China Peringatkan Calon Presiden DPP Taiwan Berbahaya

Calon Presiden dari DPP Taiwan,Lai Ching-te,
Calon Presiden dari DPP Taiwan,Lai Ching-te,

Beijing | EGINDO.co – Tiongkok pada Kamis (11 Januari) mengatakan pihaknya berharap mayoritas warga Taiwan “membuat pilihan yang tepat” menjelang pemilu penting, dan memperingatkan “bahaya ekstrem” dari calon presiden dari partai berkuasa di Taiwan, Lai Ching-te, dalam memicu konflik lintas selat. .

Taiwan mengadakan pemilihan presiden dan parlemen penting pada hari Sabtu yang diawasi secara ketat secara internasional di tengah ketegangan geopolitik.

Tiongkok belum secara terbuka mencalonkan kandidat pilihannya atau menentukan pilihan yang tepat.

Chen Binhua, juru bicara Kantor Urusan Taiwan Tiongkok di bawah Dewan Negara, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Lai dari Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa adalah “pekerja kemerdekaan Taiwan” dan jika dia berkuasa, dia akan lebih mendorong kegiatan separatis.

Baca Juga :  Tujuh Unit Usaha APP Sinarmas Meraih Top CSR Award 2023

“Saya dengan tulus berharap mayoritas warga Taiwan menyadari betapa buruknya garis DPP ‘kemerdekaan Taiwan’ dan bahaya ekstrem yang dipicu oleh Lai Ching-te dalam konfrontasi dan konflik lintas Selat, dan untuk membuat pilihan yang tepat di persimpangan jalan tersebut. -Hubungan selat,” pernyataan itu mengutip ucapannya.

Beijing mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri dan telah menetapkan pemilihan presiden dan parlemen di pulau itu pada hari Sabtu sebagai pilihan antara perdamaian atau perang di Selat Taiwan.

Beijing telah berulang kali memperingatkan segala upaya untuk mendorong kemerdekaan formal Taiwan berarti konflik. Pemerintah Taiwan menolak penegasan kedaulatan Tiongkok.

Awal pekan ini, Lai mengatakan dalam konferensi pers bahwa ia akan mempertahankan status quo di Selat Taiwan dan mengupayakan perdamaian melalui kekuatan jika terpilih, serta tetap terbuka untuk terlibat dengan Beijing di bawah prasyarat kesetaraan dan martabat.

Baca Juga :  Taiwan Adalah Garis Merah Pertama Tidak Boleh Dilewati AS

Mengacu pada komentar Lai, Chen mengatakan bahwa kemerdekaan Taiwan “tidak sejalan dengan perdamaian” di Selat Taiwan.

Baik DPP maupun partai oposisi utama Kuomintang (KMT) mendukung kedaulatan Taiwan tetapi memiliki pandangan berbeda mengenai hubungan pulau itu dengan Tiongkok.

KMT berargumen bahwa Taipei dan Beijing adalah milik satu Tiongkok, namun masing-masing dapat menafsirkan maknanya berdasarkan apa yang disebut “konsensus 1992”, sebuah pemahaman diam-diam yang dicapai antara pemerintah KMT saat itu dan Tiongkok pada tahun 1992.

Pada hari Kamis, calon presiden dari KMT Hou Yu-ih, mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak akan menyentuh masalah reunifikasi selama masa jabatannya jika terpilih, sambil mempertahankan status quo dan mendorong pertukaran dengan Tiongkok.

Baca Juga :  Tesla Berencana Menempatkan Pusat Desain China Di Beijing

DPP menolak klaim kedaulatan Beijing, dan mengatakan masa depan Taiwan harus ditentukan oleh rakyatnya.

Amerika Serikat, sebagai isyarat yang jelas kepada Tiongkok, menentang campur tangan atau pengaruh luar apa pun dalam pemilihan presiden dan parlemen Taiwan mendatang, kata seorang pejabat senior pemerintahan Biden pada hari Rabu.

Dalam sebuah tindakan yang mungkin memicu ketegangan dengan Tiongkok, Amerika Serikat mengatakan pihaknya berencana mengirim delegasi tidak resmi ke Taiwan setelah pemilu, menurut seorang pejabat senior AS.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :