Dani Alves Dan Brasil Mengincar Lebih Banyak Medali Emas

Dani Alves berusia 38 tahun di Olimpiade Tokyo
Dani Alves berusia 38 tahun di Olimpiade Tokyo

Tokyo | EGINDO.co – Untuk pemain berusia 38 tahun yang akan mengakhiri karirnya, daya tarik bermain di stadion kosong di musim panas Jepang sebagai pemain yang lebih tua di turnamen U-23 bukanlah hal yang jelas.

Tetapi mereka yang bingung mengapa Dani Alves, yang memiliki karir penuh dengan piala dan gelar, ingin tampil di turnamen sepak bola Olimpiade yang tidak pernah dihargai akan menemukan jawaban mereka dalam penampilannya selama Olimpiade ini.

Kepemimpinan Alves dari tim muda Brasil telah terbukti di setiap pertandingan, termasuk dalam kemenangan adu penalti semifinal atas Meksiko di mana ia melangkah untuk mengambil tendangan penalti pertama.

Pada hari Sabtu, mantan bek Barcelona akan menemukan dirinya 90 menit lagi untuk menjadi kapten tim pemenang medali emas ketika timnya menghadapi Spanyol di final di Yokohama.

Alves telah menang di mana pun ia bermain – enam gelar liga Spanyol dan tiga kemenangan Liga Champions bersama Barca, satu gelar Serie A bersama Juventus dan dua kali liga Prancis bersama Paris St Germain.

Namun ketika mewakili negaranya, Alves tidak pernah berhasil menjadi bagian dari tim yang memenangkan kompetisi global besar.

Piala Dunia telah menghindarinya dan sementara dia telah menikmati dua kemenangan di Copa America, dia dengan jelas melihat Olimpiade sebagai cara untuk menyelesaikan karirnya dengan kesuksesan internasional untuk negaranya.

“Artinya perasaan mencapai mimpi, setiap atlet berprestasi ingin berada di sini,” kata Alves sebelum turnamen ketika beberapa mempertanyakan keputusannya untuk ambil bagian.

Berada di sini, bisa mewakili orang-orang saya, di sepak bola, adalah suatu kehormatan bagi saya.”

Ini adalah pendekatan yang mengagumkan dan salah satu yang mencerminkan rasa hormat Brasil untuk turnamen sepak bola Olimpiade – yang akhirnya mereka menangkan lima tahun lalu di kandang sendiri di Rio.

Baca Juga :  10.000 Sukarelawan Olimpiade Mundur Sebelum Pertandingan

Siapapun yang menyaksikan pertunjukan dan selebrasi setelah kemenangan mereka di final atas Jerman di Stadion Maracana tidak akan diragukan lagi bahwa meskipun Olimpiade tidak akan pernah menjadi Piala Dunia, ada gengsi nyata dalam memenangkan emas.

Pemain di atas usia lainnya, penyerang Everton Richarlison, telah membuat dampak besar di Jepang dengan lima gol, termasuk hat-trick dalam kemenangan pembukaan mereka atas Jerman.

 

Namun, Spanyol mewakili lawan yang tangguh.

Skuad mereka menampilkan enam pemain yang merupakan bagian dari skuad Euro 2020 yang mencapai empat besar.

Unai Simon, Eric García, Pau Torres, Pedri González, Mikel Oyarzabal dan Dani Olmo semuanya menjalani musim panas maraton dan tidak ingin mengakhirinya dengan medali perak.

Spanyol berjuang melewati Jepang di semifinal berkat gol di akhir perpanjangan waktu dari pemain Real Madrid Marco Asensio.

Orang-orang Spanyol memenangkan emas Olimpiade di Barcelona 1992 dan perak di Sydney 2000, kalah adu penalti dari Kamerun di final.
Sumber : CNA/SL