Debut Roket Ariane 6 Eropa Direncanakan Pada 9 Juli

Roket Ariane 6
Roket Ariane 6

Berlin | EGINDO.co – Peluncur satelit Ariane 6 baru Eropa akan melakukan penerbangan perdana yang telah lama ditunggu-tunggu pada 9 Juli, kata kepala Badan Antariksa Eropa di Berlin Airshow pada hari Rabu.

Penundaan peluncuran ini terjadi setahun setelah pendahulunya, Ariane 5, dipensiunkan, sehingga Eropa tidak memiliki jalur independen untuk mengorbit satelitnya setelah kemunduran yang melibatkan alternatif Italia yang lebih kecil dan pemutusan hubungan dengan Rusia terkait Ukraina.

Rencananya, peluncuran komersial pertama Ariane 6 akan dilakukan sebelum akhir tahun, kata Direktur Jenderal Josef Aschbacher kepada wartawan.

Pada bulan November, badan yang beranggotakan 22 negara tersebut menetapkan waktu peluncuran awal pertengahan Juni hingga akhir Juli tahun ini, tergantung pada pengujian.

Baca Juga :  AS Telah Memberikan Hampir 414 Juta Dosis Vaksin Covid-19

Persaingan Global

Negara-negara ESA sepakat pada tahun 2014 untuk mengembangkan Ariane 6 sebagai respons terhadap meningkatnya persaingan di pasar peluncuran komersial, tetapi kedatangannya, yang awalnya dijadwalkan pada tahun 2020, telah berulang kali ditunda.

Aschbacher mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan seperti Amazon telah menyatakan minatnya untuk bekerja sama dengan proyek tersebut, bersama dengan ratusan perusahaan dan organisasi lainnya. Keunggulan utama peluncur tersebut adalah kemampuannya untuk menyala kembali setelah diluncurkan.

“Peluncur tersebut benar-benar dapat menempatkan, misalnya, satelit dari suatu konstelasi di bidang orbit yang berbeda, seperti yang semakin dibutuhkan saat ini,” kata Aschbacher.

Peluncur tersebut telah dikembangkan oleh ArianeGroup, sebuah usaha patungan antara Airbus dan Safran, untuk bersaing lebih baik dengan para pesaing termasuk SpaceX milik Elon Musk.

Baca Juga :  IOC Telah Mengadakan Panggilan Video Kedua Dengan Peng Shuai

“Sekarang kita memiliki SpaceX, yang benar-benar sering meluncurkan dan sangat sukses, tetapi tentu saja Ariane 6 akan menjadi alternatif di lanskap komersial, dan inilah yang ingin kita lihat,” kata Aschbacher kepada Reuters di sela-sela konferensi tersebut.

Bahkan saat Ariane 6 melakukan debutnya yang telah lama ditunggu-tunggu, negara-negara Eropa sedang mempertimbangkan cara-cara untuk menjadi lebih kompetitif dalam peluncur generasi berikutnya.

ESA saat ini merancang dan membeli peluncur tetapi ingin beralih ke sistem pembelian layanan yang lebih ramping untuk meniru pertumbuhan SpaceX.

Proyek semacam itu akan dimulai dengan peluncur mini generasi baru, tetapi dapat menjadi acuan untuk penggantian jangka panjang bagi Ariane 6 dan Vega C yang lebih berat di Eropa, yang tetap menjadi satu-satunya pilihan independen di Eropa untuk muatan besar di tahun-tahun mendatang.

Baca Juga :  Jelang Nataru, KAI Divre I Sumut Operasikan KA Tambahan

“Saya ingin menjadi pelanggan utama yang stabil yang dapat saya janjikan kepada perusahaan bahwa saya akan membeli sejumlah peluncur di masa mendatang,” kata Aschbacher.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :