China Tuduh Berita Palsu BBC Atas Pelaporan Banjir

BBC Beijing Bureau
BBC Beijing Bureau

Beijing | EGINDO.co – Beijing pada Kamis (29 Juli) melancarkan serangan pedas terhadap BBC, menuduhnya menyiarkan “berita palsu” dan mengatakan organisasi itu “secara alami tidak populer” atas liputannya tentang banjir yang menghancurkan di China tengah.

Selebaran oleh kementerian luar negeri muncul setelah BBC meminta Beijing untuk menghentikan pelecehan terhadap jurnalisnya oleh kaum nasionalis yang menuduh media asing melakukan pelaporan yang bias.

Hujan deras berhari-hari pekan lalu memicu rekor banjir di provinsi tengah Henan yang telah merenggut nyawa sedikitnya 99 orang.

BBC mengatakan wartawannya yang meliput banjir telah menjadi sasaran kritik online, sementara outlet lain telah dilecehkan di lapangan dalam “serangan yang terus membahayakan wartawan asing”.

Namun juru bicara kementerian luar negeri China Zhao Lijian pada hari Kamis menyebut penyiar itu sebagai “Perusahaan Penyiaran Berita Palsu” yang telah “menyerang dan menodai China, sangat menyimpang dari standar jurnalistik”.

Zhao mengatakan BBC pantas menjadi “tidak populer dengan publik China” dan “tidak ada yang namanya kebencian tanpa alasan”.

Perang kata-kata meletus setelah cabang pemuda Partai Komunis China yang berkuasa pada hari Selasa memposting komentar online yang menyerukan 1,6 juta pengikutnya untuk melacak pergerakan wartawan BBC.

Komentar Liga Pemuda Komunis Henan memicu ancaman pembunuhan terhadap koresponden BBC dari pengguna internet nasionalis.

Hujan setahun mengguyur kota Zhengzhou hanya dalam tiga hari pekan lalu, menyebabkan 14 orang tewas dan lebih dari 500 penumpang terjebak ketika sistem kereta bawah tanah kota itu kebanjiran pada jam-jam sibuk.

Pejabat kota dan provinsi telah menghadapi seruan untuk pertanggungjawaban, dengan istri salah satu korban kereta bawah tanah mengatakan kepada media lokal bahwa dia akan menuntut operator metro karena kelalaian.

Baca Juga :  Filipina Dukung Sub Pakta Nuklir Australia Melawan China

Namun terlepas dari seruan untuk transparansi, jurnalis asing telah disambut dengan permusuhan yang meningkat karena kepekaan terhadap penggambaran negatif China meningkat.

Klub Koresponden Asing China mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa wartawan di Zhengzhou telah dikelilingi oleh penduduk setempat yang marah dan ditangkap, sementara asisten berita China telah menerima “pesan ancaman”.

“Retorika dari organisasi yang berafiliasi dengan Partai Komunis China yang berkuasa secara langsung membahayakan keselamatan fisik jurnalis asing di China dan menghalangi pelaporan bebas,” demikian peringatannya.

Wartawan dari AFP dipaksa oleh penduduk Zhengzhou yang bermusuhan untuk menghapus rekaman dan dikelilingi oleh puluhan pria saat melaporkan terowongan lalu lintas yang terendam.

Zhao pada hari Kamis mengatakan koresponden asing “menikmati lingkungan pelaporan yang terbuka dan bebas di China”.

Tetapi kelompok kebebasan pers mengatakan ruang bagi wartawan luar negeri untuk beroperasi semakin ketat, dengan wartawan mengikuti di jalan-jalan, menderita pelecehan online dan visa ditolak.

Pejabat dan media pemerintah telah lama menuduh organisasi berita Barat bias anti-China.

Koresponden senior BBC John Sudworth bahkan meninggalkan negara itu awal tahun ini menyusul kampanye yang ditargetkan terhadap BBC atas liputan pelanggaran hak di wilayah Xinjiang.

Sumber : CNA/SL