China Mengendalikan Ant Grup Jack Ma Dengan Perombakan

Ant Grup Jack Ma
Ant Grup Jack Ma

Beijing | EGINDO.co – China telah memberlakukan restrukturisasi besar-besaran pada Jack Ma’s Ant Group, grup fintech yang rekor IPO US $ 37 miliar digelincir oleh regulator pada November, menggarisbawahi tekad Beijing untuk mengendalikan raksasa Internetnya.

Perombakan, yang telah dilakukan selama beberapa bulan, termasuk Ant berubah menjadi perusahaan induk keuangan, sebuah langkah yang diharapkan dapat mengekang profitabilitas dan penilaiannya.

Itu terjadi dua hari setelah raksasa e-commerce Alibaba Group, di mana Ant adalah afiliasinya, terkena penalti antitrust senilai US $ 2,75 miliar karena China memperketat kontrol pada “ekonomi platform”.

Restrukturisasi, yang diarahkan oleh bank sentral China, berarti Ant akan tunduk pada pengawasan peraturan dan persyaratan modal yang lebih ketat, kemungkinan memotong valuasinya dari harga bergaya teknologi sebesar US $ 315 miliar yang telah diamankan menjelang IPO yang digagalkan tahun lalu.

Namun, langkah-langkah tersebut tidak meminta pembubaran Ant, yang bisnisnya mencakup pembayaran, manajemen kekayaan, dan pinjaman konsumen. Aplikasi Alipay-nya memiliki lebih dari 730 juta pengguna bulanan di China dan menangani lebih banyak transaksi setahun daripada Mastercard dan Visa.

“Ant Group sangat mementingkan keseriusan perbaikan,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Sebagai bagian dari restrukturisasi, Ant mengatakan akan mendirikan perusahaan pelaporan kredit pribadi, yang akan mematuhi hukum yang relevan dan memperkuat perlindungan informasi pribadi, dan secara efektif mencegah penyalahgunaan data.

Ant akan mengajukan izin untuk perusahaan pelaporan kredit itu, katanya.

“Rencana restrukturisasi lebih ketat dari yang diharapkan,” kata Dong Ximiao, kepala analis di Zhonggguancun Internet Finance Institute, yang mengatakan Ant akan membutuhkan setidaknya 200 miliar yuan (US $ 30,56 miliar) modal terdaftar untuk mematuhi aturan kecukupan modal untuk kepemilikan keuangan. perusahaan.

“Ada sedikit ketidakpastian sekarang karena rencana restrukturisasi akhirnya selesai, tetapi kami masih perlu menunggu dan melihat bagaimana Ant menerapkan semua persyaratan tersebut selama proses tersebut.”
Reuters melaporkan pada bulan Februari bahwa Ant berencana untuk melepaskan operasi data kredit konsumennya, karena mengumpulkan data harta karun lebih dari 1 miliar orang adalah bagian penting dari perombakan bisnisnya sebagai tanggapan atas tindakan keras peraturan.

Ant, yang dimulai sebagai lengan pembayaran Alibaba, memiliki cache data konsumen yang sangat besar. Itulah tulang punggung platform Internet China, dengan perusahaan yang menawarkan produk keuangan mulai dari pinjaman konsumen hingga produk investasi melalui smartphone.

“RENCANA KOMPREHENSIF

Perubahan Semut datang dengan latar belakang ketidakpastian atas kerajaan Ma yang telah meluas ke miliarder itu sendiri. Dia akhirnya muncul di depan umum pada Januari, mengakhiri spekulasi berbulan-bulan tentang keberadaannya.
Bank Rakyat China mengatakan bahwa di bawah “rencana restrukturisasi yang komprehensif dan layak”, Ant akan memutuskan hubungan yang “tidak tepat” antara layanan pembayaran AliPay, bisnis kartu kredit virtual Jiebei dan unit pinjaman konsumen Huabei.

Bank sentral juga meminta Ant untuk menghentikan “monopoli atas informasi dan secara ketat mematuhi persyaratan regulasi bisnis informasi kredit”.

Perusahaan setuju untuk meningkatkan tata kelola perusahaan dan menyelesaikan aktivitas di unit manajemen kredit, asuransi dan kekayaan yang melanggar aturan, kata bank sentral.

Bank sentral mengatakan juga telah meminta Ant untuk mengontrol leverage dan risiko produknya, dan mengontrol risiko likuiditas dari produk dana andalannya dan untuk “secara aktif menurunkan” ukuran dana pasar uang Yu’eBao yang sangat besar.

Langkah-langkah tersebut “memberi contoh” untuk regulasi keuangan dari platform ekonomi “, kata surat kabar Economic Daily yang didukung pemerintah dalam komentarnya hari Senin.
Sumber : CNA/SL