Covid Prediksi 1 Juta Lebih Kematian Di China Hingga 2023

Covid-19 di China
Covid-19 di China

Chicago | EGINDO.co – Pencabutan pembatasan Covid-19 yang ketat di China dapat mengakibatkan ledakan kasus dan lebih dari satu juta kematian hingga tahun 2023, menurut proyeksi baru dari institute of health metrics and evaluation (ihme) yang berbasis di AS.

Menurut proyeksi kelompok tersebut, kasus di China akan mencapai puncaknya sekitar 1 April, ketika kematian akan mencapai 322.000. Sekitar sepertiga populasi China akan terinfeksi pada saat itu, kata Direktur IHME Christopher Murray.

Otoritas kesehatan nasional China belum melaporkan kematian resmi akibat COVID-19 sejak pencabutan pembatasan COVID-19. Kematian resmi terakhir dilaporkan pada 3 Desember.

Total kematian akibat pandemi mencapai 5.235.

China mencabut beberapa pembatasan COVID-19 terberat di dunia pada bulan Desember setelah protes publik yang belum pernah terjadi sebelumnya dan sekarang mengalami lonjakan infeksi, dengan kekhawatiran COVID-19 dapat melanda 1,4 miliar populasinya selama liburan Tahun Baru Imlek bulan depan.

“Tidak ada yang mengira mereka akan tetap berpegang pada nol-COVID selama mereka melakukannya,” kata Murray pada Jumat (16/12) ketika proyeksi IHME dirilis secara online.

Baca Juga :  Korea Utara Laporkan Lebih Banyak Meninggal Akibat Covid-19

Kebijakan nol-COVID China mungkin efektif untuk mencegah varian virus sebelumnya, tetapi penularan yang tinggi dari varian Omicron membuatnya tidak mungkin untuk dipertahankan, katanya.

Grup pemodelan independen di University of Washington di Seattle, yang telah diandalkan oleh pemerintah dan perusahaan selama pandemi, menggunakan data dan informasi provinsi dari wabah Omicron baru-baru ini di Hong Kong.

“China sejak wabah Wuhan yang asli hampir tidak melaporkan kematian. Itulah sebabnya kami melihat ke Hong Kong untuk mendapatkan gambaran tentang tingkat kematian infeksi,” kata Murray.

Untuk prakiraannya, IHME juga menggunakan informasi tentang tingkat vaksinasi yang diberikan oleh pemerintah China serta asumsi tentang bagaimana berbagai provinsi akan merespons ketika tingkat infeksi meningkat.

Pakar lain memperkirakan sekitar 60 persen populasi China pada akhirnya akan terinfeksi, dengan puncaknya diperkirakan pada bulan Januari, yang paling parah menyerang populasi yang rentan, seperti orang tua dan mereka yang memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya.

Baca Juga :  Relay Obor Dimulai Sebelum Pembukaan Olimpiade Beijing

Kekhawatiran utama termasuk kumpulan besar individu yang rentan di China, penggunaan vaksin yang kurang efektif dan cakupan vaksin yang rendah di antara mereka yang berusia 80 tahun ke atas, yang paling berisiko terkena penyakit parah.

Model Lainnya

Pemodel penyakit di Universitas Hong Kong memprediksi bahwa mencabut pembatasan COVID-19 dan membuka kembali semua provinsi secara bersamaan pada Desember 2022 hingga Januari 2023 akan mengakibatkan 684 kematian per juta orang selama jangka waktu tersebut, menurut sebuah makalah yang dirilis pada hari Rabu di server pracetak Medrxiv yang belum menjalani peer review.

Berdasarkan populasi China sebesar 1,41 miliar, dan tanpa langkah-langkah seperti kampanye penguat vaksinasi massal, jumlahnya mencapai 964.400 kematian.

Studi lain yang diterbitkan pada Juli 2022 di Nature Medicine oleh para peneliti di School of Public Health di Fudan University di Shanghai memprediksikan tidak adanya gelombang Omicron akan mengakibatkan 1,55 juta kematian selama periode enam bulan, dan permintaan puncak untuk unit perawatan intensif 15,6 kali lipat dari kapasitas yang ada.

Baca Juga :  Presiden Biden Cari Strategi Kendalikan Korea Utara

Yanzhong Huang, rekan senior untuk kesehatan global di Dewan Hubungan Luar Negeri, mengatakan ada 164 juta orang di China menderita diabetes, faktor risiko hasil COVID-19 yang buruk. Ada juga 8 juta orang berusia 80 tahun ke atas yang belum pernah divaksinasi.

Pejabat Cina sekarang mendorong individu untuk didorong dari daftar tembakan buatan Cina yang lebih baru. Namun, pemerintah masih enggan menggunakan vaksin asing, kata Huang.

Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya meningkatkan vaksinasi dan membangun stok ventilator dan obat-obatan penting.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :