Demokrasi Merana 30 Tahun Setelah Kesepakatan Damai Kamboja

Kamboja Rayakan Kemerdekaan
Kamboja Rayakan Kemerdekaan

Phnom Penh | EGINDO.co – Tiga dekade setelah kesepakatan penting yang mengakhiri tahun kekerasan berdarah di Kamboja, penguasa kuatnya telah menghancurkan semua oposisi dan mengincar suksesi dinasti, menghancurkan harapan untuk masa depan yang demokratis.

Perjanjian Perdamaian Paris, yang ditandatangani pada 23 Oktober 1991, mengakhiri hampir dua dekade pembantaian biadab yang dimulai dengan naiknya Khmer Merah ke tampuk kekuasaan pada tahun 1975.

Rezim genosida memusnahkan hingga 2 juta orang Kamboja melalui pembunuhan, kelaparan dan kerja paksa, sebelum invasi Vietnam menggulingkan komunis Khmer Merah tetapi memicu perang saudara.

Kesepakatan Paris membuka jalan bagi pemilihan demokratis pertama Kamboja pada 1993 dan secara efektif mengakhiri Perang Dingin di Asia.

Bantuan dari Barat mengalir dan Kamboja menjadi anak poster transisi pasca-konflik menuju demokrasi.

Tetapi keuntungan itu berumur pendek dan Perdana Menteri Hun Sen, sekarang dalam dekade keempat berkuasa, telah memimpin tindakan keras berkelanjutan terhadap perbedaan pendapat.

“Kami melakukan pekerjaan yang hebat dalam membawa perdamaian, tetapi merusak demokrasi dan hak asasi manusia,” kata mantan menteri luar negeri Australia Gareth Evans, salah satu arsitek kesepakatan damai.

Baca Juga :  Kapal AL China Di Sekitar Taiwan Setelah Latihan Berakhir

KEKERASAN DAN KERUSAKAN
Evans mengatakan itu adalah kesalahan untuk menyetujui tuntutan Hun Sen untuk pengaturan pembagian kekuasaan setelah pemilihan 1993.

“Hun Sen telah mengumpulkan kekayaan besar untuk keluarganya … sementara hampir 30 persen orang Kamboja hidup hampir di atas garis kemiskinan,” katanya.

Kelompok-kelompok hak asasi mengatakan orang kuat veteran itu mempertahankan cengkeraman besinya di negara itu melalui campuran kekerasan, penuntutan bermotif politik, dan korupsi.

Tokoh oposisi di pengasingan Sam Rainsy mengatakan masyarakat internasional tidak memiliki keinginan pada tahun 1993 untuk melawan Hun Sen, yang telah dilantik sebagai penguasa oleh Vietnam pada tahun 1985.

“Barat memiliki kecenderungan untuk menunggu dan melihat dan mencari perbaikan bertahap yang dibayangkan dalam pemerintahan. Itu jelas tidak berhasil,” katanya kepada AFP.

“Politisi Kamboja juga harus menerima kesalahan. Terlalu banyak yang merasa lebih mudah menerima kehidupan yang tenang tetapi menguntungkan dalam pemerintahan daripada mengatakan apa yang sebenarnya mereka pikirkan.”

Human Rights Watch mengatakan bahwa di bawah Hun Sen, “bahkan patina demokrasi dan hak-hak dasar” telah runtuh dalam beberapa tahun terakhir.

Baca Juga :  Korupsi, Menteri Vietnam, Walikota Hanoi Diusir Dari Partai

Pada 2017, Mahkamah Agung membubarkan oposisi utama, Partai Penyelamatan Nasional Kamboja.

Dan sejak pemilihan 2018 – di mana partai Hun Sen memenangkan setiap kursi di parlemen – pihak berwenang telah menangkap sejumlah mantan anggota oposisi dan juru kampanye hak asasi manusia.

Sekitar 150 tokoh oposisi dan aktivis menghadapi persidangan massal atas tuduhan makar dan penghasutan, sementara pemimpin oposisi utama Kem Sokha menghadapi persidangan makar secara terpisah.

COVID-19 telah melihat lebih banyak pembatasan, dengan lebih dari 700 orang ditangkap menurut badan hak asasi PBB, yang telah memperingatkan bahwa sebagian besar mungkin tidak memiliki pengadilan yang adil.
Juru bicara Partai Rakyat Kamboja yang berkuasa bersikeras bahwa itu adalah “kehendak rakyat” untuk memiliki satu partai di parlemen.

“Kami memiliki perdamaian, kami memiliki stabilitas politik, itu mencerminkan bahwa kami menerapkan prinsip-prinsip demokrasi dengan benar, dan tidak ada pelanggaran hak asasi manusia juga,” kata Sok Eysan kepada AFP.

DINASTI POLITIK
Ada beberapa kecaman internasional – Uni Eropa menarik tarif perdagangan preferensial tahun lalu karena pelanggaran hak – tetapi tekanan itu menunjukkan sedikit tanda untuk diterjemahkan ke dalam perubahan.

Baca Juga :  Presiden Apresiasi Gerakan Gotong Royong Hadapi Pandemi

“Kenyataannya adalah Kamboja telah menjadi anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh China, seperti Laos di sebelahnya, dan itu berarti Hun Sen dapat dengan nyaman mengabaikan potensi tekanan ekonomi atau politik dari tempat lain,” kata Evans.

Spekulasi telah membara bahwa Hun Sen yang berusia 69 tahun sedang mempersiapkan putra sulungnya Hun Manet – seorang jenderal bintang empat yang berpendidikan di Inggris dan Amerika Serikat – untuk mengambil alih kepemimpinan suatu hari nanti.

Tetapi pada bulan Maret, penguasa veteran mengatakan dia tidak akan lagi menetapkan tanggal pensiunnya, dan para aktivis memiliki sedikit harapan bahwa perubahan kepemimpinan akan membawa arah baru.

“Di Kamboja, kami tidak memiliki demokrasi yang sesungguhnya,” kata Batt Raksmey kepada AFP.

Suami kampanyenya dipenjara pada bulan Mei karena diduga menghasut kerusuhan setelah dia menyuarakan keprihatinan lingkungan tentang sebuah danau di tepi Phnom Penh.

“Orang-orang tidak memiliki kebebasan untuk menyampaikan pendapat mereka,” katanya. “Ketika mereka berbicara dan mengkritik pemerintah, mereka ditangkap.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top