China Membuat Kemajuan Baru Mengembangkan Obat Covid-19

Kemajuan Baru Obat Covid-19
Kemajuan Baru Obat Covid-19

Beijing | EGINDO.co – Dalam dorongan untuk memerangi COVID-19, China mempercepat pengembangan obat-obatan sambil mempromosikan vaksinasi.

Terapi kombinasi antibodi monoklonal BRII-196 dan BRII-198 yang dikembangkan bersama oleh Universitas Tsinghua, Rumah Sakit Rakyat Ketiga Shenzhen dan Brii Biosciences telah menunjukkan hasil yang menjanjikan untuk pasien COVID-19 yang tidak dirawat di rumah sakit dengan risiko tinggi perkembangan klinis menjadi penyakit parah.

“Tubuh kita memproduksi banyak antibodi, tetapi tidak semuanya memiliki sifat antivirus. Tujuan penelitian kami adalah untuk memilih antibodi antivirus terkuat dan terbaik untuk mengembangkan obat untuk pengobatan,” kata Profesor Zhang Linqi dari Fakultas Kedokteran Tsinghua kepada Science and Technology Daily dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Zhang mengatakan tim menyaring dua antibodi yang sangat aktif dan komplementer dari ratusan yang diisolasi dari darah pasien COVID-19 yang pulih.

“Obat-obatan BRII-196/BRII-198 telah digunakan dalam pengobatan klinis lebih dari 700 pasien di China, dan data uji klinis di dalam dan luar negeri menunjukkan bahwa obat-obatan tersebut dapat mengurangi gejala parah dan kematian hingga 78 persen,” katanya.

Brii Biosciences telah mengajukan pengajuan otorisasi penggunaan darurat (EUA) terapi ke Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) secara bergilir, dan juga menyerahkan laporan sementara uji klinis fase III di luar negeri ke Pusat Evaluasi Obat China. Administrasi Produk Medis Nasional.

DXP-604, obat antibodi penetral baru, juga telah disetujui di Rumah Sakit Ditan Beijing untuk penggunaan penuh kasih, pilihan untuk merawat pasien dengan kondisi yang mengancam jiwa dengan produk medis di luar uji klinis ketika tidak ada perawatan lain yang tersedia.

Obat, yang dikembangkan oleh tim peneliti dari Universitas Peking yang dipimpin oleh Profesor Xie Xiaoliang dan Beijing DanXu Pharmaceuticals, dapat melindungi dari varian COVID-19 dengan biaya produksi yang lebih rendah – sekitar sepertiga dari kandidat lainnya, kata Xie kepada Science and Technology Daily.

Baca Juga :  Penyelidikan Konser Houston,8 Fans Meninggal,Ratusan Terluka

Menurut Xie, obat tersebut sekarang dalam uji klinis fase II di China, dan mereka telah menghubungi Sinopharm, pembuat obat-obatan milik negara, untuk mempromosikan uji klinis fase II dan III di luar negeri.

Proxalutamide, antagonis reseptor androgen oral yang dikembangkan oleh Kintor Pharmaceutical Limited China, telah diberikan otorisasi penggunaan darurat di Paraguay.

Perusahaan mengatakan Proxalutamide adalah satu-satunya obat oral molekul kecil yang telah memasuki uji klinis multi-regional (MRCT) fase III untuk merawat pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit.

Lebih dari 100 situs di 14 negara berpartisipasi dalam uji klinis MRCT ini, yang telah diberi lampu hijau/disetujui oleh pihak berwenang di China, AS, Filipina, dan Brasil, kata Tong Youzhi, ketua dan kepala eksekutif Kintor. “Kami terus mencari persetujuan dari badan pengatur di negara-negara Eropa dan Asia.”

Imunoglobulin spesifik COVID-19, yang merupakan antibodi poliklonal, yang dikembangkan oleh Sinopharm. /CFP

Sinopharm juga telah mengumumkan pengembangan dua obat COVID-19 yang dapat mengurangi dampak virus tersebut.

Negara-negara di seluruh dunia juga mencari pengobatan obat antivirus untuk COVID-19.

Inggris menjadi negara pertama di dunia yang menyetujui obat COVID-19.

Dikenal sebagai molnupiravir, obat ini dikembangkan bersama oleh Merck & Co Inc. dan Ridgeback Biotherapeutics.

Direkomendasikan untuk digunakan pada “orang dengan COVID-19 ringan hingga sedang dan setidaknya satu faktor risiko untuk mengembangkan penyakit parah, seperti obesitas, diabetes usia tua, dan penyakit jantung,” lapor Reuters.

Raksasa farmasi lain Pfizer telah mengajukan ke FDA AS untuk EUA pil antivirus COVID-19 Paxlovid, kombinasi molekul baru, PF-07321332, dan ritonavir antivirus HIV.

Ini bisa tersedia pada akhir tahun ini atau awal tahun depan mengingat batas waktu antara aplikasi dan otorisasi berikutnya.
Sumber : CGTN/SL

Bagikan :