China Tingkatkan Mekanisme Daftar Putih Sektor Properti

China Tingkatkan Mekanisme Properti
China Tingkatkan Mekanisme Properti

Hong Kong | EGINDO.co – Lima bank milik negara Tiongkok telah dicocokkan dengan lebih dari 8.200 proyek perumahan untuk pinjaman pembangunan di bawah mekanisme “daftar putih” yang bertujuan untuk menyuntikkan likuiditas ke sektor yang terkena krisis, media yang didukung pemerintah The Paper melaporkan.

Tingginya jumlah proyek yang telah disetujui untuk mendapatkan dukungan menyoroti upaya pemerintah untuk memberikan pendanaan bagi industri yang terlilit hutang, meskipun tidak jelas berapa banyak proyek yang akan mendapatkan pinjaman.

“Kemajuan proyek-proyek yang masuk dalam daftar putih lebih cepat dari yang diharapkan dan sepertinya regulator telah memberikan tekanan yang lebih tinggi pada bank untuk memberikan pinjaman kepada pengembang saat ini,” kata Raymond Cheng, kepala penelitian Tiongkok di CGS International.

Baca Juga :  Pembicaraan Dengan China Sangat Penting Untuk Hindari Krisis

Berdasarkan mekanisme “daftar putih proyek” yang diluncurkan pada 26 Januari, pemerintah kota merekomendasikan proyek perumahan yang sesuai untuk mendapatkan dukungan keuangan kepada bank, dan berkoordinasi dengan lembaga keuangan untuk memenuhi kebutuhan proyek.

Mekanisme ini merupakan bagian penting dari upaya Beijing untuk menstabilkan krisis utang sektor ini dan meningkatkan kepercayaan terhadap industri yang menyumbang seperempat PDB Tiongkok.

Bank negara keenam, Postal Savings Bank of China, telah menyetujui beberapa pinjaman setelah menerima proyek-proyek yang “masuk daftar putih” dengan kebutuhan pembiayaan sebesar 5,7 miliar yuan ($792,5 juta), meskipun bank tersebut belum memberikan rincian mengenai jumlah proyek yang terlibat, The Paper melaporkan .

Di antara lima bank milik negara lainnya, Industrial and Commercial Bank of China, Agricultural Bank of China (ABC) dan China Construction Bank masing-masing telah menerima lebih dari 2.000 permohonan. Bank of Communications telah menerima 1.442 proyek pada 13 Februari, sementara Bank of China telah menyetujui 75 proyek yang bernilai hampir 40 miliar yuan pada hari Senin, setelah meninjau lebih dari 110 permohonan. ABC telah menyetujui pinjaman sebesar hampir 5 miliar yuan untuk lebih dari 10 proyek, yang sebagian besar tidak melibatkan pengembang milik negara, menurut The Paper.

Baca Juga :  Miliarder Jepang Buat Pengumuman Besar Terkait Luar Angkasa

Cheng dari CGS International memperkirakan 8.000 proyek tersebut memiliki total kebutuhan pembiayaan sebesar 3,2 triliun yuan, sepertiganya akan berupa pinjaman baru.

Menyusul laporan media, Indeks Properti Daratan Hang Seng naik lebih dari 4 persen pada hari Jumat, dengan Shimao Group <0813.HK yang gagal bayar, KWG Group dan Kaisa Group melonjak lebih dari 10 persen.

Sejumlah pengembang yang mengalami kesulitan, termasuk Sunac China, Greenland dan CIFI, mengatakan pekan lalu bahwa pemerintah daerah telah memeriksa dan menyetujui beberapa proyek mereka untuk masuk daftar putih.

Tiongkok bertujuan untuk meningkatkan pembiayaan proyek-proyek perumahan, namun keengganan bank untuk memberikan pinjaman kepada sektor ini bisa menjadi hambatan besar bagi pengembang yang paling membutuhkan dana.

Baca Juga :  Harga Minyak Turun, Kekhawatiran Resesi Kembali Jadi Fokus

Para pengembang dan analis mengatakan pinjaman semacam itu hanya dapat digunakan untuk memastikan penyelesaian proyek-proyek tertentu, dan tidak dapat digunakan untuk membayar utang atau membantu mendapatkan kembali kekuatan finansial.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :