China Raih Kekuatan Global Dalam Kebijakan Luar Negeri

Presiden Xi Jinping
Presiden Xi Jinping

Beijing | EGINDO.co – Beijing telah berjanji untuk memanfaatkan “peluang strategis” dan lebih meningkatkan “pengaruh, daya tarik, dan kekuatan internasionalnya” untuk membentuk dunia yang berubah dengan cepat dengan memperkuat kendali Partai Komunis atas urusan luar negeri dan berdiri teguh melawan “penindasan” dan “hegemonisme” dari Barat.

Pada pertemuan tertutup yang jarang dilakukan mengenai arah kebijakan luar negeri Tiongkok di masa depan yang berakhir pada Kamis (28 Desember), Presiden Xi Jinping juga mendesak para diplomat dan kader Tiongkok untuk “membuka landasan baru”, “mengumpulkan mayoritas” dunia dan berpegang teguh pada “semangat juang”.

Konferensi Pusat Pekerjaan Luar Negeri yang berlangsung selama dua hari, yang terakhir diadakan pada tahun 2018, dihadiri oleh para pemimpin partai terkemuka seperti anggota Politbiro, pejabat senior pemerintah dan diplomat, termasuk puluhan duta besar Tiongkok, menurut laporan media pemerintah.

Para pakar percaya bahwa waktu pertemuan ini sangat penting di tengah meningkatnya tanda-tanda hambatan sosio-ekonomi di dalam negeri dan meningkatnya pengawasan dan perlawanan internasional, meskipun Beijing baru-baru ini berupaya untuk meredakan persaingan sengitnya dengan negara-negara Barat yang dipimpin AS.

Dalam pidatonya, Xi memuji Tiongkok sebagai kekuatan global yang “bertanggung jawab” yang bangkit di bawah diplomasi kepala negara sejak ia mengambil alih kekuasaan pada tahun 2012 dan mengatakan Tiongkok telah mengatasi “berbagai kesulitan dan tantangan” dalam upaya eksternalnya dalam dekade terakhir.

Namun ia juga memperingatkan akan adanya “angin kencang dan gelombang besar” di masa depan karena dunia telah “memasuki periode baru turbulensi dan transformasi” – yang merujuk pada perseteruan Beijing dengan AS dan sekutunya terkait perbedaan ideologi dan geopolitik.

“Tiongkok telah menjadi negara besar yang bertanggung jawab dengan pengaruh internasional yang semakin besar, kapasitas yang lebih kuat untuk mengarahkan upaya-upaya baru dan daya tarik moral yang lebih besar,” ungkapnya, menurut pembacaan Xinhua.

“Kami telah menunjukkan karakteristik, gaya, dan etos Tiongkok yang berbeda dalam diplomasi kami, dan membangun citra negara besar yang percaya diri, mandiri, terbuka, dan inklusif dengan visi global.”

Tiongkok telah mengambil “pendekatan holistik terhadap hubungan kami dengan semua pihak”, “memperluas tata letak strategis yang komprehensif dan membentuk jaringan kemitraan global yang luas dan berkualitas tinggi,” katanya.

Baca Juga :  Sulistiyanto, Dubes RI Untuk Korea Dilantik Jadi Wantimpres

Xi juga memuji Inisiatif Sabuk dan Jalan, kebijakan luar negeri dan proyek investasi keluar yang menjadi ciri khasnya, sebagai “platform kerja sama internasional yang paling luas dan terbesar di dunia”, dan mengatakan bahwa Beijing telah “menunjukkan jalan dalam mereformasi sistem dan tatanan internasional.” .

Pertemuan tersebut terjadi setelah pernyataan Xi pada hari Selasa yang memuji warisan Mao Zedong dan bersumpah “untuk membangun Tiongkok menjadi negara yang lebih kuat dan meremajakan bangsa Tiongkok di semua lini dengan mengupayakan modernisasi Tiongkok”.

Xi, yang telah menjadi pemimpin paling berkuasa di Tiongkok sejak Mao setelah meraih masa jabatan kepemimpinan ketiga tahun lalu, juga berjanji pada hari Selasa bahwa “tanah air harus dan pasti akan bersatu kembali”, hanya beberapa hari menjelang pemilihan presiden di Taiwan yang mempunyai pemerintahan sendiri. .

Zhiqun Zhu, seorang profesor hubungan internasional dari Universitas Bucknell di Pennsylvania mengatakan: “Ini adalah bagian dari upaya PKC untuk lebih memusatkan pengambilan keputusan, untuk menyoroti kontribusi Xi terhadap diplomasi Tiongkok di era baru, dan untuk meningkatkan status politik Xi ke tingkat yang lebih tinggi. dari Mao.”

Dia mengatakan jelas bahwa Xilah yang mengambil keputusan dalam semua hal penting, sehingga menimbulkan kekhawatiran mengenai apakah partai tersebut telah benar-benar meninggalkan kepemimpinan kolektif.

“Tidak jelas apa yang dapat dilakukan diplomat Tiongkok untuk mengatasi tantangan eksternal yang serius. Kontrol penuh partai atas urusan luar negeri membuat diplomat profesional hanya punya sedikit ruang untuk bermanuver,” kata Zhu.

Laporan tersebut tidak menyebutkan mantan menteri luar negeri Qin Gang dan mantan menteri pertahanan Li Shangfu, yang pemecatannya tahun ini menjadi berita utama internasional, sementara orang-orang tersebut belum dapat dipertanggungjawabkan.

Dalam menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di dalam dan luar negeri, Xi yakin Tiongkok masih menghadapi “peluang strategis baru” dan mengatakan diplomasi Tiongkok “akan memasuki tahap baru di mana lebih banyak hal dapat dicapai”.

“Kita harus dengan tegas menjunjung otoritas tertinggi pimpinan pusat CPC atas urusan luar negeri,” katanya, seraya mendesak pemerintah di semua tingkatan untuk “mengingat gambaran besarnya” dan menerapkan keputusan Beijing “baik secara tertulis maupun dalam semangat”.

Baca Juga :  Pengembang China Yuzhou Rencana Restrukturisasi Utang

“Kita harus fokus pada tugas utama CPC dan negaranya, mengupayakan kemajuan sambil menjaga stabilitas, membuat terobosan baru sambil menjunjung prinsip-prinsip dasar dan dengan tegas menjaga kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan Tiongkok,” katanya.

“Kami akan mengeksplorasi batasan-batasan baru dalam teori dan praktik diplomasi Tiongkok, mendorong dinamika baru dalam hubungan antara Tiongkok dan dunia, serta meningkatkan pengaruh, daya tarik, dan kekuatan internasional Tiongkok untuk membentuk peristiwa-peristiwa ke tingkat yang baru. Kami akan menciptakan lingkungan internasional yang lebih menguntungkan dan memberikan dukungan strategis yang lebih kuat untuk membangun Tiongkok menjadi negara sosialis modern yang hebat dalam segala hal dan memajukan peremajaan besar bangsa Tiongkok di semua lini melalui jalur Tiongkok menuju modernisasi,” kata Xi. pepatah.

Dia mengatakan Beijing akan terus “menjunjung tinggi moral internasional dan menyatukan serta menggalang mayoritas di dunia”, “melanjutkan semangat juang”, menolak “semua tindakan politik kekuasaan dan intimidasi” dan “memanfaatkan kekuatan institusional kita” di tengah ketidakpastian eksternal.

“Dunia multipolar yang setara dan teratur adalah dunia di mana semua negara, berapa pun ukurannya, diperlakukan setara, hegemonisme dan politik kekuasaan ditolak, dan demokrasi benar-benar dipromosikan dalam hubungan internasional,” ujarnya.

“Penting untuk secara tegas menentang upaya untuk menghentikan globalisasi dan menyalahgunakan konsep keamanan, menentang segala bentuk unilateralisme dan proteksionisme, dengan tegas mendorong liberalisasi dan fasilitasi perdagangan dan investasi, mengatasi permasalahan struktural yang menghambat perkembangan sehat perekonomian dunia, dan menjadikan globalisasi ekonomi lebih terbuka, inklusif, seimbang dan bermanfaat bagi semua,” kata Presiden Tiongkok.

“Perubahan dunia, zaman kita, dan perubahan penting dalam sejarah sedang terjadi dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Xi. “Namun arah pembangunan dan kemajuan manusia secara keseluruhan tidak akan berubah, keseluruhan dinamika sejarah dunia yang bergerak maju di tengah liku-liku tidak akan berubah, dan tren keseluruhan menuju masa depan bersama bagi komunitas internasional tidak akan berubah. Kita harus memiliki keyakinan penuh terhadap tren dampak historis ini.”

Menurut Su Hao, pakar diplomasi di China Foreign Affairs University yang berafiliasi dengan Kementerian Luar Negeri, kebangkitan Tiongkok dan negara-negara berkembang lainnya telah mengubah lanskap kekuatan global.

Baca Juga :  Sinopec China : Tidak Ada Risiko Penurunan Nilai Aset Rusia

“Sejak zaman modern, dunia didominasi oleh Barat. Namun kini nampaknya dengan bangkitnya kelompok negara-negara berkembang, terlihat jelas bahwa peran dan status Barat semakin menurun, maka tren multi-polaritas di dunia yang dianut oleh Tiongkok mendorong dunia untuk membentuk struktur kekuatan yang seimbang. , ”katanya dalam wawancara dengan Shenzhen TV.

Su mengatakan ketika dunia menjadi semakin bergejolak di tengah perang Rusia-Ukraina dan konflik Israel-Palestina, Tiongkok menghadapi peluang strategis untuk bertindak sebagai perantara perdamaian dan pemimpin negara-negara Selatan dalam menjaga perdamaian dan stabilitas dunia.

Konferensi Pusat Pekerjaan Luar Negeri telah diadakan tiga kali – pada tahun 2006, 2014 dan 2018 – menurut Beijing Youth Daily milik pemerintah.

Yun Sun, salah satu direktur Program Asia Timur dan direktur Program Tiongkok di Stimson Centre yang berbasis di Washington, mengatakan pertemuan serupa mengenai kerja diplomatik telah diadakan hampir setiap lima tahun, termasuk pertemuan mengenai diplomasi pinggiran pada tahun 2013.

“Tahun 2018 adalah Konferensi Kerja Diplomatik Pusat. Polanya sepertinya konferensi kerja diplomatik diadakan setahun setelah kongres masing-masing partai,” ujarnya.

“Konferensi ini merangkum pencapaian diplomasi Xi dalam satu dekade terakhir dan menunjukkan prioritas baru diplomasi Tiongkok di masa depan. Kuncinya tampaknya terletak pada pembentukan hubungan Tiongkok dengan dunia luar secara aktif. Keyakinan terhadap jalur Tiongkok dan masa depannya terlihat jelas.”

Shi Yinhong, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Renmin di Beijing, mengatakan hasil pertemuan tersebut sebagian besar menegaskan kembali apa yang dikatakan partai tersebut dalam laporan politiknya pada kongres nasional ke-20 tahun lalu.

“Ketimbang meluncurkan kebijakan baru, pernyataan tersebut terkesan bersifat umum, dan kita perlu melihat lebih jauh pada perilaku diplomasi spesifik Tiongkok,” ujarnya.

Tidak jelas apakah pertemuan tersebut menyiratkan perubahan arah kebijakan luar negeri Tiongkok menjelang masa yang berpotensi lebih penuh gejolak menjelang pemilihan presiden di AS dan Taiwan.

“(Untuk melihat kemungkinan perubahan dalam kebijakan luar negeri Tiongkok), kita mungkin perlu melihat tindakan diplomatik utama Tiongkok – bukan hanya satu tindakan, namun tindakan dalam jangka waktu tertentu. Meskipun kata-katanya mungkin serupa, kebijakan luar negeri mungkin mengandung beberapa fitur baru seiring berjalannya waktu,” katanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :