China Pertimbangkan Mencampur Berbagai Vaksin Covid-19

China Pertimbangkan Mencampur Vaksin Covid-19
China Pertimbangkan Mencampur Vaksin Covid-19

Beijing | EGINDO.co – China sedang mempertimbangkan untuk mencampurkan berbagai vaksin COVID-19 untuk meningkatkan efektivitas yang relatif rendah dari opsi yang ada, kata seorang pakar kesehatan terkemuka dalam sebuah konferensi.

Pihak berwenang harus “mempertimbangkan cara untuk memecahkan masalah bahwa tingkat efektivitas vaksin yang ada tidak tinggi”, outlet media China The Paper melaporkan, mengutip Gao Fu, kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Komentarnya menandai pertama kalinya seorang ahli top China secara terbuka menyinggung kemanjuran yang relatif rendah dari vaksin negara itu, ketika China terus maju dalam kampanye vaksinasi massal dan mengekspor suntikannya ke seluruh dunia.

China telah memberikan sekitar 161 juta dosis sejak vaksinasi dimulai tahun lalu – kebanyakan orang akan memerlukan dua suntikan – dan bertujuan untuk menginokulasi 40 persen dari 1,4 miliar penduduknya pada bulan Juni.

Tetapi banyak yang lambat mendaftar untuk jab, dengan sebagian besar kehidupan kembali normal di dalam perbatasan China dan wabah domestik terkendali.

Gao sebelumnya menekankan cara terbaik untuk mencegah penyebaran COVID-19 adalah vaksinasi, dan mengatakan dalam wawancara media pemerintah baru-baru ini bahwa China bertujuan untuk memvaksinasi 70 persen hingga 80 persen populasinya antara akhir tahun ini dan pertengahan tahun. 2022.

Pada konferensi di Chengdu pada Sabtu (10 April), Gao menambahkan bahwa opsi untuk mengatasi masalah kemanjuran adalah dengan mengganti penggunaan dosis vaksin yang memanfaatkan teknologi berbeda.

Ini adalah pilihan yang juga dipelajari oleh para ahli kesehatan di luar China.

Gao mengatakan para ahli tidak boleh mengabaikan vaksin mRNA hanya karena sudah ada beberapa suntikan virus korona di negara tersebut, mendesak untuk pengembangan lebih lanjut, The Paper melaporkan.

Saat ini, tidak ada suntikan China yang disetujui secara bersyarat untuk pasar adalah vaksin mRNA, tetapi produk yang menggunakan teknologi tersebut termasuk vaksin raksasa farmasi AS Pfizer dan perusahaan rintisan Jerman BioNTech, serta oleh Moderna.

Cina memiliki empat vaksin yang disetujui secara bersyarat, yang tingkat kemanjurannya yang dipublikasikan tetap berada di belakang suntikan saingannya oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna, yang masing-masing memiliki tingkat 95 persen dan 94 persen.

Sinovac China sebelumnya mengatakan uji coba di Brasil menunjukkan sekitar 50 persen kemanjuran dalam mencegah infeksi dan 80 persen kemanjuran dalam mencegah kasus yang memerlukan intervensi medis.

Vaksin Sinopharm memiliki tingkat kemanjuran masing-masing 79,34 persen dan 72,51 persen, sedangkan kemanjuran keseluruhan untuk CanSino berada pada 65,28 persen setelah 28 hari.

Sumber : CNA/SL