China Menutup Jalan Raya Karena Salju Dan Es Menyelimuti

Mobil dan Jalan Raya diselimuti salju
Mobil dan Jalan Raya diselimuti salju

Beijing | EGINDO.co – Pihak berwenang Tiongkok membatasi arus lalu lintas di jalan raya pada hari Jumat (15 Desember) di beberapa provinsi setelah kendaraan bertabrakan di lapisan es ketika suhu turun hingga di bawah titik beku di sebagian besar negara.

Suhu akan turun hingga -40 derajat Celcius di beberapa bagian provinsi Heilongjiang di timur laut dan wilayah barat Xinjiang, serta Mongolia Dalam dan provinsi Gansu dan Qinghai, menurut perkiraan dari Pusat Meteorologi Nasional Tiongkok.

Gelombang dingin yang bergerak melintasi negara itu dari utara ke selatan diperkirakan akan menurunkan suhu hingga akhir pekan, meskipun Pusat Meteorologi mengatakan hujan dan salju akan berkurang.

Baca Juga :  Vaksin Booster Dan Uji Emisi Di Kecamatan Pulogadung-Jaktim

Di provinsi Henan, hujan salju dan jalan yang tertutup es serta kabut tebal menyebabkan banyak kecelakaan di beberapa jalan tol yang menyebabkan pengendalian lalu lintas.

Otoritas lalu lintas di provinsi Ningxia mengatakan beberapa jalan raya di wilayah tersebut menjadi tidak aman dan menerapkan tindakan sementara lalu lintas ketika salju turun.

Kapal feri dan beberapa bus untuk sementara dihentikan pada Jumat pagi di Shanghai ketika pusat keuangan tersebut mengeluarkan peringatan gelombang dingin pertama tahun ini karena udara dingin dari utara diperkirakan akan menurunkan suhu hingga -6 derajat Celcius pada akhir pekan ini.

Di barat daya, sebagian besar jalan raya nasional dan provinsi di kota-kota Tibet seperti Shigatse dan Nyingchi diblokir karena salju, es, dan rendahnya jarak pandang karena langit telah menumpahkan salju sejak Senin.

Baca Juga :  Kemenko Perekonomian: CAD 2021 Di Bawah 0,5 Persen PDB

Pemerintah daerah telah mengerahkan 2.400 personel, lebih dari 3.300 metrik ton bahan pencair salju, dan lebih dari 23.000 meter kubik bahan anti-selip untuk tindakan pencegahan.

Foto-foto dari media pemerintah menunjukkan traktor-traktor mengambil salju dan orang-orang menyekop jalan dengan latar belakang pegunungan putih.

Tiongkok mencabut peringatan akan badai salju sebelum fajar pada hari Jumat, namun mengatakan hujan salju lebat diperkirakan akan terjadi di beberapa bagian timur laut provinsi Liaoning dan Jilin serta di Shandong.

Di kota Shenyang di provinsi Liaoning, pihak berwenang mengerahkan 22.000 pekerja dan lebih dari 3.400 mesin untuk operasi pembersihan salju, membersihkan sebanyak 12.800 meter kubik salju pada Jumat pagi. Observatoriumnya memperkirakan akan turun salju dan angin kencang hingga Sabtu.

Baca Juga :  Kabut Asap Kuning Menyelimuti Pantai Timur AS

Peramal cuaca nasional mengatakan cakupan dan intensitas hujan beku akan berkurang pada hari Jumat tetapi masih akan muncul di beberapa dataran tinggi di Guizhou dan Hunan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :