China Meluncurkan Modul Pertama Untuk Stasiun Luar Angkasa

China Meluncurkan Modul Pertama
China Meluncurkan Modul Pertama

Beijing | EGINDO.co – China pada Kamis (29 April) meluncurkan modul pertama dari stasiun luar angkasa barunya, televisi pemerintah menunjukkan, tonggak sejarah dalam rencana ambisius Beijing untuk menempatkan kehadiran manusia secara permanen di luar angkasa.

Modul inti Tianhe, yang menampung peralatan pendukung kehidupan dan ruang hidup untuk astronot, diluncurkan dari Wenchang di provinsi tropis Hainan China dengan roket Long-March 5B.

Stasiun luar angkasa diharapkan beroperasi penuh pada tahun 2022 setelah sekitar 10 misi untuk membawa lebih banyak bagian dan merakitnya di orbit.

Miliaran dolar telah dikucurkan untuk eksplorasi ruang angkasa ketika China berusaha untuk menegaskan status globalnya yang meningkat dan kekuatan teknologi yang berkembang, mengikuti jejak Amerika Serikat dan Rusia.

Rekaman langsung dari CCTV penyiar negara menunjukkan karyawan program luar angkasa bersorak ketika roket itu menembus atmosfer yang mengepulkan api dari lokasi peluncuran.

Setelah selesai, stasiun luar angkasa China diperkirakan akan tetap berada di orbit rendah Bumi antara 400 km dan 450 km di atas Bumi selama 15 tahun.

Sementara China tidak berencana menggunakan stasiun luar angkasanya untuk kerja sama internasional dalam skala ISS, Beijing mengatakan terbuka untuk kolaborasi asing tanpa memberikan rincian ruang lingkup kerja sama itu.

Negara ini telah menempuh perjalanan panjang sejak satelit pertamanya pada tahun 1970. Ia menempatkan “taikonaut” China pertama di luar angkasa pada tahun 2003 dan mengirim penyelidikan ke orbit Mars awal tahun ini.

China meluncurkan lab Tiangong-1, modul prototipe pertamanya yang dimaksudkan untuk meletakkan dasar bagi stasiun permanen, pada September 2011.
Sumber : CNA/SL