China Tuduh Taiwan Hambat Perdagangan Tidak Adil

Taiwan dan China
Taiwan dan China

Beijing | EGINDO.co – Tiongkok pada hari Jumat (15 Desember) mengatakan bahwa setelah melakukan penyelidikan, mereka menyimpulkan bahwa Taiwan menerapkan hambatan perdagangan yang tidak adil – sebuah tuduhan yang oleh pemerintah di Taipei disebut sebagai upaya untuk campur tangan dalam pemilu penting bulan depan.

Tiongkok pada bulan Oktober mengatakan pihaknya memperpanjang penyelidikannya hingga 12 Januari, menjelang pemilihan presiden dan parlemen Taiwan, yang akan mempengaruhi hubungan pulau yang diklaim Tiongkok dengan Beijing.

Taiwan sering menuduh Beijing berusaha memberikan tekanan, baik secara militer maupun ekonomi, untuk memastikan hasil yang menguntungkan pemerintah Tiongkok.

Kementerian Perdagangan Tiongkok mengatakan bahwa mereka telah menetapkan bahwa Taiwan telah memasang hambatan perdagangan yang bertentangan dengan peraturan Organisasi Perdagangan Dunia, dan bahwa perjanjian perdagangan yang ditandatangani pada tahun 2010 dengan Taiwan memiliki “dampak negatif” pada perusahaan-perusahaan Tiongkok.

Baca Juga :  China Bangun Stasiun Pengujian PCR Permanen Setelah Lockdown

Kementerian tidak mengumumkan tindakan pencegahan apa pun. Juga tidak jelas apakah penyelidikan telah selesai.

Kantor Urusan Taiwan Tiongkok, dalam pernyataan terpisah, mengatakan bahwa bukti dari penyelidikan tersebut jelas dan kesimpulannya objektif dan adil.

“Kami mendukung otoritas terkait untuk mempelajari dan mengambil tindakan yang sesuai sesuai dengan peraturan berdasarkan temuan akhir penyelidikan mengenai hambatan perdagangan ke Taiwan,” katanya.

Taiwan bersedia melakukan pembicaraan dengan Tiongkok mengenai tuduhan hambatan perdagangan Beijing terhadap pulau tersebut, kata pemerintah pada hari Jumat.

“Jika Tiongkok tulus, sikap kami adalah kami dapat berbicara kapan saja. Kedua belah pihak adalah anggota Organisasi Perdagangan Dunia, dan masalah perdagangan apa pun akan ditangani sesuai dengan mekanisme WTO,” kata James Hsiao, juru bicara Kantor Perdagangan Taiwan. Negosiasi.

Baca Juga :  AS Izinkan Diplomat, Keluarga Kedutaan Tinggalkan Nepal

Lai Ching-te dari Partai Progresif Demokratik yang berkuasa adalah kandidat terdepan untuk menjadi presiden Taiwan berikutnya, menurut jajak pendapat. Tiongkok tidak menyukai Trump karena percaya bahwa dia adalah seorang separatis dan telah berulang kali menolak tawaran perundingan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :