Debut Xavi Sebagai Pelatih, Barca Unggul Atas Espanyol

Xavi Hernandez
Xavi Hernandez

Barcelona | EGINDO.co – Xavi Hernandez membuat awal kemenangan sebagai pelatih Barcelona pada Sabtu (20 November) karena penalti Memphis Depay yang meragukan sudah cukup untuk mengalahkan rival lokal Espanyol 1-0 di La Liga.

Tembakan Depay di awal babak kedua memastikan kepulangan Xavi di Camp Nou berakhir dengan kemenangan, tetapi yang gugup tidak akan membuatnya tidak memiliki ilusi tentang sulitnya tugas di depan.

Raul de Tomas dua kali membentur tiang di akhir pertandingan saat Espanyol menyia-nyiakan peluang terlambat yang seharusnya membuat mereka bermain imbang dari permainan yang didominasi Barca selama satu jam dan kemudian hampir terlepas dari genggaman mereka.

Hasil, bagaimanapun, harus datang dengan cepat dan yang satu ini mengangkat tim Xavi dari kesembilan dalam tabel ke keenam, enam poin di belakang Atletico Madrid, yang sebelumnya membutuhkan sundulan Felipe terlambat untuk menang 1-0 di kandang Osasuna setelah Sevilla ditahan imbang 2. -2 seri oleh Alaves.

Ada juga peningkatan suasana hati yang tak terbantahkan di Camp Nou, dengan 74.418 hadirin hampir dua kali lipat dari 37.278 yang menyaksikan Barca bermain imbang di sini melawan Alaves dua minggu lalu.

Pada pembukaannya minggu lalu, Xavi telah menekankan perlunya “aturan” dan bahkan sebelum kick-off ada tanda-tanda perubahan. Para pemain berguling ke Camp Nou di bawah gumpalan asap merah, dengan skuad tiba bersama-sama di bus tim.

XI Barcelona membanggakan delapan lulusan La Masia, termasuk Ilias Akhomach, yang melakukan debutnya. Ilias adalah pemain kedua berusia 17 tahun dalam starting line-up pertama Xavi bersama dengan Gavi dan ketika ia digantikan pada babak pertama, masuklah pemain berusia 19 tahun Abde Ezzalzouli.

Baca Juga :  Barjuan Sebagai Pelatih Sementara Barcelona, Koeman Dipecat

Dalam pemanasan, ada latihan serangan yang lebih intens terhadap pertahanan dan ketika Depay mencetak gol, mungkin bukan hanya kelegaan yang melihat semua 10 pemain lapangan merayakan bersama di sudut.

SEPAK BOLA LEBIH CEPAT

Sepak bola lebih cepat dan lebih menyenangkan. Para pemain Barcelona tampak terbebaskan di sepertiga akhir, di mana operan-operan digeser, disapu, dan di-backheel. Yang terbaik dari mereka, oleh Gavi, menyebabkan Depay memenangkan penalti.

Mereka memulai dengan formasi 4-3-3 dengan Gavi dan Ilias saling merangkul dan melebarkan pertahanan Espanyol.

Selain lebar tambahan, ada niat yang jelas untuk memburu bola lebih tinggi di lapangan. Barca senang meninggalkan pemain bertahan satu lawan satu di belakang jika itu berarti lebih banyak pemain menekan Espanyol di setengah lapangan mereka sendiri.

Nico hampir mencetak gol ketika dia masuk untuk mencuri umpan dari kiper Diego Lopez tetapi dia mencari penalti, bukannya menyelesaikan, tetapi gagal.

Ada 11 tembakan di 45 menit pertama dan banyak peluang karena Depay gagal menangkap tendangan voli awal sebelum Ilias melepaskan tembakan dari jarak dekat.

Mantra tekanan terbaik datang sekitar tanda setengah jam ketika Nico tampak pasti akan mencetak gol dari umpan balik Jordi Alba tetapi ditolak dan Depay dimasukkan tetapi tembakannya yang hancur diblok oleh dada Lopez di tiang dekat.

Espanyol memiliki pandangan mereka sendiri, De Tomas ancaman utama saat istirahat. Dia hampir menghukum beberapa pertahanan yang lesu oleh Oscar Mingueza tetapi penyelesaian yang dibelokkan itu terbalik.

Ilias digantikan oleh Abde di babak pertama dan kurang dari satu menit memasuki babak kedua, Barcelona mendapat penalti, Depay melewatinya setelah umpan bertumit yang luar biasa dari Gavi. Leandro Cabrera dengan jelas menyentuh bola tetapi keputusan tetap berlaku dan Depay tidak melakukan kesalahan.

Baca Juga :  Koeman Akan Tetap Sebagai Pelatih Barca Musim Depan

Abde hampir mencetak gol kedua yang brilian setelah melesat di antara dua pemain bertahan Espanyol tetapi tanpa keunggulan, Espanyol selalu berada dalam permainan dan serangkaian peluang menyusul.

Sebuah tendangan bebas cepat dari atas lagi menangkap Mingueza tetapi De Tomas melepaskan tembakan melebar, sebelum tiga pembukaan datang dalam lima menit.

Tendangan bebas De Tomas menarik napas saat mencukur bagian luar tiang gawang. Fran Merida bebas tiga yard tapi entah bagaimana melebar. De Tomas menuju ke gawang, membuat kiper Marc-Andre ter Stegen terpaku, tapi lagi-lagi bola membentur tiang.

Xavi memasukkan bek tengah Ronald Araujo untuk menambah soliditas. Pada menit ke-96, Wu Lei melemparkan satu kaki terakhirnya ke bola lepas di area penalti tetapi Ter Stegen, dan Barca, bertahan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :