Defisit Anggaran AS Melonjak Hampir US$1,7 Triliun

Departemen Keuangan AS
Departemen Keuangan AS

Washington | EGINDO.co – Pemerintah AS pada hari Jumat (20 Oktober) membukukan defisit anggaran sebesar US$1,695 triliun pada tahun fiskal 2023, melonjak 23 persen dari tahun sebelumnya karena pendapatan menurun dan pengeluaran untuk Jaminan Sosial, Medicare, dan biaya bunga utang federal meningkat secara signifikan.

Departemen Keuangan mengatakan defisit tersebut merupakan yang terbesar sejak kesenjangan sebesar US$2,78 triliun yang disebabkan oleh COVID pada tahun 2021 dan menandai kembalinya defisit yang membengkak setelah penurunan berturut-turut selama dua tahun pertama masa jabatan Presiden Joe Biden.

Defisit ini terjadi ketika Biden meminta Kongres memberikan bantuan luar negeri baru dan belanja keamanan sebesar US$100 miliar, termasuk US$60 miliar untuk Ukraina dan US$14 miliar untuk Israel, serta pendanaan untuk keamanan perbatasan AS dan kawasan Indo-Pasifik.

Baca Juga :  Malaysia Tidak Mampu Bertahan Dengan Defisit Tinggi

Defisit yang besar, yang melebihi semua defisit sebelum COVID, termasuk defisit yang disebabkan oleh pemotongan pajak Partai Republik yang disahkan pada masa pemerintahan Donald Trump dan tahun-tahun krisis keuangan, kemungkinan akan mengobarkan pertarungan fiskal Biden dengan anggota Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat, yang menuntut belanja negara. pemotongan tersebut mendorong AS ke ambang gagal bayar (default) pada awal Juni karena plafon utang.

Kesepakatan untuk menghindari penutupan pemerintah karena tuntutan pemotongan belanja yang lebih besar dari kelompok garis keras Partai Republik menyebabkan tergulingnya Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Kevin McCarthy, dan partai tersebut masih terpecah mengenai siapa yang harus memimpin mereka, yang diperkirakan akan melakukan negosiasi menjelang undang-undang baru. batas waktu fiskal pada pertengahan November lebih sulit.

Baca Juga :  Celah Dagang Buat Produk Murah China Terus Mengalir Ke AS

Sumber : CNA/SL

Bagikan :