China Memicu Kepanikan Dengan Menaiki Kapal Wisata

China menaiki kapal wisata Taiwan
China menaiki kapal wisata Taiwan

Taipei | EGINDO.co – Penumpang kapal wisata Taiwan oleh penjaga pantai Tiongkok di dekat pulau-pulau garis depan yang sensitif memicu “kepanikan” di kalangan masyarakat Taiwan, kata seorang menteri pada Selasa (20 Februari), namun militer Taiwan menambahkan bahwa pihaknya tidak berencana untuk terlibat.

Taiwan, yang diklaim Tiongkok sebagai wilayahnya meskipun ada penolakan dari pulau tersebut, telah mewaspadai upaya Beijing untuk meningkatkan tekanan terhadap Taipei setelah terpilihnya Lai Ching-te sebagai presiden bulan lalu, seorang pria yang dipandang Beijing sebagai separatis berbahaya.

Tiongkok mengumumkan pada hari Minggu bahwa penjaga pantainya akan memulai patroli rutin dan melakukan aktivitas penegakan hukum di sekitar kepulauan Kinmen yang dikuasai Taiwan, menyusul kematian dua warga negara Tiongkok yang melarikan diri dari penjaga pantai Taiwan karena memasuki perairan terlarang yang terlalu dekat dengan Kinmen.

Enam petugas penjaga pantai Tiongkok pada hari Senin menaiki kapal wisata Taiwan yang membawa 11 awak dan 23 penumpang untuk memeriksa rencana rute, sertifikat dan lisensi awak kapal, berangkat sekitar setengah jam kemudian, kata penjaga pantai Taiwan.

Baca Juga :  AS Bertujuan Melumpuhkan Industri Chip China

“Kami pikir hal ini telah merugikan perasaan masyarakat kami dan memicu kepanikan masyarakat. Hal ini juga tidak sejalan dengan kepentingan masyarakat di selat tersebut,” kata Kuan Bi-ling, kepala Dewan Urusan Kelautan Taiwan, kepada wartawan di sela-sela sidang parlemen. di Taipei pada hari Selasa.

Penjaga pantai Tiongkok, yang tidak memiliki rincian kontak yang tersedia untuk umum, belum memberikan komentar. Kantor Urusan Taiwan Tiongkok tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Kuan mengatakan bahwa kapal wisata Tiongkok dan Taiwan secara tidak sengaja memasuki perairan pihak lain merupakan hal yang lumrah.

“Perahu seperti ini sama sekali tidak ilegal,” katanya.

Kinmen dapat dicapai dengan naik perahu singkat dari kota Xiamen dan Quanzhou di Tiongkok dan telah dikuasai oleh Taipei sejak pemerintah Republik Tiongkok yang kalah melarikan diri ke Taiwan pada tahun 1949 setelah kalah dalam perang saudara dengan komunis Mao Zedong, yang mendirikan Republik Rakyat Tiongkok. .

Kinmen adalah rumah bagi garnisun militer Taiwan yang besar, namun penjaga pantai Taiwanlah yang berpatroli di perairannya.

Baca Juga :  China Desak Filipina Akhiri Provokasi Di Laut China Selatan

Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng mengatakan kepada wartawan di parlemen bahwa untuk menghindari peningkatan ketegangan lebih lanjut, militer tidak akan “intervensi secara aktif” dalam insiden tersebut.

Mari kita selesaikan masalah ini dengan damai, katanya. “Tidak meningkatkan ketegangan adalah respons kami.”

Kinmen dulunya merupakan tempat terjadinya pertempuran selama puncak Perang Dingin, namun kini menjadi tujuan wisata populer, meskipun banyak dari pulau-pulau kecilnya dijaga ketat oleh pasukan Taiwan dan tetap terlarang bagi warga sipil.

Tiongkok mengatakan mereka tidak mengakui adanya zona terlarang atau terlarang bagi para nelayannya di sekitar Kinmen.

Militer Tiongkok selama empat tahun terakhir secara teratur mengirimkan pesawat tempur dan kapal perang ke langit dan laut di sekitar Taiwan dalam upayanya untuk menegaskan klaim kedaulatan Beijing, dan hal ini terus dilakukan setelah pemilu bulan lalu.

Namun, seorang pejabat senior keamanan Taiwan, yang berbicara tanpa menyebut nama karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media, mengatakan kepada Reuters bahwa mereka yakin Tiongkok tidak ingin mengubah apa yang terjadi di sekitar Kinmen menjadi “insiden internasional”.

Baca Juga :  China Pangkas Suku Bunga Utama Untuk Dukung Ekonomi

Pejabat itu mengatakan Beijing memanfaatkan insiden Kinmen dengan kematian dua warga negara Tiongkok sebagai sebuah “alasan” untuk semakin menambah tekanan pada Lai.

Tekanan tersebut juga mencakup kehilangan salah satu dari sedikit sekutu diplomatiknya yang tersisa, Nauru, ke Tiongkok dan perubahan jalur penerbangan di Selat Taiwan.

Namun Tiongkok kemungkinan akan terus meningkatkan tekanan terhadap Taiwan menjelang pelantikan Lai pada tanggal 20 Mei, pejabat itu menambahkan.

Media pemerintah Tiongkok mengatakan para pejabat Palang Merah Quanzhou, didampingi oleh anggota keluarga, tiba di Kinmen pada hari Selasa untuk membawa pulang dua orang yang selamat dari kapal yang terbalik ketika mencoba melarikan diri dari penjaga pantai Taiwan pekan lalu.

Tiongkok tidak pernah mengesampingkan penggunaan kekerasan untuk mengambil alih Taiwan yang diperintah secara demokratis. Presiden terpilih Lai dan pemerintah Taiwan menolak kedaulatan Beijing dan mengatakan hanya rakyat Taiwan yang dapat menentukan masa depan mereka.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :