Dengan Menunggang Kuda, Bolsonaro Menggalang Basis

Jair Bolsonaro
Jair Bolsonaro

Sao Paulo | EGINDO.co – Presiden sayap kanan Brasil Jair Bolsonaro menggalang pangkalannya pada hari Sabtu (15 Mei), muncul dengan menunggang kuda dan bahkan di atas flyover helikopter, karena popularitasnya menurun dan dia menghadapi kritik keras atas penanganannya terhadap pandemi yang telah melanda negaranya.

Ratusan truk tiba di Brasilia pagi-pagi sekali setelah Bolsonaro menyerukan aksi unjuk rasa di beberapa kota, yang dimaksudkan untuk mengumpulkan “tentara” konservatif negara itu, termasuk para petani dan hak agama.

Brasil, yang telah mencatat lebih dari 430.000 kematian akibat COVID-19 dan mencatat lebih dari 2.000 lebih setiap hari, adalah negara yang terpukul paling parah kedua di dunia setelah Amerika Serikat.

Tidak seperti Amerika, bagaimanapun, mereka menghadapi kesulitan dalam memperoleh vaksin yang cukup untuk 212 juta penduduknya.

Bolsonaro, yang menyebut virus mematikan itu tidak lebih dari “flu ringan” dan mempertanyakan kemanjuran vaksin, telah melihat peringkat persetujuannya mencapai titik terendah sepanjang masa 24 persen, menurut survei yang diterbitkan minggu ini oleh perusahaan terkait Datafolha.

Survei tersebut juga mengungkapkan bahwa 49 persen orang Brasil mendukung pemakzulannya, dengan 46 menentang.

“DUKUNGAN PRESIDEN KAMI”

“Kami di sini memberikan dukungan kepada presiden kami,” kata Carine de Souza, seorang produser pedesaan dari negara bagian Mato Grosso yang berada di rapat umum di Brasilia.

“Kami membutuhkan dukungan, karena pertanian tidak berhenti dalam pandemi.”

Bolsonaro terbang di atas reli dengan helikopter dan muncul dengan menunggang kuda untuk menyambut puluhan ribu pengikut yang berkumpul di Esplanade of Ministries.

Berterima kasih kepada para petani dan pengemudi truk, Bolsonaro menyerang “beberapa gubernur dan walikota” yang telah memberlakukan langkah-langkah untuk membendung virus.

Apa yang disebut “Pawai Kebebasan Keluarga Kristen” akan diadakan di hampir setiap ibu kota negara bagian.

Survei Datafolha menempatkan mantan presiden Luiz Inacio Lula da Silva unggul dalam pemilihan presiden 2022 di negara itu, dan dilakukan saat Senat menyelidiki pengelolaan pandemi Covid-19 oleh pemerintah.

Dalam pidato singkatnya, Bolsonaro meragukan sistem pemungutan suara elektronik negara itu, yang dia pertanyakan tanpa bukti adanya kerusakan.

Mengacu pada Lula, dia mengatakan bahwa “jika kita tidak memiliki (mencetak) dan memantau suara, bajingan itu akan memenangkan pemilihan tahun depan dengan penipuan.”

Masalah surat suara yang dicetak juga menjadi pusat unjuk rasa kecil di Sao Paulo, di mana kurang dari 100 orang berkumpul di Paulista Avenue dengan mengenakan warna bendera Brasil.

“Surat suara yang dicetak adalah jaminan bahwa rakyat harus memastikan demokrasi,” kata Arlette Oliveira, 68 tahun, yang hadir dalam aksi unjuk rasa sambil memegang poster dengan pesan yang sama.

Di ibu kota negara bagian lainnya, demonstrasi kecil mengindahkan seruan presiden. Selain surat suara yang dicetak, pengunjuk rasa fokus pada agenda agama dan berbicara menentang pengadilan tinggi dan Kongres Brasil, lembaga yang telah berfungsi sebagai penyeimbang Bolsonaro karena ia telah memerangi gubernur dan walikota yang telah melembagakan langkah-langkah untuk mengekang pandemi.

Sumber : CNA/SL