China Tarik Kembali 6 Diplomat Dalam Kekerasan Di Manchester

Sekelompok pria dari konsulat China menyeret pengunjuk rasa
Sekelompok pria dari konsulat China menyeret pengunjuk rasa

London | EGINDO.co – China telah mengeluarkan enam diplomat dari Inggris, termasuk konsul jenderalnya di Manchester, setelah mereka dituduh menyerang seorang pengunjuk rasa Hong Kong di kota Inggris utara, kata Inggris pada Rabu (14 Desember).

Menteri Luar Negeri Inggris James Cleverly mengatakan enam utusan telah meninggalkan negara itu pada batas waktu Rabu yang diberlakukan oleh London bagi mereka untuk melepaskan kekebalan diplomatik mereka dan diinterogasi oleh polisi atas insiden Oktober.

Polisi Greater Manchester melancarkan penyelidikan kriminal setelah warga Hong Kong Bob Chan menuduh para diplomat China melakukan perlakuan “biadab” – menyeretnya ke dalam kompleks mereka untuk menyerangnya – pada protes anti-Beijing.

“Sebagai bagian dari penyelidikan itu, kami meminta enam pejabat China melepaskan kekebalan diplomatik agar mereka dapat diinterogasi,” kata Cleverly, Rabu.

Baca Juga :  Saudi, China Sepakat Perkuat Kerja Sama Sektor Energi

Dia menambahkan bahwa kedutaan China di London telah diberitahu tentang tenggat waktu bagi “mereka untuk mengambil tindakan”.

“Menanggapi permintaan kami, pemerintah China sekarang telah mengeluarkan pejabat-pejabat itu dari Inggris, termasuk konsul jenderal sendiri,” catat Cleverly.

Diplomat top Inggris mengatakan tanggapan London menunjukkan “kepatuhannya pada aturan hukum” serta “keseriusan kami menangani insiden ini”.

Sebagai tanggapan, kedutaan besar China untuk Inggris mengeluarkan teguran kepada Cleverly pada hari Rabu, mengatakan dia membuat “komentar tidak bertanggung jawab dengan memutarbalikkan fakta”.

“Pemerintah Inggris gagal secara efektif mencegah intrusi dan penyerangan yang dilakukan oleh para perusuh itu dan untuk melindungi tempat dan anggota Konsulat Jenderal China,” kata kedutaan China dalam pernyataan yang diposting di situsnya.

Baca Juga :  Venezuela Tolak Laporan PBB Merinci Siksaan, Pelanggaran Hak

“Pihak Inggris tidak menunjukkan rasa hormat terhadap keadilan dan supremasi hukum, dan menjadi sangat tidak bertanggung jawab dan memalukan,” katanya, seraya menambahkan bahwa mereka telah “meluncurkan pernyataan serius” dengan Inggris atas masalah tersebut.

“Melarikan Diri Seperti Pengecut”
Pada bulan Oktober, departemen Kantor Luar Negeri Inggris memanggil Yang Xiaoguang, Kuasa Usaha China di London, setelah muncul rekaman yang mendukung klaim pengunjuk rasa pro-demokrasi.

Anggota parlemen Konservatif senior yang berkuasa menuduh konsul jenderal Zheng Xiyuan, salah satu diplomat Inggris paling senior di China, berada di Manchester dan merobek poster selama protes damai.

Pencopotan enam utusan China kemungkinan akan menyenangkan hati para garis keras di China di partai Konservatif, yang menuntut pengusiran mereka dan menuduh pemerintah Inggris menenangkan Beijing.

Baca Juga :  Trie Dan Edwin Perkuat Jajaran Manajemen TiKi

Anggota parlemen Alicia Kearns, ketua Komite Urusan Luar Negeri pengawas parlemen, menyambut baik perkembangan itu, dengan mengatakan keenam orang itu “melarikan diri dari Inggris seperti pengecut, memperjelas kesalahan mereka”.

“Departemen Luar Negeri sekarang harus mendeklarasikan mereka yang telah melarikan diri sebagai persona non grata, dan menjelaskan bahwa mereka tidak akan pernah diterima lagi di Inggris,” tambahnya dalam sebuah pernyataan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :