China Perluas Persenjataan Nuklir Lebih Cepat Dari Perkiraan

China Perluas Persenjataan Nuklir
China Perluas Persenjataan Nuklir

Washington | EGINDO.co – China memperluas persenjataan nuklirnya jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan, mempersempit kesenjangan dengan Amerika Serikat, kata Pentagon dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada Rabu (3 November).

China dapat memiliki 700 hulu ledak nuklir yang dapat dikirim pada tahun 2027, dan dapat mencapai 1.000 pada tahun 2030 – persenjataan dua setengah kali lebih besar dari apa yang diprediksi Pentagon hanya setahun yang lalu, menurut laporan itu.

Republik Rakyat Tiongkok (RRT) “berinvestasi dalam, dan memperluas, jumlah platform pengiriman nuklir berbasis darat, laut, dan udara dan membangun infrastruktur yang diperlukan untuk mendukung ekspansi besar kekuatan nuklirnya.

Penilaian itu muncul dalam laporan tahunan Departemen Pertahanan AS kepada Kongres tentang perkembangan militer China.

Seperti Amerika Serikat dan Rusia, dua kekuatan nuklir terkemuka, China sedang membangun “triad nuklir,” dengan kemampuan untuk mengirimkan senjata nuklir dari rudal balistik darat, dari rudal yang diluncurkan dari udara, dan dari kapal selam, katanya.

Laporan itu mengatakan China kemungkinan tidak mencari kemampuan untuk meluncurkan serangan nuklir tanpa alasan pada musuh bersenjata nuklir – terutama Amerika Serikat – tetapi ingin mencegah serangan dari orang lain dengan mempertahankan ancaman pembalasan nuklir yang kredibel.

Setahun yang lalu, laporan Pentagon China mengatakan negara itu memiliki sekitar 200 hulu ledak yang dapat dikirim dan akan menggandakannya pada tahun 2030.

Peneliti independen dalam beberapa bulan terakhir menerbitkan foto-foto satelit dari silo rudal nuklir baru di Cina barat.

Percepatan “sangat memprihatinkan bagi kami,” kata seorang pejabat pertahanan AS.

Ini “menimbulkan pertanyaan tentang niat mereka,” kata pejabat itu, menyerukan transparansi lebih dari Beijing atas pengembangan kekuatan nuklirnya.

Baca Juga :  Moderna Mendapat Izin Untuk Percepat Produksi Vaksin Covid-19 Dengan Botol Yang Lebih Besar

RIVAL AS UTAMA
Pentagon telah menyatakan China sebagai perhatian keamanan utamanya untuk masa depan, ketika Beijing berjanji untuk membangun Tentara Pembebasan Rakyat menjadi “pasukan kelas dunia” pada tahun 2049, menurut rencana resminya.

China memperluas kekuatan udara, ruang angkasa dan lautnya dengan tujuan memproyeksikan kekuatannya secara global, seperti yang dilakukan militer Amerika Serikat selama beberapa dekade.

Persaingan tersebut telah meningkatkan kekhawatiran tentang kemungkinan bentrokan antara AS dan China, terutama atas Taiwan, yang diklaim China sebagai wilayahnya tetapi didukung erat oleh Amerika Serikat.

Laporan AS yang baru mengatakan modernisasi militer China yang cepat bertujuan untuk memiliki kemampuan pada tahun 2027 untuk mengatasi setiap dorongan terhadap upaya untuk merebut kembali Taiwan, dengan tekanan atau kekuatan militer.

Pada tahun 2027, kata laporan itu, China bertujuan untuk memiliki “kemampuan untuk melawan militer AS di kawasan Indo-Pasifik, dan memaksa kepemimpinan Taiwan ke meja perundingan dengan persyaratan Beijing”.

KRISIS OKTOBER 2020
Laporan tersebut mengkonfirmasi berita dalam beberapa bulan terakhir yang mengatakan bahwa pada Oktober 2020 para pejabat Pentagon dipaksa untuk memadamkan kekhawatiran nyata di Beijing bahwa Amerika Serikat, yang didorong oleh ketegangan politik domestik terkait dengan pemilihan presiden, bermaksud untuk memicu konflik dengan China di China Selatan. Laut.

Menggarisbawahi ketakutannya, PLA telah mengeluarkan peringatan intensif di media yang dikendalikan negara, meluncurkan latihan militer skala besar, memperluas penyebaran dan menempatkan pasukan pada kesiapan yang tinggi, kata laporan itu.

Setelah pejabat senior Pentagon bergerak untuk berbicara langsung dengan rekan-rekan China, kekhawatiran mereda dan juru bicara pertahanan China mengumumkan secara terbuka bahwa Amerika Serikat sebenarnya tidak berencana untuk memicu krisis.

Baca Juga :  Pengamat: Teknik Pengaturan Lalu Lintas Dengan Sistem SSA

“Peristiwa ini menyoroti potensi kesalahpahaman dan salah perhitungan, dan menggarisbawahi pentingnya komunikasi yang efektif dan tepat waktu,” kata laporan itu.

Laporan itu juga mempertanyakan niat PLA dalam penelitian biologis terhadap zat yang berpotensi memiliki kegunaan medis dan militer.

“Studi yang dilakukan di institusi medis militer RRC membahas mengidentifikasi, menguji, dan mengkarakterisasi beragam keluarga racun kuat dengan aplikasi penggunaan ganda,” kata laporan itu, yang meningkatkan kekhawatiran atas kepatuhan terhadap perjanjian senjata biologi dan kimia global.

Kekhawatiran tersebut telah bergema sejak awal 2020 setelah pandemi Covid-19 meletus pertama kali di area laboratorium penelitian biologi China dengan koneksi PLA di Hunan.

China telah membantah laboratorium itu ada hubungannya dengan wabah Covid, tetapi memiliki akses terbatas ke sana dari para penyelidik.

KETIDAKSTABILAN
Sementara itu jenderal tinggi Pentagon pada Rabu memperingatkan bahwa kemajuan teknologi militer China yang menakjubkan, yang ditandai dengan uji coba rudal hipersonik yang baru-baru ini mengelilingi dunia, membuat dunia siap memasuki era peningkatan ketidakstabilan strategis.

“Kami menyaksikan salah satu perubahan terbesar dalam kekuatan geostrategis global yang telah disaksikan dunia,” kata Ketua Gabungan Jenderal Mark Milley kepada Forum Keamanan Aspen.
“Itu berarti bahwa kita harus mengutamakan, dalam pandangan saya, untuk menjaga perdamaian kekuatan besar,” katanya
Sumber : CNA/SL

Bagikan :