Dari Swiatek Ke Gauff, 5 Wanita Berpeluang Di Australia Open

Iga Swiatek
Iga Swiatek

Melbourne | EGINDO.co – Petenis nomor satu dunia Iga Swiatek memimpin lapangan dalam undian putri Australia Terbuka tanpa beberapa bintang terbesarnya baru-baru ini.

Ashleigh Barty, yang mengangkat trofi 12 bulan lalu, dan Serena Williams telah pensiun, sedangkan pemenang 2019 dan 2021 Naomi Osaka mundur.

AFP Sport memilih lima pemain untuk ditonton:

Iga Swiatek
Petenis berusia 21 tahun itu memanfaatkan kesempatannya setelah Barty pensiun untuk mendominasi 2022, mengamankan delapan gelar WTA dan menjadi wanita pertama dalam enam tahun yang memenangkan dua Grand Slam di musim yang sama – di Roland Garros dan New York.

Setelah kalah di semifinal Australia Terbuka dari Danielle Collins, Swiatek dari Polandia tidak menoleh ke belakang.

Dia mengangkat trofi di Doha sebulan kemudian untuk memulai kemenangan beruntun 37 pertandingan yang luar biasa yang baru berakhir di putaran ketiga Wimbledon lima bulan kemudian.

Swiatek memulai persiapan Australia Terbuka tahun ini dengan kemenangan tiga set langsung di United Cup.

Baca Juga :  Limit Trek Selamatkan Hamilton Di GP Bahrain

Tapi kekalahan 6-2, 6-2 dari Jessica Pegula di semifinal membuat Swiatek menangis, mengeluh bahwa dia merasa “tidak berdaya” dan tidak dapat tampil “secara fisik dan mental”.

Ons Jabeur

Petenis nomor dua dunia asal Tunisia itu tampaknya berada di puncak terobosan Grand Slam, setelah menjadi runner-up di Wimbledon dan AS Terbuka tahun lalu.

Petenis berusia 28 tahun itu telah menetapkan target pada 2023 untuk menjatuhkan Swiatek dari peringkat nomor satu dan menjadi wanita Arab dan Afrika pertama yang memenangkan Grand Slam.

Jabeur yang terlambat berkembang berusia 26 tahun ketika dia mengangkat gelar WTA perdananya pada 2021 di Birmingham, menambahkan trofi Madrid dan Berlin tahun lalu.

“Saya bukan seseorang yang akan menyerah,” janji Jabeur setelah kalah di final AS Terbuka dari Swiatek.

Jessica Pegula

Petenis nomor tiga dunia berusia 28 tahun itu datang ke Melbourne Park setelah menjadi bintang tim Amerika Serikat yang menang di United Cup, di mana ia memenangkan empat dari lima pertandingannya dan mengalahkan Swiatek.

Baca Juga :  Penyembuhan Cepat Osaka Hilangkan Kekhawatiran Kebugaran

Pegula, yang orang tuanya adalah miliarder pemilik waralaba Buffalo Bills NFL, mencapai perempat final Australia Terbuka pada 2021 dan tahun lalu, di mana dia dikalahkan oleh Barty yang merajalela.

Dengan tersingkirnya Barty, dia bisa membuktikan tantangan terbesar bagi Swiatek.

Pegula yang santai mengaku tahun lalu menghabiskan waktu bersantai di meja blackjack di kasino Melbourne.

Aryna Sabalenka

Petenis Belarusia yang eksplosif itu berjanji akan siap untuk “pertarungan besar” di Australia Terbuka setelah menang di Adelaide bulan ini untuk gelar WTA ke-11 dalam karirnya.

Petenis kidal berusia 24 tahun itu bangkit kembali musim lalu, mencapai semifinal di AS Terbuka dan pertandingan kejuaraan final WTA Tour, di mana ia kalah dari Caroline Garcia.

Baca Juga :  Axelsen Memimpin Line-up Singapore Badminton Open

Sabalenka bisa sangat menderita karena gugup, yang terlihat jelas pada dua turnamen pembukaan musimnya di Australia tahun lalu ketika dia menangis saat servisnya gagal.

Coco Gauff

Petenis Amerika berusia 18 tahun itu pergi ke Melbourne Park dengan semangat tinggi setelah memenangkan gelar WTA ketiganya di Auckland Klasik bulan ini.

Petenis nomor tujuh dunia pertama kali memenangkan hati saat berusia 15 tahun pada 2019 di Wimbledon ketika ia tiba sebagai kualifikasi dan mencapai 16 besar, mengalahkan juara lima kali Venus Williams di sepanjang jalan.

Eksploitasinya memicu “Coco Mania”, dan dia kemudian memenangkan gelar WTA pertamanya tahun itu dengan kedatangan keduanya pada tahun 2021, tahun di mana dia mengalahkan Barty di Roma.

Tahun lalu, lintasan menanjaknya semakin cepat saat ia mencapai final Grand Slam pertamanya, kalah dari Swiatek di Roland Garros.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :