Defisit Anggaran AS Melonjak Ke Rekor US $ 1,7 T Tahun Ini

Defisit Anggaran AS Melonjak
Defisit Anggaran AS Melonjak

Washington | EGINDO.co – Defisit anggaran pemerintah AS melonjak ke level tertinggi sepanjang masa sebesar US $ 1,7 triliun untuk enam bulan pertama tahun anggaran ini, hampir dua kali lipat dari rekor sebelumnya, karena putaran lain dari pemeriksaan dukungan ekonomi menambahkan miliaran dolar untuk dibelanjakan bulan lalu .

Dalam laporan anggaran bulanannya, Departemen Keuangan mengatakan Senin bahwa defisit untuk paruh pertama tahun anggaran – dari Oktober hingga Maret – naik dari kekurangan US $ 743,5 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Defisit telah didorong lebih tinggi oleh triliunan dolar dukungan Kongres telah meloloskan paket penyelamatan ekonomi berturut-turut sejak pandemi melanda pada awal Maret 2020. Putaran terakhir datang dalam ukuran US $ 1,9 triliun yang didorong oleh Presiden Joe Biden melalui Kongres bulan lalu.

Paket Biden termasuk pembayaran tunjangan individu hingga US $ 1.400 dan pemerintah bergegas untuk melakukan pembayaran tersebut segera setelah presiden menandatangani tindakan tersebut menjadi undang-undang. Berdasarkan keterangan Departemen Keuangan, pembayaran pada Maret mencapai US $ 339 miliar.

Laporan anggaran menunjukkan bahwa defisit bulan Maret mencapai US $ 659,6 miliar, defisit bulanan tertinggi ketiga. Untuk periode enam bulan, total defisit US $ 1,7 triliun melampaui rekor sebelumnya defisit US $ 829 miliar selama enam bulan yang berakhir Maret 2011.

Itu adalah periode ketika pemerintah mengeluarkan biaya untuk mengatasi kerusakan ekonomi akibat resesi yang disebabkan oleh krisis keuangan 2008.

Defisit tahun lalu, untuk tahun anggaran yang berakhir pada 30 September, mencapai rekor US $ 3,1 triliun. Kantor Anggaran Kongres memperkirakan pada Februari defisit tahun fiskal ini mencapai US $ 2,3 triliun.

Tetapi perkiraan itu tidak termasuk biaya rencana penyelamatan Biden sebesar US $ 1,9 triliun yang disahkan Kongres pada Maret atau dampak dari proposal infrastruktur “Membangun Kembali Lebih Baik” pemerintah yang sedang dipertimbangkan Kongres sekarang.
Nancy Vanden Houten, ekonom senior di Oxford Economics, mengatakan dia memperkirakan defisit untuk tahun anggaran ini akan mencapai total US $ 3,3 triliun, tertinggi sepanjang masa tetapi hanya naik 6,5 persen dari rekor kekurangan tahun lalu sebesar US $ 3,1 triliun.

Para analis mengatakan lonjakan defisit dalam enam bulan pertama tahun fiskal mencerminkan bahwa paruh pertama tahun anggaran 2020 sebagian besar tidak terpengaruh oleh pandemi.

Hilangnya pendapatan dari jutaan pekerjaan yang hilang dan langkah-langkah pengeluaran besar yang diloloskan Kongres untuk menangani resesi yang dipicu pandemi terjadi pada paruh kedua tahun anggaran 2020.

Vanden Houten mengatakan bahwa, meskipun dia mengharapkan Kongres akan mengesahkan beberapa versi dari tagihan infrastruktur Biden sebesar US $ 2 triliun, dampak anggaran tidak akan terjadi sampai awal tahun fiskal berikutnya.

Selama enam bulan pertama tahun anggaran berjalan, Departemen Keuangan mengatakan pendapatan mencapai US $ 1,7 triliun, turun 5,5 persen dari periode yang sama tahun lalu. Pengeluaran mencapai US $ 3,4 triliun, naik 45,3 persen.

Program penyelamatan Biden berlalu tanpa dukungan Partai Republik, tidak seperti paket sebelumnya yang disahkan selama pemerintahan Trump, yang didukung oleh anggota parlemen dari Partai Republik dan Demokrat.

Partai Republik berpendapat bahwa pengeluaran baru tidak diperlukan sehubungan dengan meningkatnya defisit dan meningkatnya tanda-tanda bahwa ekonomi mulai pulih.

Laporan Treasury Senin menunjukkan bahwa selama enam bulan pertama tahun anggaran berjalan, pembayaran bunga atas utang tersebut berjumlah US $ 229 miliar, US $ 41 miliar di bawah periode yang sama tahun lalu. Itu mencerminkan suku bunga yang lebih rendah pada meningkatnya tingkat hutang.
Sumber : CNA/SL