Deforestasi Amazon Brasil Mencapai Rekor Untuk Mei

Deforestasi Amazon
Deforestasi Amazon

Rio De Janeiro | EGINDO.co – Deforestasi di Amazon Brasil mencapai rekor untuk bulan Mei tahun ini, kata lembaga penelitian luar angkasa INPE.

Total 1.180 km persegi Amazon hilang pada bulan Mei, mewakili peningkatan 41 persen dibandingkan dengan bulan yang sama pada tahun 2020.

Itu adalah bulan ketiga berturut-turut di mana rekor tersebut dibuat dan menimbulkan pertanyaan serius atas komitmen Presiden Jair Bolsonaro untuk melindungi hutan hujan.

“Ini mengkhawatirkan karena Mei adalah awal musim kemarau ketika kerusakan semakin parah di sebagian besar wilayah Amazon,” kata LSM Observatorio de Clima, yang sangat kritis terhadap pengelolaan lingkungan pemerintah. Angka deforestasi telah dikumpulkan oleh sistem pengamatan satelit INPE sejak tahun 2015. Pada bulan April, 580 km persegi hutan hujan hilang.

Sejak berkuasa pada 2019, Bolsonaro sayap kanan telah mempromosikan komersialisasi Amazon dan menggambarkan LSM yang berusaha melindungi hutan sebagai “kanker.”

Namun, dia baru-baru ini berjanji untuk menghilangkan deforestasi ilegal Brasil pada tahun 2030, sekitar 10 tahun lebih cepat dari target.

Tetapi para pemerhati lingkungan menuduh pemerintahnya tidak peduli dan bahkan menyabotase langkah-langkah perlindungan lingkungan.

“Ini telah menghabiskan dua setengah tahun membongkar kebijakan pengendalian deforestasi,” kata Observatorio.

LSM tersebut mengecam Menteri Lingkungan Ricardo Salles karena “melumpuhkan” badan inspeksi IBAMA yang memantau deforestasi.

“Kepemimpinan IBAMA baru saja dicabut karena kecurigaan bahwa ia beroperasi untuk mendukung para penebang,” kata LSM tersebut.

Salles dan anggota lain dari kementeriannya sedang diselidiki oleh jaksa atas dugaan keterlibatan dalam ekspor kayu ilegal untuk dijual di Eropa dan Amerika Serikat.

Dari awal tahun hingga 28 Mei, sekitar 2.337 km persegi hutan hujan Amazon ditebang oleh industri penebangan dan pertanian.

Jika angka bulanan meningkat terus pada bulan Juni dan Juli, itu berarti rekor tahun keempat yang belum pernah terjadi sebelumnya (dari Agustus hingga Juli) deforestasi berturut-turut, kata Observatorio.

Pada tahun lalu dari Agustus 2019 hingga Juli 2020, 9.216 km persegi hilang, area seluas Puerto Rico dan peningkatan 34 persen dari tahun sebelumnya.

Sumber : CNA/SL