China Tingkatkan Penjualan Rumah Dengan Cara Kuat Dan Tertib

Penjualan Rumah di China
Penjualan Rumah di China

Beijing | EGINDO.co – Tiongkok akan meningkatkan penjualan rumah dengan cara yang “kuat” dan “tertib”, Menteri Perumahan dan Pembangunan Perkotaan-Pedesaan Ni Hong mengatakan pada hari Sabtu (9 Maret), karena masih lemahnya permintaan di pasar properti residensial yang terkepung di negara tersebut.

Sektor properti telah terhuyung-huyung dari satu krisis ke krisis lainnya sejak tahun 2021 setelah tindakan keras peraturan terhadap leverage yang tinggi di kalangan pengembang memicu krisis likuiditas di antara perusahaan-perusahaan real estate dan menghancurkan sentimen pembelian rumah.

Pengembang Tiongkok termasuk raksasa real estate China Evergrande Group dan Country Garden telah gagal membayar utangnya, banyak proyek perumahan di seluruh Tiongkok belum selesai, dan para pembeli yang marah dan telah membayar rumah mereka menuntut tindakan resmi.

Baca Juga :  Pengebor Sumur China Kerja 15 Jam Sehari,Jiangxi Kekeringan

Beberapa pengembang harus dibiarkan bangkrut atau direstrukturisasi sesuai dengan aturan hukum dan berbasis pasar, kata Ni pada konferensi pers di sela-sela pertemuan tahunan parlemen di Beijing.

Perdana Menteri Li Qiang mengatakan pekan ini bahwa Tiongkok akan mempercepat pengembangan “model baru” untuk sektor yang bermasalah, dengan fokus pada pembangunan perumahan yang lebih terjangkau dan memenuhi permintaan akan rumah.

Namun Tiongkok akan bersikeras bahwa “perumahan adalah untuk ditinggali, bukan untuk spekulasi” ketika merumuskan model pembangunan baru untuk sektor ini, kata Ni, mengulangi pernyataan resmi yang menentang spekulasi properti.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :