Delegasi Parlemen UE Beritahu Taiwan : Anda Tidak Sendirian

Raphael Glucksmann dari Delegasi UE ke Taiwan
Raphael Glucksmann dari Delegasi UE ke Taiwan

Taipei | EGINDO.co – Delegasi resmi pertama Parlemen Eropa ke Taiwan mengatakan pada Kamis (4 November) pulau yang terisolasi secara diplomatik itu tidak sendirian dan menyerukan tindakan yang lebih berani untuk memperkuat hubungan UE-Taiwan saat Taipei menghadapi tekanan yang meningkat dari Beijing.

Taiwan, yang tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan negara-negara Eropa mana pun kecuali Kota Vatikan yang kecil, ingin memperdalam hubungan dengan anggota Uni Eropa.

Kunjungan itu dilakukan pada saat China telah meningkatkan tekanan militer, termasuk misi berulang-ulang oleh pesawat tempur China di dekat Taiwan yang demokratis, yang diklaim Beijing sebagai miliknya dan tidak mengesampingkan pengambilan dengan paksa.

“Kami datang ke sini dengan pesan yang sangat sederhana dan sangat jelas: Anda tidak sendirian. Eropa mendukung Anda,” Raphael Glucksmann, anggota Parlemen Eropa Prancis, mengatakan kepada Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dalam pertemuan yang disiarkan langsung di Facebook. .

“Kunjungan kami harus dianggap sebagai langkah pertama yang penting,” kata Glucksmann, yang memimpin delegasi. “Tetapi selanjutnya kita membutuhkan agenda pertemuan tingkat tinggi yang sangat konkrit dan langkah-langkah konkrit tingkat tinggi bersama-sama untuk membangun kemitraan UE-Taiwan yang jauh lebih kuat.”

Kunjungan tiga hari, yang diselenggarakan oleh komite Parlemen Eropa tentang campur tangan asing dalam proses demokrasi, akan mencakup pertukaran dengan pejabat Taiwan tentang ancaman seperti disinformasi dan serangan dunia maya.

Tsai telah memperingatkan peningkatan upaya China untuk mendapatkan pengaruh di Taiwan, meminta badan keamanan untuk melawan upaya infiltrasi.

“Kami berharap dapat membentuk aliansi demokratis melawan disinformasi,” kata Tsai kepada delegasi di Kantor Kepresidenan.

“Kami percaya Taiwan dan UE pasti dapat terus memperkuat kemitraan kami di semua domain.”

Baca Juga :  Emas Kian Terpuruk, Imbal Hasil Dan Dolar Menguat

Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu melakukan perjalanan langka ke Eropa bulan lalu yang membuat marah Beijing, yang memperingatkan negara-negara tuan rumah agar tidak merusak hubungan dengan China.

Khawatir akan pembalasan dari Beijing, sebagian besar negara tidak mau menerima menteri senior Taiwan atau mengirim pejabat tingkat tinggi ke pulau itu.

Bulan lalu, Parlemen Eropa mengadopsi resolusi yang tidak mengikat untuk memperdalam hubungan dengan Taiwan, dengan langkah-langkah seperti melihat ke dalam perjanjian investasi.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :