka kembali untuk lalu lintas terbatas hanya dalam waktu satu bulan.

Baca Juga :  Presiden Akan Lantik Azwar Anas Jadi MenPAN-RB Siang Ini!

Korps Insinyur Angkatan Darat, yang memimpin upaya tersebut, mengatakan pihaknya telah mengaktifkan rencana darurat untuk mengerahkan lebih dari 1.100 spesialis teknik, konstruksi, kontraktor dan operasi.

Pengiriman Dialihkan

Kecelakaan ini mempunyai dampak yang cepat terhadap pelayaran kargo – dan terhadap pekerjaan sekitar 8.000 orang yang bekerja langsung di pelabuhan utama tersebut – yang berdampak langsung pada perusahaan angkutan mobil, batu bara, dan gula.

Perusahaan pelayaran juga terkena dampaknya. Royal Caribbean, salah satu dari empat jalur pelayaran yang menggunakan terminal Baltimore, mengatakan pihaknya telah mengubah rute kapal yang kembali, Vision of the Seas, ke Norfolk, Virginia.

Abe Eshkenazi, CEO Asosiasi Manajemen Rantai Pasokan, mengatakan kepada CNN bahwa rantai pasokan negara tersebut saat ini lebih tangguh berkat upaya yang dilakukan setelah pandemi COVID-19 menyebabkan penundaan pengiriman yang sangat besar.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :