China Siap Mengejar Tujuan Lebih Ambisius Bersama Singapura

WPM Lawrence Wong bertemua PM Li Qiang
WPM Lawrence Wong bertemua PM Li Qiang

Beijing | EGINDO.co – Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang mengatakan pada Rabu (6 Desember) bahwa Tiongkok “siap” bekerja sama dengan Singapura “untuk mencapai tujuan yang lebih ambisius” setelah hubungan bilateral antara kedua negara ditingkatkan pada awal tahun ini.

“Kami telah mempertahankan pertukaran yang erat dengan teman-teman Singapura kami dalam banyak kesempatan, dan kerja sama serta pertukaran kami di berbagai tingkat menjadi lebih dekat dan efisien,” tambahnya.

“Semua ini menunjukkan vitalitas yang kuat dan potensi besar dari hubungan ini.”

Perdana Menteri Li menyampaikan hal ini pada awal pertemuan bilateral dengan Wakil Perdana Menteri Singapura Lawrence Wong, yang diadakan di Aula Besar Rakyat di Beijing.

Wong, yang juga Menteri Keuangan Singapura, sedang melakukan perjalanan empat hari ke Beijing dan Tianjin yang dimulai pada hari Selasa. Ini adalah kunjungan kedua Wong ke Tiongkok tahun ini, setelah bertemu dengan Perdana Menteri Li pada kunjungan terakhirnya ke Beijing pada bulan Mei.

Wong juga menemui Wakil Perdana Menteri He Lifeng, yang mengawasi masalah ekonomi dan keuangan Tiongkok, pada Rabu pagi.

Setelah pertemuan tersebut, Wong mengatakan dalam sebuah postingan di X – yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter – bahwa ia dan Perdana Menteri Li menegaskan kembali hubungan kuat mereka dan “melihat kemajuan baik dalam kolaborasi kami sejak peningkatan hubungan bilateral kami”.

Hubungan Dalam “Perkembangan Tinggi”

Kantor Perdana Menteri Singapura (PMO) mengatakan dalam siaran persnya bahwa Wong dan Perdana Menteri Li sepakat agar kedua negara “meneruskan upaya untuk memajukan kerja sama yang saling menguntungkan serta membina ikatan antar masyarakat yang lebih erat dan lebih banyak hubungan bisnis”.

Baca Juga :  Operasional Micron Di China Berjalan Normal

Mereka juga membahas peluang kerja sama bilateral di bidang ekonomi digital, energi terbarukan dan ramah lingkungan, serta bidang-bidang baru lainnya, dan bertukar pandangan mengenai perkembangan regional dan global.

“Kedua belah pihak menegaskan kembali pentingnya mempertahankan arsitektur regional yang terbuka, inklusif, dan berbasis aturan,” tambah PMO.

Dalam sambutannya, Perdana Menteri Li menyambut baik delegasi Singapura yang mengikuti acara terkait Dewan Bersama untuk Kerja Sama Bilateral (JCBC) – forum tahunan tingkat tertinggi antara kedua negara.

Wong akan memimpin pertemuan JCBC ke-19 untuk pertama kalinya pada hari Kamis di Tianjin, bersama dengan Wakil Perdana Menteri Tiongkok Ding Xuexiang.

JCBC meninjau kolaborasi substantif antara Singapura dan Tiongkok dan memetakan arah kerja sama.

Mr Wong juga akan mengunjungi Sino-Singapura Tianjin Eco-City, yang merayakan hari jadinya yang ke-15 tahun ini.

Perdana Menteri Li mencatat pada hari Rabu bahwa hubungan bilateral mencapai tingkat baru pada bulan Maret ketika Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong dan Presiden Xi Jinping bertemu di Beijing. Hubungan antara kedua negara kini berada pada “Kemitraan Berorientasi Masa Depan Berkualitas Tinggi”.

“Hal ini benar-benar membawa hubungan bilateral kita ke perkembangan yang lebih tinggi di era baru,” kata Perdana Menteri Li dalam bahasa Mandarin.

Baca Juga :  Musk, Twitter Batasi Jumlah Tweet Yang Dapat Dibaca Pengguna

“Tiongkok siap bekerja sama dengan Singapura untuk mencapai tujuan yang lebih ambisius dalam kerja sama kita di era baru.”

Dia mengatakan kepada Wong bahwa Tiongkok “sangat mementingkan” kunjungannya, dan bahwa dia dan Wakil Perdana Menteri akan “sangat senang jika ada lebih banyak pertukaran” mengenai isu-isu yang menjadi kepentingan bersama.

Wong mengatakan terdapat “momentum pertukaran tingkat tinggi yang sangat baik” antara Singapura dan Tiongkok, termasuk kunjungan resmi Wakil Presiden Tiongkok Han Zheng ke Singapura bulan lalu.

Mr Wong menambahkan bahwa dia berharap untuk memimpin pertemuan JCBC serta menandatangani lebih dari 20 nota kesepahaman dan perjanjian pada hari Kamis.

Wong dan Wakil Perdana Menteri Ding juga akan menjadi ketua bersama Dewan Pengarah Gabungan Kawasan Industri Suzhou Tiongkok-Singapura (JSC), JSC Eco-City Sino-Singapura Tianjin ke-15, serta Inisiatif Demonstrasi Tiongkok-Singapura (Chongqing) ke-7 tentang Kerja Sama Strategis JSC.

JSC ini meninjau kemajuan dan mendiskusikan kerja sama lebih lanjut pada tiga proyek utama antar pemerintah.

PMO mengatakan bahwa Wong dan Wakil Perdana Menteri He “menyambut baik pertumbuhan positif dalam hubungan ekonomi dan perdagangan antara Singapura dan Tiongkok”, serta membahas perkembangan ekonomi regional dan global serta cara-cara agar kedua perekonomian tetap siap menghadapi masa depan.

Ia menambahkan: “Mereka membahas cara-cara untuk lebih memperluas dan memperdalam ruang lingkup kerja sama bilateral, termasuk di sektor keuangan, seperti melalui inisiatif untuk memperkuat konektivitas dan hubungan pasar.

Baca Juga :  Rekor Baru Covid-19, Pembatasan Diperketat Di Seluruh China

“Hal ini akan menguntungkan perusahaan-perusahaan di kedua negara, memperkuat perekonomian kita masing-masing, dan memperdalam perdagangan dan arus keuangan antara Tiongkok dan Singapura dan kawasan yang lebih luas.”

Wakil Perdana Menteri He Lifeng menceritakan bagaimana dia bertanggung jawab atas pengembangan proyek Kota Ramah Lingkungan Tianjin. Ia menjadi wakil sekretaris partai Tianjin pada tahun 2009, sebelum diangkat menjadi ketua Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tianjin pada tahun 2013.

Ia juga berbicara tentang menyaksikan penandatanganan nota kesepahaman Kerja Sama Sabuk dan Jalan antara Singapura dan Tiongkok pada tahun 2017, bersama dengan Wong yang saat itu menjabat sebagai Menteri Pembangunan Nasional Singapura.

“Saya sangat senang melihat Anda naik ke posisi yang lebih penting,” kata wakil perdana menteri.

“Sudah ada beberapa kesepahaman penting yang dicapai antara para pemimpin kedua negara, dan saya pikir untuk langkah selanjutnya, apa yang perlu kita lakukan adalah dengan sungguh-sungguh menindaklanjuti kesepahaman bersama ini, menerjemahkannya ke dalam proyek-proyek nyata dan mengambil langkah lebih jauh. langkah-langkahnya, sehingga dapat dilaksanakan dengan efek yang baik.”

Mr Wong mengatakan dia menantikan untuk berbicara dengan Wakil Perdana Menteri He mengenai kemajuan kerja sama ekonomi dan keuangan kedua negara.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :