Country Garden Jamin Keamannan Sementara Pemegang Obligasi

Pengembang Country Garden - China
Pengembang Country Garden - China

Shanghai | EGINDO.co – Pengembang properti swasta terbesar di Tiongkok, Country Garden, memperoleh persetujuan dari para kreditornya untuk memperpanjang pembayaran enam obligasi dalam negeri selama tiga tahun, dua sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan pada Selasa (12 September), sehingga membuat sahamnya naik sebanyak 10 persen.

Keamanan sementara bagi pemegang obligasi terjadi karena investor memantau dengan cermat apakah langkah-langkah stimulus terbaru pemerintah Tiongkok termasuk menurunkan suku bunga hipotek yang ada dan menawarkan pinjaman preferensial untuk pembelian rumah pertama di kota-kota besar mungkin cukup untuk memulihkan kepercayaan konsumen dan menabur benih bagi pemulihan pasar properti pada akhirnya.

Kreditor dalam negeri Country Garden pada hari Senin melakukan pemungutan suara atas proposal pengembang yang mengalami kesulitan untuk memperpanjang pembayaran delapan obligasi dalam negeri senilai 10,8 miliar yuan (US$1,48 miliar) dalam jangka waktu tiga tahun, kata beberapa sumber, menandai bantuan terbaru bagi sektor properti Tiongkok yang dilanda krisis.

Baca Juga :  Portugal Hentikan Sementara Suntikan AstraZeneca

Dalam pemungutan suara, yang berakhir pada pukul 10 malam waktu Hong Kong pada hari Senin, para kreditor menyetujui perpanjangan enam dari delapan obligasi, kata kedua sumber tersebut.

Dua obligasi lainnya akan mengalami penundaan pemungutan suara, kata kedua sumber tersebut, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara dengan media.

Country Garden tidak segera membalas permintaan komentar.

Saham perusahaan yang terdaftar di Hong Kong melonjak setelah berita tersebut tetapi turun hampir 60 persen sejak awal tahun. Indeks Properti Daratan Hang Seng yang lebih luas juga membalikkan penurunan sebelumnya dan naik sebesar 0,75 persen.

Pemungutan suara terakhir dilakukan setelah Country Garden pada 1 September memperoleh persetujuan dari kreditor untuk memperpanjang pembayaran obligasi swasta dalam negeri senilai 3,9 miliar yuan (US$533 juta) selama tiga tahun.

Baca Juga :  China Bantu Memodernisasi Pangkalan Angkatan Laut Kamboja

Mereka juga melakukan pembayaran kupon dolar pada menit-menit terakhir di luar negeri pada minggu lalu untuk menghindari gagal bayar (default) dalam waktu dekat.

Country Garden, salah satu dari sedikit pengembang besar Tiongkok yang belum gagal membayar kewajiban utangnya, menghadapi tekanan likuiditas dengan berkurangnya dana yang tersedia karena penjualan anjlok, menurut laporan keuangan interimnya.

Perusahaan ini memiliki utang sebesar 108,7 miliar yuan (US$14,9 miliar) yang akan jatuh tempo dalam waktu 12 bulan, sementara tingkat kasnya sekitar 101,1 miliar yuan pada akhir Juni, menurut laporan keuangan interim perusahaan.

Di pasar obligasi luar negeri, Country Garden memiliki setidaknya lima pembayaran kupon yang jatuh tempo bulan ini, termasuk dua kupon obligasi dolar yang relatif besar senilai US$15 juta yang jatuh tempo pada 17 September, dan US$40 juta pada 27 September, masing-masing dengan masa tenggang 30 hari. .

Baca Juga :  Indonesia Juara Piala Thomas Setelah Dua Dekade Menunggu

Gagal bayar yang dilakukan Country Garden akan memperburuk krisis real estate di negara tersebut, memberikan tekanan lebih besar pada bank-bank yang kesulitan dan dapat menunda pemulihan tidak hanya pasar properti, namun juga perekonomian Tiongkok secara keseluruhan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :