China Promosi Pejabat Keamanan Ke Peran Senior Di Hong Kong

John Lee Ka-Chiu
John Lee Ka-Chiu

Hong Kong | EGINDO.co – China pada hari Jumat (25 Juni) menyetujui promosi sekretaris keamanan Hong Kong John Lee menjadi kepala sekretaris, sementara kepala polisi Chris Tang akan mengambil posisi Lee dalam apa yang menurut para kritikus akan semakin memperketat tekanan keamanan Beijing di pusat keuangan global.

Pengangkatan Lee, 63, mantan wakil komisaris polisi, menjadi kepala sekretaris adalah pertama kalinya seorang spesialis keamanan mengambil posisi nomor dua di wilayah itu sejak penyerahan Hong Kong dari Inggris ke pemerintahan China pada 1997.

Mantan kepala sekretaris lainnya memiliki keahlian pembuatan kebijakan ekonomi dan sosial yang luas. “Mereka memiliki kinerja yang luar biasa dalam pemerintahan selama bertahun-tahun dan memiliki keterampilan kepemimpinan yang terbukti,” kata Kepala Eksekutif Carrie Lam, pemimpin Hong Kong, dalam sebuah pernyataan. “Saya yakin bahwa mereka kompeten untuk jabatan baru mereka dan akan menghadapi tantangan dalam melayani masyarakat.”

Pemberlakuan undang-undang keamanan nasional oleh Beijing di Hong Kong pada Juni 2020 telah menempatkan kota paling bebas di China pada lintasan otoriter, dengan penangkapan massal para juru kampanye demokratis, pembatasan majelis umum, dan kebebasan berbicara.

Perombakan lebih lanjut dapat memberdayakan pejabat keamanan, kata para kritikus, yang telah dengan setia menerapkan rejimen keamanan baru Beijing untuk memperkuat kontrol dan menekan kebebasan di bekas jajahan Inggris itu setelah protes massa pro-demokrasi pada 2019.

“Promosi John Lee dan Chris Tang melengkapi transformasi cepat dan total Hong Kong menjadi negara polisi,” kata Samuel Chu dari Dewan Demokrasi Hong Kong.

Lam dan Lee diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Beijing untuk perayaan seratus tahun Partai Komunis China minggu depan, media lokal melaporkan.

Lee dan Tang, 55, termasuk di antara 11 pejabat Hong Kong dan China yang dikenai sanksi oleh pemerintah AS Agustus lalu karena merusak otonomi dan proses demokrasi Hong Kong setelah berlakunya undang-undang keamanan nasional.

Lam mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa perubahan itu akan meletakkan “dasar yang baik” untuk transisi pemerintah tahun depan ketika masa jabatannya saat ini berakhir.

Lee memegang gelar dari Universitas Charles Sturt di Australia, dan bergabung dengan Kepolisian Hong Kong pada tahun 1977, naik menjadi wakil komisaris, menurut sebuah pernyataan pemerintah.

Dia memainkan peran kunci dalam mencoba menerapkan undang-undang ekstradisi yang diusulkan pada 2019 yang memecah belah masyarakat Hong Kong dan memicu protes massal.

Undang-undang itu akhirnya dibatalkan di tengah seruan publik yang meluas agar Lee mundur.

Dikenal karena sikapnya yang hawkish, Lee telah mempelopori pasukan disiplin kota, termasuk polisi, dalam tindakan keras keamanan nasional.

Tindakan keras itu telah menyebabkan penangkapan massal terhadap aktivis dan politisi demokrasi, dan pembekuan aset surat kabar Apple Daily yang pro-demokrasi dengan alasan keamanan nasional yang menyebabkan penutupan mendadak minggu ini.

Pejabat China dan Hong Kong mengatakan undang-undang keamanan nasional telah memulihkan stabilitas dan ketertiban di Hong Kong, mempertahankan bahwa hak dan kebebasan tidak mutlak.

Salah satu sumber yang pernah bekerja dengan Lee mengatakan dia tegas, sungguh-sungguh dan efisien tetapi, sebagai seorang perwira polisi karir, “tidak memiliki perasaan alami untuk politik Hong Kong yang sangat terpolarisasi”.

Sumber : CNA/SL