Deplu AS Peringatkan Risiko Bisnis Terkait Xinjiang China

Komoditas Kapas produk Xinjiang
Komoditas Kapas produk Xinjiang

Washington | EGINDO.co – Departemen Luar Negeri AS mengeluarkan nasihat bisnis rantai pasokan terkait dengan provinsi Xinjiang China pada Selasa (13 Juli), memperingatkan potensi risiko terkait kerja paksa dan pelanggaran hak asasi manusia.

“Mengingat tingkat keparahan dan tingkat pelanggaran ini, bisnis dan individu yang tidak keluar dari rantai pasokan, usaha, dan/atau investasi yang terkait dengan Xinjiang dapat berisiko tinggi melanggar hukum AS,” kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan.

Pemberitahuan baru memperbarui nasihat bisnis rantai pasokan Xinjiang yang dikeluarkan pada 1 Juli 2020, dan dikeluarkan oleh departemen Negara Bagian, Keuangan, Perdagangan, Keamanan Dalam Negeri dan Tenaga Kerja, serta Kantor Perwakilan Dagang AS.

Penasihat itu mengatakan pemerintah China melanjutkan “pelanggaran mengerikan” di Xinjiang dan di tempat lain “menargetkan Uyghur, etnis Kazakh, dan etnis Kirgistan yang mayoritas Muslim, dan anggota kelompok etnis dan agama minoritas lainnya.”

Langkah ini mengikuti tindakan pada hari Jumat ketika pemerintahan Biden menambahkan 14 perusahaan China dan entitas lain ke daftar hitam ekonominya atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia dan pengawasan teknologi tinggi di Xinjiang.

Sumber : CNA/SL