Darurat Banjir Mengancam Ribuan Rumah Selandia Baru

Banjir Mengancam Selandia Baru
Banjir Mengancam Selandia Baru

Christchurch | EGINDO.co – Otoritas Selandia Baru mengumumkan keadaan darurat di provinsi Canterbury pada Minggu (30 Mei), karena wilayah itu dilanda hujan lebat yang dapat memaksa ribuan orang meninggalkan rumah mereka.

Penjabat Menteri Manajemen Darurat Kris Faafoi, yang mengunjungi bagian selatan yang paling parah dilanda daerah itu, mengatakan sekitar 3.000 rumah berada dalam bahaya dan tentara telah dikerahkan untuk membantu evakuasi jika perlu.

“Hujan akan terus turun sampai setidaknya besok. Akan deras dan pihak berwenang akan mengawasi permukaan sungai malam ini,” kata Faafoi.

Badan Meteorologi Selandia Baru telah mengeluarkan peringatan “merah” yang langka untuk daerah tersebut, dengan curah hujan hingga 300 mm diperkirakan akan turun di daerah pedalaman.

Di pesisir Christchurch, kota utama di Canterbury, para peramal cuaca memperkirakan akan turun sekitar 100 mm, jauh di atas rata-rata total bulanan untuk Mei.

Pengawas kelompok manajemen darurat Pertahanan Sipil Canterbury Neville Reilly mengatakan kepada Selandia Baru Herald bahwa keadaan darurat diumumkan karena pihak berwenang tidak mampu mengambil risiko.

“Ada banyak perencanaan darurat yang terjadi sehingga jika sesuatu yang tidak diinginkan terjadi, kami berada dalam posisi untuk mengeluarkan orang dan memberi mereka tempat untuk pergi,” katanya.

“Sungguh, kami hanya menahan napas semalaman.”

Neil Brown, walikota Ashburton, mengatakan sekitar 4.000 orang di kota itu dapat terpaksa mengungsi jika Sungai Ashburton merusak tepiannya.
Sumber : CNA/SL