China Perintahkan Pelecehan Berisiko Atas Pesawat Militer AS

Provokatif Jet Tempur China
Provokatif Jet Tempur China

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat pada Selasa (17 Oktober) menuduh Tiongkok mengatur kampanye “terpadu” berupa manuver angkatan udara yang berbahaya dan provokatif terhadap pesawat militer AS di wilayah udara internasional, dan memperingatkan bahwa tindakan semacam itu dapat memicu konflik yang tidak disengaja antara kedua negara.

Pentagon mengatakan taktik agresif yang dilakukan pesawat Tiongkok mengancam pesawat AS yang terbang di atas wilayah Laut Cina Timur dan Selatan, dan mencatat lebih dari 180 insiden serupa sejak musim gugur 2021 – “lebih banyak dalam dua tahun terakhir dibandingkan dekade sebelumnya”, kata Ely Ratner. asisten menteri pertahanan untuk urusan keamanan Indo-Pasifik.

“Hampir 200 kasus terjadi di mana operator (Tiongkok) … membuang sekam atau menembakkan suar atau mendekat terlalu cepat atau dekat dengan pesawat AS,” kata Ratner dalam konferensi pers.

Baca Juga :  Revisi Permendag No.50/2020 Tak Rugikan E-Commerce

Hubungan AS-Tiongkok berada pada titik terendah dalam beberapa tahun terakhir, dengan ketegangan terkait berbagai masalah termasuk perdagangan, hak asasi manusia, Taiwan, dan Laut Cina Selatan. Amerika Serikat mengatakan mereka kini memandang Tiongkok sebagai saingan geopolitik utamanya.

“Perilaku operasional seperti ini dapat menyebabkan kecelakaan, dan kecelakaan berbahaya dapat menyebabkan konflik yang tidak disengaja,” kata Ratner, seraya menambahkan bahwa jumlah insiden, yang dihitung sejak musim gugur tahun 2021, meningkat menjadi hampir 300 jika sekutu AS dimasukkan.

Ratner menuduh ada kampanye yang disengaja oleh Beijing “untuk melakukan perilaku berisiko ini guna memaksa perubahan dalam aktivitas operasional AS yang sah”.

“Amerika Serikat tidak akan dihalangi, atau dipaksa. Kami akan terus terbang, berlayar, dan beroperasi dengan aman dan bertanggung jawab, di mana pun hukum internasional mengizinkan,” ujarnya.

Baca Juga :  China Menolak Pertemuan Dengan Menteri Pertahanan AS

Dalam satu contoh, kata Ratner, sebuah pesawat tempur Tiongkok “mendekati aset kami dengan kecepatan ratusan mil per jam, jelas-jelas bersenjata dan mendekat hanya sejauh 30 kaki”, dan berada di sana selama lebih dari 15 menit.

Konferensi pers pada hari Selasa ini dilakukan setelah adanya peringatan sebelumnya dari Gedung Putih selama musim panas bahwa agresivitas militer Tiongkok di laut dan udara hampir menyebabkan tabrakan, dan dapat segera menimbulkan korban jiwa.

“Tidak akan lama lagi seseorang akan terluka,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby kepada wartawan pada bulan Juni.

Ratner mengatakan pencegatan jet berbahaya ini sesuai dengan pola manuver laut dan darat yang provokatif.

Baca Juga :  Ferdy Sambo Dan Putri Candrawathi Tiba Di PN Jaksel

“Kami melihatnya di darat dibandingkan dengan mitra kami di India,” kata Ratner. “Jadi ini adalah bagian dari gambaran yang lebih luas.”

Tiongkok dan India berbagi perbatasan darat yang panjang, dan perselisihan mengenai sebagian wilayah tersebut dalam beberapa tahun terakhir telah menyebabkan korban militer di kedua belah pihak.

Mengenai serangan jet tersebut, Menteri Pertahanan Lloyd Austin telah berbicara “secara terbuka dan pribadi dengan sekutu dan mitra dan terus terang, secara pribadi dengan rekan-rekan RRT”, kata Ratner, menggunakan inisial Republik Rakyat Tiongkok, nama resmi negara tersebut.

Ratner juga menyalahkan insiden tersebut karena Tiongkok menolak “undangan kami untuk membuka jalur komunikasi militer-ke-militer di tingkat paling senior”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :