Dana Jepang Incar Pembelian JSR, Industri Chip Kembali Hidup

Ilustrasi Chip semikonduktor pada papan sirkuit
Ilustrasi Chip semikonduktor pada papan sirkuit

Tokyo | EGINDO.co – Dewan direksi JSR Corp, produsen bahan semikonduktor, akan bertemu pada hari Senin untuk membahas potensi pembelian senilai miliaran dolar oleh sebuah dana yang didukung oleh pemerintah, yang akan menandakan peran negara yang lebih besar dalam upaya menghidupkan kembali industri chip Jepang.

Akuisisi oleh Japan Investment Corp (JIC), yang diawasi oleh kementerian perdagangan yang kuat, akan menjadi yang terbaru dalam serangkaian langkah pemerintah yang semakin kuat untuk mendapatkan kembali keunggulan Jepang yang hilang dalam produksi chip canggih dan mempertahankan keunggulannya sebagai pembuat bahan dan alat yang digunakan dalam pembuatannya.

Kapitalisasi pasar JSR adalah 677 miliar yen ($4,73 miliar) pada penutupan pasar hari Jumat. JIC akan menghabiskan sekitar 1 triliun yen untuk akuisisi ini, surat kabar Nikkei melaporkan, menyuntikkan 500 miliar yen ke sebuah perusahaan baru untuk melakukan pembelian dan meminjam 400 miliar yen dari Mizuho Bank.

Saham JSR tidak diperdagangkan dengan banyaknya pesanan beli pada hari Senin setelah perusahaan mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka sedang mempertimbangkan pembelian.

Baca Juga :  Jepang Hentikan Pelepasan Air Limbah Fukushima Setelah Terjadi Gempa

Potensi akuisisi ini muncul di tengah-tengah ketegangan yang semakin dalam antara AS dan China karena pemerintahan Presiden Joe Biden membangun kapasitas produksi chip dalam negeri. Jepang dan Belanda telah bergabung dengan AS dalam membatasi ekspor alat pembuatan chip ke China.

JSR adalah pemasok utama fotoresis, yang merupakan bahan kimia peka cahaya yang digunakan untuk mengetsa pola pada wafer.

“Jepang memiliki monopoli, dengan China dan lainnya belum mengembangkan teknologi ini,” kata Kazuhiro Sugiyama, direktur konsultan di perusahaan riset Omdia.

Saham-saham di perusahaan sejenis di Tokyo Ohka Kogyo melonjak 10 persen karena berita ini, sementara Sumitomo Chemical naik 3 persen dan Shin-Etsu Chemical diperdagangkan 2 persen lebih tinggi.

“Pasar berspekulasi bahwa dana akan mengalir ke produsen material kecil dan menengah lainnya,” kata Mitsushige Akino, kepala fund manager di Ichiyoshi Asset Management.

Baca Juga :  Taiwan Dilanda Gempa Kuat; Jepang Dan Filipina Peringatan Tsunami

JSR mendekati JIC tentang potensi dukungan, kata seorang pejabat kementerian perindustrian.

Perusahaan ini perlu berinvestasi besar-besaran dalam kapasitas produksi karena permintaan global untuk chip tumbuh serta pengembangan material yang akan dibutuhkan untuk memproduksi chip canggih, kata pejabat tersebut, yang menolak disebutkan namanya karena mereka tidak diizinkan untuk berbicara dengan media.

Meskipun Jepang memiliki catatan panjang dan beragam dalam melakukan intervensi untuk menyelamatkan para pemain industri yang gagal, sebuah langkah untuk mengambil alih perusahaan yang menguntungkan dan telah mengalami restrukturisasi berisiko menimbulkan kritik karena berpotensi melampaui batas.

JIC mengatakan pada bulan November lalu bahwa mereka telah meningkatkan jumlah dana pembelian sebesar 4,5 kali lipat menjadi 900 miliar yen.

“JIC memulai dari sini. Akan cukup mengejutkan saya jika mereka berhenti di sini,” Travis Lundy dari Quiddity Advisors menulis dalam sebuah catatan di Smartkarma.

JSR, yang didirikan pada tahun 1957 sebagai produsen karet sintetis yang didukung oleh pemerintah, melaporkan lonjakan penjualan sebesar 20 persen menjadi 408,9 miliar yen pada tahun yang berakhir pada bulan Maret, sementara laba operasional turun 33 persen menjadi 29,4 miliar yen.

Baca Juga :  Regulator Nuklir Setuju Pelepasan Air Fukushima Ke Laut

JSR dan Shin-Etsu memiliki pangsa pasar masing-masing sebesar 39 persen dan 37 persen di pasar fotoresis ArF, menurut Nomura Securities, dengan klien JSR termasuk Samsung Electronics, Taiwan Semiconductor Manufacturing Co, dan Micron Techology.

Di pasar fotoresist ultraviolet ekstrim (EUV) tingkat lanjut, Tokyo Ohka Kogyo menambah pangsa pasar dari klien-klien utama di Korea Selatan dan Taiwan, kata Nomura.

“JSR sedikit tertinggal di EUV. Mereka akan dapat berinvestasi pada material canggih,” kata Sugiyama dari Omdia tentang potensi pembelian tersebut.

Saham JSR, yang tidak biasa bagi perusahaan Jepang yang memiliki CEO kelahiran luar negeri, telah naik 25 persen year-to-date. Investor aktivis ValueAct Capital adalah pemegang saham utama dan memiliki seorang eksekutif di dewan direksi.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :