Covid-19 Melonjak, Vietnam Mohon Publik Sumbang Dana Vaksin

Covid-19 Vietnam Melonjak
Covid-19 Vietnam Melonjak

Hanoi | EGINDO.co – Vietnam, yang pernah menjadi model keberhasilan penanganan pandemi, mulai meminta sumbangan publik untuk membeli vaksin saat berjuang menahan gelombang virus corona baru.

Negara Asia Tenggara itu hanya memvaksinasi sekitar satu persen dari populasinya yang hampir 100 juta, dan pihak berwenang menjadi semakin khawatir dengan lonjakan kasus baru-baru ini.

Sejak pekan lalu, pengguna ponsel telah menerima hingga tiga pesan teks yang mendesak mereka untuk berkontribusi pada dana vaksin COVID-19, sementara pegawai negeri telah didorong untuk berpisah dengan gaji sehari.

Beberapa penduduk, takut akan dampak virus terhadap ekonomi Vietnam – salah satu dari sedikit di dunia yang berkembang tahun lalu – mengatakan kepada AFP bahwa mereka mendukung penggalangan dana.

Baca Juga :  Puluhan Orang Tewas Dalam Kebakaran Apartemen Di Hanoi

Nguyen Tuan Anh, seorang pegawai negeri, mengatakan kepada AFP bahwa dia telah mengirim sekitar US$50 melalui transfer bank dan pembayaran SMS, karena vaksin berarti “ekonomi Vietnam akan stabil dan berkembang kembali”.

Provinsi utara industri Vietnam – rumah bagi pabrik-pabrik utama seperti Samsung dan Foxconn – sangat terpukul oleh wabah terbaru.

Di seluruh negeri, puluhan ribu orang kehilangan pekerjaan, menurut media pemerintah, dengan bar dan restoran terpaksa ditutup di pusat-pusat utama seperti Hanoi dan Kota Ho Chi Minh dan pertemuan publik dibatalkan.

Kasus meningkat lebih dari tiga kali lipat sejak April hingga mencapai hampir 9.000.  Meskipun jumlahnya rendah dibandingkan dengan sebagian besar tetangganya di Asia Tenggara, tingkat vaksinasi per kapita Vietnam adalah yang terendah di kawasan itu, dan di antara yang terendah di Asia, menurut penghitungan AFP.

Baca Juga :  Korsel Desak Korut Untuk Pulihkan Hotline Setiap Pembicaraan

Pemerintah komunis mengatakan pihaknya bertujuan untuk mengamankan 150 juta dosis vaksin tahun ini untuk mencakup 70 persen populasinya – dengan biaya $ 1,1 miliar. Namun hanya US$630 juta yang dialokasikan untuk pengadaan vaksin dalam anggaran.

“Kontribusi keuangan dari komunitas dan masyarakat” diperlukan untuk memungkinkan peluncuran massal, Perdana Menteri Pham Minh Chinh mengatakan kepada negara itu pada hari Sabtu selama siaran langsung untuk meluncurkan kampanye.

Pada hari Selasa, lebih dari 231.000 individu dan organisasi telah menyumbangkan US$181 juta untuk kampanye tersebut. $140 juta lainnya telah dijanjikan oleh bisnis, kata Kementerian Keuangan.

Namun, kampanye tersebut telah dijauhi oleh beberapa orang yang khawatir dengan bagaimana uang itu akan dibelanjakan.

Baca Juga :  Garis Merah China-AS Dalam Fokus Jelang Pertemuan Xi-Biden

“Saya tidak yakin apakah uang yang disumbangkan akan digunakan untuk tujuan tunggal membeli vaksin untuk menyuntik setiap warga negara … Saya rasa saya tidak memiliki cukup kepercayaan untuk memberi mereka uang saya,” kata pekerja kantor Pham Mai Chi.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :
Scroll to Top