Demokrasi UE Diserang Saat Parlemen Diguncang Suap Qatar

MEP sosialis Yunani Eva Kaili
MEP sosialis Yunani Eva Kaili

Strasbourg | EGINDO.co – Para pemimpin Parlemen Uni Eropa menuduh kekuatan asing pada Senin (12/9) mencoba untuk merusak demokrasi Eropa, sebagai penyelidikan dugaan suap dari tuan rumah Piala Dunia Qatar meluas.

Penyelidik Belgia, sementara itu menggerebek kantor-kantor di markas parlemen Brussel, berusaha menyita data komputer untuk melacak dugaan jaringan korupsi.

Salah satu wakil presiden parlemen, MEP sosialis Yunani Eva Kaili, telah didakwa dengan “organisasi kriminal, korupsi dan pencucian uang”.

Presiden Parlemen, Malta konservatif Roberta Metsola, berjanji kepada para anggota yang bertemu di kursi mereka di Strasbourg pada hari Senin bahwa integritas badan tersebut akan dipulihkan.

“Jangan salah,” kata Metsola. “Parlemen Eropa, rekan-rekan terkasih, sedang diserang. Demokrasi Eropa sedang diserang dan masyarakat kita yang bebas dan demokratis sedang diserang.”

Para pemimpin blok politik badan tersebut setuju.

“Kami tidak akan membiarkan pekerjaan kami dinodai, kami tidak akan membiarkan parlemen kami atau Eropa kami dinodai,” janji Stephane Sejourne dari kelompok liberal Renew.

Manon Aubry dari kelompok sayap kiri GUE menjuluki skandal itu sebagai “paling serius” dalam sejarah parlemen. “Demokrasi kita tidak untuk dijual,” katanya.

Baca Juga :  Pemberontak Ukraina Tuduh Pasukan Pemerintah Mulai Serangan

Pencarian dilakukan di rumah anggota parlemen dan rekan mereka di Belgia dan uang tunai sekitar satu juta euro telah ditemukan setelah tuduhan bahwa Qatar berusaha untuk memoles citranya.

Jaksa Belgia mengatakan €600.000 (US$630.000) ditemukan di rumah salah satu tersangka, €150.000 di flat MEP dan beberapa ratus ribu euro di dalam koper di kamar hotel.

“Membantah”
Monarki Teluk, yang saat ini menjadi tuan rumah Piala Dunia sepak bola, membantah terlibat. “Setiap klaim pelanggaran oleh Negara Qatar sangat salah informasi,” kata seorang pejabat Qatar kepada AFP.

Kaili telah dilucuti dari tanggung jawab wakil presidennya dan para pemimpin kelompok parlemen akan bertemu pada hari Selasa untuk mempersiapkan pemungutan suara untuk secara resmi mencopotnya dari jabatan tersebut.

Dia ditahan dan akan menghadapi sidang pada hari Rabu untuk melihat apakah dia dan tiga tersangka lainnya perlu tetap ditahan sambil menunggu persidangan korupsi.

Anggota Parlemen Eropa biasanya memiliki kekebalan dari penuntutan, tetapi penyelidik Belgia mengatakan bahwa kali ini tidak demikian karena tersangka ditangkap “secara mencolok”.

Kaili mengunjungi Qatar tepat menjelang Piala Dunia dan memuji negara itu sebagai “pelopor dalam hak-hak buruh”, sebuah sentimen yang dia ulangi di lantai parlemen.

Baca Juga :  Boris Johnson Memuji Biden Sebagai Udara Segar Yang Besar

Dia menerima pukulan hukum baru pada hari Senin, ketika pihak berwenang Yunani membekukan mantan presenter televisi berusia 44 tahun itu dan aset kerabatnya.

Di parlemen penyelidikan internal yang luas telah diluncurkan, kata Metsola, dan parlemen akan terus bekerja sama sepenuhnya dengan dan mendukung penyelidikan otoritas Belgia.

Metsola, yang secara langsung menghadiri penggeledahan polisi di rumah seorang MEP Belgia pada hari Sabtu, mengatakan dia akan memilih kata-katanya dengan hati-hati untuk menghindari membahayakan penyelidikan polisi.

“Jadi, jika kemarahan saya, kemarahan saya, kesedihan saya tidak muncul, yakinlah bahwa mereka sangat hadir,” katanya.

“Aktor jahat yang terkait dengan negara ketiga yang otokratis ini diduga mempersenjatai LSM, serikat pekerja, individu, asisten, dan anggota Parlemen Eropa dalam upaya menumbangkan proses kami.”

Kaili adalah anggota kelompok Sosialis dan Demokrat (S&D) di parlemen. Bertemu pada hari Senin, para pemimpin kelompok memilih untuk mengeluarkannya dan menangguhkan S&D MEP lain yang terlibat dalam penyelidikan.

Baca Juga :  Klaim JHT BPJS Ketenagakerjaan Turun Dari Tahun Lalu

Sebuah sumber kelompok mengatakan kepada AFP bahwa tiga anggota parlemen telah mengundurkan diri dari posisi komite sambil menunggu penyelidikan dan yang keempat, sosialis Belgia Marc Tarabella, telah “menangguhkan dirinya sendiri”.

Rumah Tarabella digeledah pada hari Sabtu, tetapi dia belum dituntut secara resmi.

Para menteri luar negeri Uni Eropa, di Brussel untuk membahas sanksi terhadap Iran dan Rusia, memperingatkan bahwa skandal itu mengancam kredibilitas lembaga-lembaga Eropa.

“Kredibilitas Dan Konsekuensi”
Beberapa anggota parlemen serta juru kampanye transparansi menyerukan aturan anti-korupsi yang lebih keras.

Parlemen Eropa sering memberikan suara untuk mengkritik korupsi di luar negeri dan telah mendorong tindakan terhadap negara-negara anggota yang dituduh melanggar aturan Brussel, seperti Hongaria Viktor Orban.

Tetapi menteri seperti Menteri Luar Negeri Irlandia Simon Coveney memperingatkan bahwa skandal itu “merusak”.

“Ini benar-benar insiden luar biasa yang sekarang harus diselesaikan, tanpa ragu-ragu, dengan kekuatan penuh hukum,” kata Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock.

“Karena ini juga dan khususnya tentang kredibilitas dan konsekuensi Eropa harus mengikuti.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :