Delegasi AS Akan Menghadiri Pelantikan Presidem Baru Taiwan

Pakta Perdagangan AS dan Taiwan
Pakta Perdagangan AS dan Taiwan

Washington | EGINDO.co – Presiden Joe Biden akan mengirim mantan pejabat AS ke Taiwan saat presiden baru Taiwan mulai menjabat, sebagai bentuk dukungan terhadap pulau tersebut yang dikalibrasi untuk menghindari kemarahan Beijing.

Biden mengirimkan delegasi bipartisan ke pelantikan presiden terpilih Taiwan Lai Ching-te pada Senin (20 Mei) yang terdiri dari mantan penasihat ekonomi Gedung Putih Brian Deese, pernah menjadi pejabat Departemen Luar Negeri Richard Armitage, pakar Taiwan Brookings Institution Richard Bush dan Laura Rosenberger , yang menjalankan organisasi nirlaba yang mengelola hubungan tidak resmi AS-Taiwan, menurut seorang pejabat senior pemerintahan.

Beijing menyebut Lai, yang terpilih pada bulan Januari, sebagai “separatis berbahaya” dan berulang kali menolak tawaran untuk melakukan pembicaraan. Beijing menganggap pulau yang memiliki pemerintahan mandiri itu sebagai wilayahnya sendiri, sebuah sikap yang ditolak keras oleh pemerintah di Taipei.

Baca Juga :  Jumat, Layanan Samsat Keliling Jadetabek Di 14 Titik

“Delegasi tersebut akan tiba akhir pekan ini di Taipei dan selama kunjungan mereka, delegasi tersebut akan menghadiri upacara pelantikan pada 20 Mei dan bertemu dengan sejumlah tokoh terkemuka,” kata seorang pejabat senior pemerintahan Biden. Langkah ini sejalan dengan praktik masa lalu dan tidak menunjukkan adanya perubahan dalam kebijakan AS, kata pejabat itu. “Beijing akan menjadi provokator jika mereka memilih untuk merespons dengan tekanan atau paksaan militer tambahan.”

Washington mengalihkan pengakuan diplomatik dari Taipei ke Beijing pada tahun 1979 dan telah lama mengatakan bahwa pihaknya tidak mendukung deklarasi kemerdekaan formal oleh Taiwan. Namun mereka tetap mempertahankan hubungan tidak resmi dengan pulau tersebut dan tetap menjadi pendukung dan pemasok senjata terpenting bagi negara tersebut.

Selama empat tahun terakhir, militer Tiongkok telah meningkatkan aktivitasnya secara signifikan di sekitar Taiwan yang diperintah secara demokratis.

Baca Juga :  Sawit Disorot Soal Isu Keberlanjutan, Respons Pengusaha

Biden sebelumnya telah membuat marah pemerintah Tiongkok dengan komentar yang tampaknya menunjukkan bahwa Amerika Serikat akan mempertahankan pulau itu jika diserang, sebuah penyimpangan dari posisi “ambiguitas strategis” yang telah lama dipegang AS.

Angkatan Laut AS dan Taiwan secara diam-diam melakukan latihan bersama di Pasifik pada bulan April, menurut laporan Reuters.

Biden, seorang Demokrat, memberlakukan tarif perdagangan baru pada sejumlah sektor Tiongkok pada hari Selasa, sementara Taiwan melaporkan pasukan Tiongkok sedang melakukan “patroli tempur” terbaru mereka di dekat pulau itu pada hari yang sama.

Biden telah mengirim tiga delegasi serupa ke Taiwan, terakhir pada bulan Januari setelah pemilu, dan kelompok mantan pejabat AS untuk pelantikan pada tahun 2008, 2012 dan 2016 pada masa pemerintahan mantan Presiden George W Bush dan Barack Obama.

Beijing mengecam kunjungan tersebut, dan memutuskan komunikasi dengan Washington mengenai masalah militer dan iklim setelah perjalanan yang dilakukan oleh Ketua Dewan Perwakilan Rakyat saat itu, Nancy Pelosi, ke Taiwan pada tahun 2022. Pembicaraan tersebut baru-baru ini dipulihkan.

Baca Juga :  Taiwan Kecam Elon Musk Atas Komentar Terbaru China

Pejabat AS mengatakan “kami berhubungan” dengan Taipei mengenai “isi” pidato pelantikan Lai, memperkuat kebijakan lama mereka mengenai topik tersebut.

“Kami cukup realistis bahwa tujuan strategis jangka panjang RRT tidak akan berubah,” mengacu pada Republik Rakyat Tiongkok dan tujuan “penyatuan kembali” dengan Taiwan.

Pejabat itu mengatakan Tiongkok kemungkinan akan mempertahankan tekanan terhadap Taiwan di bawah pemerintahan baru dan mereka berharap pemulihan perundingan AS-Tiongkok dapat menurunkan ketegangan.

“Dalam masa jabatan mendatang, kami tidak ingin menggoyahkan atau mengubah keadaan di sini,” kata pejabat itu. “Status quo telah menjadi buah bibir kami pada periode ini.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :