China Menyensor Kesuksesan Oscar Chloe Zhao Membuat Sejarah

Chloe Zhao
Chloe Zhao

Beijing | EGINDO.co – Chloe Zhao yang lahir di Beijing dihapus dari media sosial China pada Senin (26 April) ketika reaksi nasionalis menyapu pencapaiannya yang luar biasa menjadi wanita kulit berwarna pertama yang memenangkan Oscar sutradara terbaik.

Zhao pada Minggu malam menjadi wanita kedua yang pernah memenangkan penghargaan yang didambakan di upacara LA, ketika filmnya Nomadland – tentang orang Amerika yang terpinggirkan yang berkeliaran di barat – mengantongi film terbaik dan pemeran utamanya, Frances McDormand, memenangkan aktris terbaik.

 

Tetapi semua posting terbaru yang berisi namanya dan Nomadland secara misterius dihapus dari situs mirip Twitter Weibo pada Senin siang waktu Beijing.

Kemenangannya juga dibungkam oleh media Tiongkok.

Awalnya dipuji oleh media pemerintah atas kesuksesan filmnya di Golden Globes pada bulan Maret, Zhao menjadi sasaran reaksi nasionalis setelah pengguna media sosial menggali wawancara bertahun-tahun di mana dia tampak mengkritik negara kelahirannya.

Bioskop China tiba-tiba menarik jadwal rilis film tersebut.

 

Zhao tampaknya menyinggung kesulitan ini dalam pidato penerimaan Oscar-nya, dengan mengatakan, “Akhir-akhir ini saya banyak berpikir tentang bagaimana saya terus maju ketika keadaan menjadi sulit”.

Dia juga mengutip sebuah baris dari puisi Tiongkok Klasik yang diterjemahkan menjadi “orang pada dasarnya baik saat lahir” – sebuah langkah yang dipuji oleh banyak pengguna media sosial Tiongkok, sebelum postingan tersebut kemudian dihapus.

Weibo awalnya dibanjiri postingan media sosial yang memuji Zhao pada Senin pagi, sementara yang lain mengecam penyensoran.

“Chloe Zhao menjadi pembuat film wanita diaspora / China pertama di Asia yang memenangkan Oscar sutradara terbaik dalam sejarah,” tulis seorang blogger hiburan dengan lebih dari 8,9 juta pengikut, dalam sebuah posting yang mendapatkan ribuan suka sebelum dihapus.

“Kontrol opini publik China keterlaluan. Setelah kemenangan Oscar burung jalak Chloe Zhao, bahkan tidak ada satu pun kentut di Weibo,” tulis seorang pengguna yang marah.

Terlepas dari upaya sensor, di jalanan Beijing kebanggaan terhadap sutradara Asia yang mencapai puncak bioskop AS mudah ditemukan.

“Dia kebanggaan orang China … sangat jarang orang China mendapatkan penghargaan Oscar,” kata Yan Ying, seorang insinyur wanita, kepada AFP pada Senin pagi.

“Saya pikir film China akan menjadi lebih baik dan lebih baik dan dia akan menjadi contoh yang sangat baik untuk sutradara China daratan,” kata Yuan Min, pekerja hukum berusia 38 tahun.

Zhao juga terkenal di Tiongkok sebagai putri tiri dari aktris terkenal Song Dandan.
Sumber : CNA/SL