Damai Dengan Rusia Berarti Tidak Ada Kompromi Kedaulatan

Presiden Volodymyr Zelenskyy
Presiden Volodymyr Zelenskyy

Washington | EGINDO.co – Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pada hari Rabu (21 Desember) mengatakan bahwa “perdamaian yang adil” dengan Rusia berarti tidak ada kompromi atas kedaulatan negaranya dan integritas teritorial, tetapi mempertanyakan apakah mungkin ada perdamaian seperti itu bagi orang tua yang kehilangan anak-anak mereka.

Muncul di konferensi pers Gedung Putih dengan Presiden Amerika Serikat Joe Biden di tengah kunjungan singkatnya, Zelenskyy menegaskan kembali secara pribadi kondisinya untuk setiap penyelesaian perang yang dipicu oleh invasi Rusia hampir 10 bulan lalu.

“Saya tidak tahu apa itu perdamaian,” dia memulai dengan menjawab pertanyaan tentang apa yang dia anggap sebagai cara yang adil untuk mengakhiri konflik yang telah menewaskan puluhan ribu orang, mencabut jutaan orang dan menghancurkan kota-kota besar dan kecil. “Itu deskripsi yang sangat filosofis. Jika ada perang yang adil, saya tidak tahu.”

Baca Juga :  Rusia Melaporkan Rekor Kematian Dan Kasus Covid-19

“Bagi saya sebagai presiden, perdamaian yang adil bukanlah kompromi mengenai kedaulatan, kebebasan, dan keutuhan wilayah negara saya. Pembayaran kembali atas semua kerusakan yang ditimbulkan oleh agresi Rusia,” lanjut Zelenskyy, mengacu pada permintaannya untuk reparasi dari Moskow.

Dia menambahkan bahwa dia tidak melihat bagaimana bisa ada kedamaian yang adil bagi orang tua yang anaknya telah dibunuh.

“Bagaimana orang tua bisa kehilangan putra dan putri mereka di garis depan? Jadi apa yang adil bagi mereka? Uang bukan apa-apa,” lanjut ayah dua anak yang masih kecil itu. “Reparasi tidak ada konsekuensinya. Mereka (orang tua) hidup dengan balas dendam.”

“Semakin lama perang berlangsung, semakin lama agresi ini berlangsung, akan semakin banyak orang tua yang hidup demi balas dendam dan saya tahu banyak orang seperti itu,” kata Zelenskyy.

Baca Juga :  Serangan Rusia Hantam Ukraina Jelang Sanksi Baru Uni Eropa

Menanggapi pertanyaan yang sama, Biden mengatakan AS berbagi dengan Zelenskyy “visi yang sama persis tentang Ukraina yang bebas, mandiri, makmur, dan aman”.

Dia dan Zelenskyy ingin konflik berakhir, lanjut Biden, menambahkan itu bisa berhenti “hari ini jika (Presiden Rusia Vladimir) Putin memiliki martabat sama sekali” dan menarik pasukannya keluar dari Ukraina. “Tapi itu tidak akan terjadi.”

AS, sekutunya, dan lainnya akan terus mempersenjatai Ukraina, kata Biden, “sehingga jika dan ketika Presiden Zelenskyy siap untuk berbicara dengan Rusia, dia akan berhasil juga, karena dia akan menang di medan perang”.

Kremlin pada hari Rabu mengatakan tidak melihat peluang untuk melakukan pembicaraan damai dengan Kyiv dan akan melanjutkan apa yang disebut Putin sebagai “operasi militer khusus” untuk membersihkan Ukraina dari kaum nasionalis dan melindungi komunitas berbahasa Rusia.

Baca Juga :  Pembicaraan Baru Ukraina-Rusia Minggu Ini Di Turki

Ukraina dan Barat mengatakan Rusia sedang melakukan perang agresi yang ilegal dan tidak beralasan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :