Crystal Palace Berkembang Dengan Status Underdog

Patrick Vieira
Patrick Vieira

London | EGINDO.co – Crystal Palace menikmati status mereka sebagai tim yang diunggulkan di Liga Inggris dan bertujuan untuk finis di 10 besar untuk pertama kalinya dalam hampir tujuh tahun di bawah manajer baru Patrick Vieira, kata salah satu pemilik klub Amerika Josh Harris, Rabu (6 Oktober). .

Harris, yang bersama dengan rekan senegaranya David Blitzer bergabung dengan ketua Palace Steve Parish dengan saham kemitraan umum di klub pada tahun 2015, menambahkan bahwa mereka harus lebih strategis di pasar transfer untuk bersaing dengan rival mereka yang kaya.

 

“Ada banyak uang yang ditukarkan untuk pemain yang berbeda … sedangkan di liga AS itu sangat diatur, mereka sangat dibatasi,” Harris, yang juga memiliki tim NBA Philadelphia 76ers dan waralaba NHL New Jersey Devils, mengatakan di Konferensi olahraga Pekan Pemimpin.

“NFL, NBA, NHL, dan MLB semuanya berusaha keras untuk memastikan bahwa setiap orang memiliki kesempatan yang sama untuk menang, yang berarti ada batasan untuk apa yang dapat Anda belanjakan untuk pemain.

“Di Liga Premier batasan itu jauh lebih longgar, jadi Anda memiliki tim yang menghabiskan lebih banyak uang untuk pemain…

“Kami (Istana) sedang berselisih dan bergerak dan di papan tengah, mudah-mudahan bergerak menuju 10 besar. Jadi bagi kami itu menyenangkan, menyenangkan,” tambah Harris, dengan Palace duduk di posisi ke-14.

“Kami menyukai underdog (semangat) tetapi sedang meningkat. Tapi kami harus sedikit lebih gesit, sedikit lebih banyak armada kaki – itulah perbedaannya.”

 

Palace terakhir finis di 10 besar pada 2015 di bawah Alan Pardew. Mereka telah tergoda dengan degradasi sejak itu tetapi selalu berhasil memastikan keselamatan mereka di akhir musim.

Baca Juga :  Ronaldo Puji Penampilan Man Utd Yang Luar Biasa Lawan Spurs

Penunjukan Prancis sebagai pemenang Piala Dunia Vieira di akhir musim dimaksudkan untuk menyambut fajar baru sepak bola yang menarik di Selhurst Park, terutama dengan fokus pada pemain muda seperti pemain sayap remaja yang baru direkrut Michel Olise dan striker Prancis Odsonne Edouard, setelah menyingkirkan beberapa pemain yang lebih tua. pemain.

Mereka bangkit dari tiga pertandingan pembukaan Liga Premier tanpa kemenangan untuk mengamankan kemenangan kandang 3-0 yang mengesankan atas Tottenham Hotspur bulan lalu dan bangkit untuk bermain imbang 2-2 dengan Leicester City pada akhir pekan.

Namun, Harris tahu bahwa ancaman degradasi berarti setiap perubahan membawa risiko yang sangat besar.

“Degradasi tentu memaksa Anda untuk fokus pada hasil langsung tim sepanjang waktu,” katanya.

“Jelas, kami memiliki (pemain) yang sangat muda di Palace dan itu berhasil bagi kami dan Patrick Vieira telah menjadi pilihan yang sangat bagus, kami sangat beruntung memilikinya.

“Tetapi ketika Anda membuat perubahan di Liga Premier, itu sangat penting (untuk melakukannya dengan benar) karena degradasi.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :