China Menentang Sanksi Jadikan Rusia Pemasok Minyak Terbesar

China Menentang Sanksi Barat dengan membeli minyak Rusia
China Menentang Sanksi Barat dengan membeli minyak Rusia

Beijing | EGINDO.co – Rusia melampaui Arab Saudi untuk menjadi pemasok minyak mentah terbesar Tiongkok pada tahun 2023, data menunjukkan pada Sabtu (20 Januari), ketika importir minyak mentah terbesar di dunia tersebut menentang sanksi Barat untuk membeli minyak dengan harga diskon dalam jumlah besar untuk pabrik pengolahannya.

Rusia mengirimkan 107,02 juta metrik ton minyak mentah ke Tiongkok tahun lalu, setara dengan 2,14 juta barel per hari (bpd), menurut data bea cukai Tiongkok, jauh lebih banyak dibandingkan eksportir minyak besar lainnya seperti Arab Saudi dan Irak.

Impor dari Arab Saudi, yang sebelumnya merupakan pemasok terbesar Tiongkok, turun 1,8 persen menjadi 85,96 juta ton, karena raksasa minyak Timur Tengah itu kehilangan pangsa pasar karena minyak mentah Rusia yang lebih murah.

Baca Juga :  Idemitsu Kosan Jual Tambang Batu Bara Ke Thungela $240 Juta

Dijauhi oleh banyak pembeli internasional menyusul sanksi Barat atas invasi Kremlin ke Ukraina pada tahun 2022, minyak mentah Rusia diperdagangkan dengan diskon yang signifikan dibandingkan harga acuan internasional hampir sepanjang tahun lalu di tengah batasan harga yang diberlakukan Barat.

Meningkatnya permintaan dari penyulingan minyak di Tiongkok dan India untuk minyak yang didiskon mendorong harga minyak mentah ESPO Rusia hingga tahun 2023, melampaui batas harga G7 sebesar US$60 per barel yang diberlakukan pada bulan Desember 2022 sebagai opsi pengiriman alternatif dan asuransi untuk menghindari semakin banyaknya sanksi.

Pengiriman minyak mentah ESPO untuk pengiriman bulan Desember diberi harga diskon sekitar 50 sen hingga 20 sen per barel dibandingkan dengan harga acuan ICE Brent, dibandingkan premi $1 untuk kargo pengiriman bulan Oktober dan diskon sebesar US$8,50 untuk pengiriman bulan Maret, menurut sumber perdagangan. .

Baca Juga :  Eropa Selidiki Serangan Pada Pipa Gas Rusia Ke Eropa

Pada saat yang sama, Arab Saudi menaikkan harga Arab Light khasnya mulai bulan Juli, sehingga mendorong beberapa penyulingan untuk mencari kargo yang lebih murah.

Untuk mendukung harga, Arab Saudi dan Rusia, dua dari tiga produsen minyak terbesar dunia, mengumumkan pengurangan produksi dan ekspor pada tahun lalu. Arab Saudi melanjutkan pengurangan produksi sebesar 1 juta barel per hari pada kuartal ini, sementara Rusia mengatakan akan memperdalam pengurangan ekspor tahun ini menjadi 500.000 barel per hari dari 300.000 barel per hari.

Pabrik penyulingan Tiongkok menggunakan pedagang perantara untuk menangani pengiriman dan asuransi minyak mentah Rusia untuk menghindari pelanggaran sanksi Barat.

Pembeli juga menggunakan perairan Malaysia sebagai titik trans-pengiriman kargo dari Iran dan Venezuela yang terkena sanksi. Impor yang ditandai berasal dari Malaysia naik 53,7 persen tahun lalu.

Baca Juga :  Jepang Hadapi Tarik-Ulur Yang Sulit Dengan Penurunan Yen

Tiongkok melaporkan tidak ada pengiriman resmi minyak mentah Venezuela pada bulan Desember meskipun ada pelonggaran sanksi AS terhadap Caracas pada bulan Oktober menyusul kesepakatan antara pemerintahan Presiden Nicolas Maduro dan oposisi politiknya.

Pengiriman ke Tiongkok dari AS tahun lalu melonjak 81,1 persen meskipun ada ketegangan geopolitik antara Beijing dan Washington karena produksi minyak mentah AS meningkat.

Impor minyak mentah Tiongkok secara keseluruhan pada tahun 2023 naik ke rekor 563,99 juta metrik ton, setara dengan 11,28 juta barel per hari.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :