China Waspada Setelah Kapal AS Dan Kanada Melintasi Taiwan

Kapal Perang AS dan Kanada di Selat Taiwan
Kapal Perang AS dan Kanada di Selat Taiwan

Beijing | EGINDO.co – Tiongkok mengatakan pada Kamis (2 November) bahwa pasukannya “terus-menerus dalam siaga tinggi” setelah kapal perang Amerika Serikat dan Kanada melewati Selat Taiwan, perjalanan bersama kedua mereka dalam dua bulan.

USS Rafael Peralta, kapal perusak kelas Arleigh Burke, dan kapal fregat kelas Halifax milik Angkatan Laut Kanada HMCS Ottawa melakukan transit “rutin” melalui selat tersebut pada hari Rabu, kata Angkatan Laut AS.

“Pasukan di teater tetap dalam siaga tinggi, dan dengan tegas akan melindungi kedaulatan dan keamanan nasional serta perdamaian dan stabilitas regional,” Kolonel Senior Shi Yi, juru bicara Komando Teater Timur Tiongkok, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Shi mengecam transit terbaru ini sebagai “kehebohan publik” dan mengatakan angkatan laut dan udaranya “mengikuti seluruh jalur mereka.”

Baca Juga :  Pengamat Budiyanto: Kendaraan Bermotor Wajib Di Registrasi

Lintasan kapal tersebut terjadi setelah dua kapal perang milik AS dan Kanada berlayar melalui jalur air sempit yang memisahkan pulau tersebut dan daratan Tiongkok pada 9 September.

Amerika Serikat dan sekutu Baratnya telah meningkatkan “kebebasan navigasi” penyeberangan kapal angkatan laut di Selat Taiwan dan Laut Cina Selatan yang disengketakan, untuk menegaskan bahwa keduanya adalah jalur perairan internasional, sehingga membuat marah Beijing.

Armada Ketujuh mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa transit tersebut dilakukan sesuai dengan hukum internasional dan “melalui koridor di Selat yang berada di luar laut teritorial negara pantai mana pun”.

“Kerja sama seperti ini mewakili inti dari pendekatan kita terhadap kawasan yang aman dan sejahtera di mana pesawat dan kapal dari semua negara dapat terbang, berlayar, dan beroperasi di mana pun yang diizinkan oleh hukum internasional.”

Baca Juga :  Protes Myanmar Berlanjut Setelah Lebih Dari 100 Orang Tewas

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya memantau jalur tersebut pada Rabu malam, namun menambahkan bahwa “situasinya normal”.

Tiongkok, yang mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya yang akan direbut suatu hari nanti, telah meningkatkan tekanan militer dan politik terhadap pulau yang memiliki pemerintahan sendiri tersebut ketika hubungan keduanya memburuk dalam beberapa tahun terakhir.

Pada bulan September, Tiongkok mengirim 103 pesawat ke Taiwan dalam waktu 24 jam, yang digambarkan Taipei sebagai “tingkat tertinggi baru-baru ini”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :