China Menuntut Pembatalan Pertemuan PBB Tentang Uyghur

Muslim Uyghur - Xinjiang
Muslim Uyghur - Xinjiang

Beijing | EGINDO.co – China pada hari Senin (10 Mei) mendesak Amerika Serikat, Jerman dan Inggris untuk membatalkan konferensi video yang akan datang tentang tindakan keras Beijing terhadap minoritas Muslim Uyghur, dan meminta anggota PBB lainnya untuk tidak menghadiri acara tersebut.

Setidaknya satu juta orang Uighur dan orang-orang dari kelompok sebagian besar Muslim lainnya telah ditahan di kamp-kamp di wilayah Xinjiang barat laut China, menurut kelompok hak asasi manusia, yang menuduh pihak berwenang mensterilkan secara paksa wanita dan melakukan kerja paksa.

Konferensi video itu, yang dijadwalkan Rabu, “didasarkan pada kebohongan belaka dan bias politik”, misi diplomatik China untuk PBB mengatakan dalam sebuah pernyataan.
Beijing “mendesak para sponsor bersama untuk segera membatalkan acara yang mengganggu urusan dalam negeri China ini, dan menyerukan kepada Negara Anggota lainnya untuk menolak acara tersebut”.
“Situasi saat ini di Xinjiang adalah yang terbaik dalam sejarah dengan stabilitas, perkembangan ekonomi yang cepat dan hidup berdampingan yang harmonis di antara orang-orang dari semua kelompok etnis,” kata pernyataan itu.
Selain kamp, ​​jutaan lebih Muslim di China diduga hidup di bawah sistem pengawasan dan kontrol yang ketat.

Amerika Serikat baru-baru ini menyatakan bahwa perlakuan terhadap Uyghur adalah “genosida”.

“AS mengklaim peduli dengan hak asasi manusia Muslim meskipun fakta yang diketahui dunia bahwa AS telah membunuh Muslim di Afghanistan, Irak dan Suriah,” kata pernyataan China.

“Itu adalah AS dan pengikutnya yang telah membunuh jumlah Muslim terbesar di dunia.”

Pada pertemuan pada hari Rabu, para duta besar untuk PBB dari Amerika Serikat, Jerman dan Inggris – yang mewakili Uyghur – diharapkan untuk berbicara, serta LSM Human Rights Watch, yang turut menyelenggarakan acara tersebut.
Sumber : CNA/SL